Download Majalah Farmasetika

Penting! Tidak Semua Obat Tablet Boleh Dibelah atau Dihancurkan Sebelum Diminum

Majalah Farmasetika – Apoteker sangat cocok untuk mengidentifikasi pasien dengan dysfagia dan memberikan edukasi kepada pasien dan pengasuh tentang kapan dan bagaimana menghancurkan serta memberikan obat dengan aman.

Dysfagia adalah sindrom geriatrik yang relatif umum, ditandai dengan kesulitan atau ketidaknyamanan saat menelan. Sebagai apoteker, kita akan menghadapi individu yang mengalami dysfagia tanpa memandang lokasi praktik. Sekitar 11% hingga 14% orang dewasa yang tinggal di komunitas berusia ≥65 tahun dan lebih dari 30% dari penghuni perawatan jangka panjang atau perawatan keterampilan mengalami dysfagia.1-3 Orang dewasa dengan dysfagia atau pengasuh mereka mungkin menggunakan cara membelah atau menghancurkan tablet, seringkali tidak sesuai, untuk membantu dalam pemberian obat.

Prevalensi yang relatif tinggi dari dysfagia dan perubahan dalam pemberian obat yang dihasilkan menekankan perlunya mengidentifikasi pasien dengan dysfagia dan memberikan edukasi dan konseling yang lebih baik kepada pasien mengenai penghancuran obat. Apoteker sangat cocok untuk peran ini, dan artikel tinjauan yang baru-baru ini diterbitkan merincikan literatur saat ini tentang penghancuran obat dan bagaimana penghancuran yang tidak tepat dapat mengubah efektivitas dan keamanan obat.4

Ketika mengidentifikasi pasien yang mungkin mengalami dysfagia, saya sering mengandalkan apa yang saya sebut sebagai “indra laba-laba apoteker.” Ini adalah perasaan naluri yang kita semua miliki ketika kita menyadari bahwa kita perlu menyelidiki sesuatu lebih jauh. Ini terjadi selama pertemuan tim ketika rekan profesional kesehatan menyebutkan bahwa seorang pasien mengalami kesulitan menelan atau baru-baru ini menjalani operasi atau radiasi. Ini juga bisa terjadi ketika Anda mendengar seorang pasien atau pengasuh berbicara kepada anggota tim mengenai rasa sakit mulut baru atau diagnosis baru dari penyakit yang sangat terkait dengan kesulitan menelan seperti penyakit Parkinson atau stroke. Dalam banyak kasus seperti ini, saya menemukan diri saya mulai menanyakan lebih banyak tentang kesulitan menelan pasien dan apakah itu memengaruhi bagaimana mereka mengonsumsi atau diberikan obat mereka.

Mengenali indra laba-laba apoteker Anda dalam mengidentifikasi pasien dengan dysfagia memerlukan lebih dari pemahaman tentang bagaimana itu muncul dan trik yang mungkin digunakan pasien. Sama pentingnya adalah memahami resep dan obat bebas yang dapat menyebabkan dysfagia (Alendronat, Amlodipin, Verapamil, Indometasin, Aspirin, Ibuprofen, dan Suplemen Zat Besi) dan secara proaktif menanyakan penggunaannya. Rekam medis pasien elektronik seringkali tidak sepenuhnya mencatat penggunaan obat bebas, tetapi mengumpulkan informasi ini mungkin kritis untuk memahami apakah atau mengapa seorang pasien mengalami dysfagia di luar perubahan fisiologis atau patologis.

