Download Majalah Farmasetika

Peneliti Umumkan Hasil Uji Vaksin COVID-19 sa-mRNA Baru

Majalah Farmasetika – Temuan studi baru diumumkan hasil analisis tindak lanjut dari studi fase 3 yang mengevaluasi dosis penguat ARCT-154. Para peneliti melaporkan bahwa ARCT-154 menunjukkan respons kekebalan yang lebih lama 6 bulan sebelum vaksinasi untuk mencegah infeksi oleh jenis Wuhan dan Omicron BA.4/5.

Para penulis studi mencatat bahwa ARCT-154 adalah imunisasi COVID-19 pertama yang disetujui dengan menggunakan self-amplifying messenger RNA (sa-mRNA). Perbedaan antara vaksin mRNA dan sa-mRNA adalah self-amplifikasi, dan vaksin sa-mRNA dapat membantu tubuh membuat lebih banyak mRNA dan protein untuk meningkatkan respons sistem kekebalan tubuh—keduanya memberikan perlindungan terhadap penyakit menular.

“Hasil ini lebih lanjut mendukung atribut berbeda sa-mRNA untuk memberikan perlindungan yang berkepanjangan terhadap COVID-19 dengan dosis yang lebih rendah,” kata Jonathan Edelman, MD, Senior Vice President, Vaccines Innovation Unit, CSL, dalam rilis pers. “Melindungi masyarakat global dari penyakit pernapasan viral tetap menjadi prioritas utama bagi kami, dan kami berharap untuk terus mengumpulkan dan membagikan data pada penandaan 12 bulan setelah penguatan.”

ARCT-154 dibandingkan dengan Comirnaty (Pfizer) dan diberikan dengan dosis satu per enam dalam studi acak, ganda buta, kontrol aktif yang dilakukan di Jepang di 11 lokasi, menurut penulis studi.

Peserta secara acak ditugaskan untuk menerima ARCT-154 (N = 332) atau Comirnaty (N = 313) dan dinilai pada bulan 1, 3, dan 6 sebelum menerima vaksin penguat.

Para penulis studi mencatat bahwa pada awal studi, individu di kedua kelompok menunjukkan geometric mean titers (GMTs) yang dapat dibandingkan, yang didefinisikan sebagai “antibodi netralisasi virus tiruan terhadap jenis Wuhan-Hu-1.” Namun, dalam analisis 1 bulan, para peneliti menemukan bahwa individu yang menerima ARCT-154 memiliki respons kekebalan yang lebih tinggi dibandingkan dengan Comirnaty, dengan GMT sebesar 5390 dibandingkan dengan 3738.

Baca :  Efikasi 78,02%, BPOM Keluarkan Izin Edar Darurat Vaksin COVID-19 Sinopharm, Kimia Farma Distributornya

Dalam tindak lanjut 3 bulan, GMT kelompok ARCT-154 adalah 5928, sedangkan GMT kelompok Comirnaty adalah 2899. Para peneliti menemukan bahwa GMT selama 180 hari setelah penguat ARCT-154 tetap lebih tinggi, dibandingkan dengan 28 hari setelah penguat Comirnaty.

Para penulis studi mencatat bahwa imunogenisitas menunjukkan pola yang serupa bersamaan dengan penurunan pada jenis Omicron BA.4/5. Titer stabil atau meningkat antara hari ke-29 dan ke-91 di antara 128 individu dalam kelompok ARCT-154, dibandingkan dengan 36 individu dalam kelompok Comirnaty.

“Data ini, ditambah dengan hasil awal Fase 3 dan persetujuan di Jepang akhir tahun lalu, menunjukkan bahwa teknologi vaksin inovatif ini memiliki potensi untuk memberikan kemajuan signifikan dibandingkan dengan vaksin mRNA konvensional termasuk perlindungan berkepanjangan dengan dosis yang lebih rendah,” kata Pad Chivukula, PhD, Chief Scientific Officer of Arcturus Therapeutics, dalam rilis pers.

Temuan tersebut menunjukkan bahwa 6 bulan setelah vaksinasi dengan ARCT-154, individu memiliki respons kekebalan yang lebih lama.

Referensi

New COVID-19 sa-mRNA Results from CSL and Arcturus Therapeutics Demonstrate Longer Duration of Immunity Compared to Conventional COVID-19 mRNA Vaccine Booster. PR Newswire. News release. February 5, 2024. Accessed February 8, 2024. https://www.prnewswire.com/news-releases/new-covid-19-sa-mrna-results-from-csl-and-arcturus-therapeutics-demonstrate-longer-duration-of-immunity-compared-to-conventional-covid-19-mrna-vaccine-booster-302053307.html.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.