Download Majalah Farmasetika

FDA Memperluas Persetujuan Delandistrogene Moxeparvovec-rokl untuk Distrofi Otot Duchenne

Majalah Farmasetika – Setelah sebelumnya disetujui pada Juni 2023 dalam proses Accelerated Approval, FDA telah memberikan persetujuan yang diperluas untuk individu non-ambulatori dan individu berusia 4 tahun ke atas.

FDA telah memperluas persetujuan delandistrogene moxeparvovec-rokl (Elevidys; Sarepta Therapeutics Inc) untuk distrofi otot Duchenne (DMD) untuk mencakup individu ambulatori dan non-ambulatori berusia 4 tahun ke atas dengan DMD dan mutasi terkonfirmasi pada gen DMD.1

Pada Juni 2023, delandistrogene moxeparvovec-rokl disetujui dalam proses Accelerated Approval untuk individu ambulatori berusia 4 hingga 5 tahun dengan DMD yang memiliki mutasi terkonfirmasi pada gen DMD.2 Tindakan dari FDA memberikan persetujuan tradisional untuk individu ambulatori berusia 4 tahun atau lebih, ditambah persetujuan percepatan untuk individu non-ambulatori dalam rentang usia yang sama.

“Persetujuan hari ini memperluas spektrum pasien dengan distrofi otot Duchenne yang memenuhi syarat untuk terapi ini, membantu mengatasi kebutuhan pengobatan yang mendesak dan berkelanjutan bagi pasien dengan penyakit yang menghancurkan dan mengancam jiwa ini,” kata Peter Marks, MD, PhD, direktur Center for Biologics Evaluation and Research FDA, dalam siaran pers.1

Delandistrogene moxeparvovec-rokl adalah terapi gen rekombinan yang memberikan tubuh gen yang menghasilkan mikro-dystrofin Elevidys, yang merupakan protein yang dipendekkan yang mengandung domain terpilih dari protein distrofin yang ada dalam sel otot normal.1

Dalam memutuskan untuk memperluas persetujuan delandistrogene moxeparvovec-rokl, FDA mempertimbangkan sifat yang membebani dari DMD dan kebutuhan medis yang belum terpenuhi bagi pasien. Obat ini awalnya disetujui melalui jalur Accelerated Approval, yang memungkinkan FDA untuk menyetujui obat untuk penyakit serius ketika obat tersebut memiliki kemungkinan besar memberikan manfaat klinis kepada pasien.1

Efikasi pengobatan dievaluasi dalam 2 studi double-blind dan 2 studi open-label, yang melibatkan total 218 pasien laki-laki dengan mutasi penyebab penyakit terkonfirmasi pada gen DMD.1

Dalam satu studi, North Star Ambulatory Assessment (NSAA), skala yang digunakan untuk menilai fungsi motorik pada laki-laki dengan DMD yang mampu berjalan, digunakan untuk mengevaluasi efek delandistrogene moxeparvovec-rokl. Meskipun titik akhir utama peningkatan dibandingkan plasebo dalam NSAA dalam studi tersebut tidak tercapai, FDA menemukan hasil yang mengindikasikan manfaat klinis dibandingkan dengan plasebo, yang mengarah pada persetujuan tradisional delandistrogene moxeparvovec-rokl.

Dalam mempertimbangkan untuk memberikan persetujuan percepatan untuk individu non-ambulatori berusia 4 tahun ke atas, FDA mempertimbangkan data klinis dari studi pada anak-anak usia 4 hingga 7 tahun, serta studi pada anak-anak usia 4 hingga 5 tahun, yang menunjukkan korelasi antara kadar mikro-dystrofin delandistrogene moxeparvovec-rokl dengan hasil klinis positif.

DMD secara utama mempengaruhi laki-laki, dengan sekitar 1 dari setiap 3300 anak laki-laki terkena gangguan ini. Masalah serius yang mengancam jiwa seperti masalah pernapasan dan jantung dapat terjadi karena melemahnya otot pernapasan yang terlibat dalam fungsi paru-paru. Gejala biasanya dimulai pada masa kanak-kanak, dan sering kali pasien meninggal pada usia 20-an atau 30-an karena kegagalan pernapasan atau jantung.

Meskipun persetujuan yang diperluas untuk delandistrogene moxeparvovec-rokl adalah langkah positif dalam memenuhi kesenjangan perawatan yang belum terpenuhi ini, biaya terapi gen mungkin masih menghalangi pasien untuk mendapatkan perawatan yang tepat. Sophia Humphreys, PharmD, MHA, BCBBS, mencatat dalam isu Pharmacy Practice in Focus: Health Systems bahwa biaya individual untuk terapi gen bisa melebihi $3 juta per pasien untuk agen novel.3

Selain itu, analisis tentang biaya terapi gen telah menemukan bahwa biaya tahunan akan melebihi $20 miliar, yang merupakan perkiraan konservatif. Sistem kesehatan harus memastikan bahwa pasokan terapi gen seperti delandistrogene moxeparvovec-rokl tersedia secara memadai dan melakukan upaya untuk mengurangi beban keuangan pada individu dengan DMD.

Referensi

1. FDA. FDA expands approval of gene therapy for patients with Duchenne muscular dystrophy. Press release. Published June 20, 2024. Accessed June 21, 2024. https://content.govdelivery.com/accounts/USFDA/bulletins/3a3fabc
2. Gallagher A. FDA grants accelerated approval to Elevidys for Duchenne muscular dystrophy. Pharmacy Times. Published June 22, 2023. Accessed June 21, 2024. https://www.pharmacytimes.com/view/fda-grants-accelerated-approval-to-elevidys-for-duchenne-muscular-dystrophy
3. Haas C. Considering financial perspectives with gene therapy breakthroughs. Pharmacy Times/Pharmacy Practice in Focus: Health Systems (Vol. 13, Issue 3). Published May 9, 2024. Accessed June 21, 2024. https://www.pharmacytimes.com/view/considering-financial-perspectives-with-gene-therapy-breakthroughs
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui Epcoritamab untuk Pengobatan Limfoma Folikular Kambuhan, Refraktori

Majalah Farmasetika – Persetujuan ini menandai antibodi bispesifik pengikat sel T pertama dan satu-satunya yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.