Penting bagi apoteker untuk menyelidiki dysfagia karena banyak orang dewasa yang tinggal di komunitas dan pengasuh mereka tidak menyadari bahwa mereka mengalami dysfagia meskipun mengalami kesulitan menelan. Lebih mengkhawatirkan lagi adalah bahwa pasien dan pengasuh yang sama akan dengan rutin memodifikasi obat mereka untuk memudahkan menelan tanpa berkonsultasi dengan seorang klinisi. Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa hampir 1 dari 5 pasien yang tinggal di komunitas akan memodifikasi obat mereka untuk membantu menelan,5 dan tingkat modifikasi meningkat di antara mereka yang mengalami kesulitan menelan.6 Dalam survei perawat di unit rawat inap, sekitar 2 dari 3 perawat melaporkan menghancurkan tablet atau membuka kapsul untuk pasien mereka yang mengalami kesulitan menelan.7 Frekuensi ini seharusnya membuat semua apoteker waspada untuk lebih baik mengidentifikasi pasien yang mungkin mengalami dysfagia dan memberikan edukasi kepada pasien, pengasuh, dan staf klinis mengenai administrasi obat yang benar.

Baca :  Memilih Obat Batuk yang Tepat untuk Pengobatan Diri Sendiri "Swamedikasi"

Mahasiswa farmasi mungkin bertanya mengapa apoteker begitu fokus pada penghancuran obat karena tampaknya menjadi proses yang sederhana; namun, tindakan ini pada akhirnya merupakan kesalahan obat ketika tablet tidak ditunjukkan untuk dihancurkan. Bahkan ketika obat dapat dihancurkan, itu tidak selalu berarti harus dihancurkan. Apoteker memahami bahwa menghancurkan obat dapat mengubah sifat farmakokinetik obat, yang kemudian dapat mengubah efektivitas dan keamanannya.8 Hal ini mungkin terutama benar jika obat yang dihancurkan ditempatkan ke dalam kendaraan (misalnya, cairan, makanan lembut) yang mungkin lebih lanjut mengubah sifat obat tersebut.9,10 Dan sejujurnya, meskipun apoteker peduli dan memikirkan tentang farmakokinetik, itu bukan sesuatu yang dipikirkan oleh semua profesional kesehatan lainnya. Kehilangan obat karena penghancuran juga dapat menjadi kekhawatiran. Meskipun menggunakan perangkat penghancuran komersial dengan benar dan kemudian membersihkannya dengan cermat, dapat terjadi kehilangan obat antara 0,5% dan 10,4% tergantung pada perangkat yang digunakan.11 Itu adalah perubahan, seberapa kecil pun, yang dapat memiliki efek dramatis pada hasil klinis untuk pasien kita.

Hingga baru-baru ini, sumber penting yang digunakan oleh klinisi untuk menentukan apakah suatu obat aman untuk dihancurkan adalah Daftar Bentuk Dosis Oral yang Tidak Boleh Dihancurkan (umumnya disebut sebagai daftar “Jangan Dihancurkan”).12 Daftar ini juga memberikan informasi untuk obat yang memerlukan protokol khusus saat dihancurkan. Karena daftar “Jangan Dihancurkan” tidak lagi diperbarui atau diterbitkan oleh Institut Praktik Aman Obat, dapat menjadi lebih sulit atau memakan waktu untuk mengidentifikasi obat mana yang dapat dihancurkan dan metode terbaik untuk melakukannya.

Meskipun tidak sekuat atau tidak tersedia secara bebas, terdapat alternatif. Sistem klasifikasi biopharmaceutics FDA mengategorikan obat berdasarkan kelarutan dan permeabilitas usus mereka,13 dan dapat memberikan informasi pemilihan kendaraan pengiriman saat panduan pencampuran khusus tidak tersedia. Referensi klinis seperti Lexicomp juga memberikan informasi berharga tentang penghancuran obat tetapi memerlukan langganan berbayar, membatasi akses mudah tergantung pada sumber daya klinis organisasi Anda.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa praktik penghancuran obat yang buruk mungkin umum terjadi.5-7,14 Oleh karena itu, fokus pada implementasi proses yang sederhana dapat membantu memastikan bahwa protokol administrasi obat diperiksa dan dijalankan dengan baik oleh tim perawatan dan dapat menghasilkan kualitas perawatan yang lebih tinggi. Mungkin juga bijaksana untuk memperkenalkan pengawasan saat pemberian obat di mana umpan balik instan dapat diberikan kepada staf klinis yang mendistribusikan obat.

Penghancuran obat oleh pasien dengan dysfagia atau pengasuh mereka mungkin terlihat sebagai tindakan yang sederhana, tetapi ini berisiko mengurangi efektivitas dan meningkatkan hasil yang merugikan jika dilakukan dengan tidak tepat. Apoteker seharusnya aktif bekerja untuk mengidentifikasi pasien yang mungkin mengalami dysfagia, tanpa memandang diagnosis formal, dan kemudian bekerja sama dengan tim perawatan untuk merancang rencana administrasi obat yang menjaga keamanan dan efektivitas produk yang dihancurkan. Pada akhirnya, percayalah pada “indra laba-laba apoteker”.

Baca :  Uji Coba Apoteker Praktek Umum Kepada Pasien di Australia Berkembang Positif

Referensi

1. Roy N, Stemple J, Merrill RM, Thomas L. Dysphagia in the elderly: preliminary evidence of prevalence, risk factors, and socioemotional effects. Ann Otol Rhinol Laryngol. 2007;116(11):858-865. doi:10.1177/000348940711601112

2. Holland G, Jayasekeran V, Pendleton N, Horan M, Jones M, Hamdy S. Prevalence and symptom profiling of oropharyngeal dysphagia in a community dwelling of an elderly population: a self-reporting questionnaire survey. Dis Esophagus. 2011;24(7):476-480. doi:10.1111/j.1442-2050.2011.01182.x

3. Wolf U, Eckert S, Walter G, et al. Prevalence of oropharyngeal dysphagia in geriatric patients and real-life associations with diseases and drugs. Sci Rep. 2021;11(1):21955. doi:10.1038/s41598-021-99858-w

4. Blaszczyk A, Brandt N, Ashley J, Tuders N, Doles H, Stefanacci RG. Crushed tablet administration for patients with dysphagia and enteral feeding: challenges and considerations. Drugs Aging. 2023;40(10):895-907. doi:10.1007/s40266-023-01056-y

5. Godaert L, Cofais C, Proye E, Allard Saint Albin L, Drame M. Medication modification in a population of community-dwelling individuals aged 65 years or older. Age Ageing. 2022;51(2) doi:10.1093/ageing/afab240

6. Schiele JT, Quinzler R, Klimm HD, Pruszydlo MG, Haefeli WE. Difficulties swallowing solid oral dosage forms in a general practice population: prevalence, causes, and relationship to dosage forms. Eur J Clin Pharmacol. 2013;69(4):937-948. doi:10.1007/s00228-012-1417-0

7. Clauson H, Rull F, Thibault M, Ordekyan A, Tavernier J. Crushing oral solid drugs: assessment of nursing practices in health-care facilities in Auvergne, France. Int J Nurs Pract. 2016;22(4):384-390. doi:10.1111/ijn.12446

8. Cornish P. “Avoid the crush”: hazards of medication administration in patients with dysphagia or a feeding tube. Can Med Assoc J. 2005;172(7):871-872. doi:10.1503/cmaj.050176

9. Manrique YJ, Lee DJ, Islam F, et al. Crushed tablets: does the administration of food vehicles and thickened fluids to aid medication swallowing alter drug release? J Pharm Pharm Sci. 2014;17(2):207-219. doi:10.18433/j39w3v

10. Carrier MN, Garinot O, Vitzling C. Stability and compatibility of tegaserod from crushed tablets mixed in beverages and foods. Am J Health Syst Pharm. 2004;61(11):1135-1142. doi:10.1093/ajhp/61.11.1135

11. Thong MY, Manrique YJ, Steadman KJ. Drug loss while crushing tablets: comparison of 24 tablet crushing devices. PLoS One. 2018;13(3):e0193683. doi:10.1371/journal.pone.0193683

12. Institute for Safe Medication Practices. Oral dosage forms that should not be crushed. 2022. Accessed September 15, 2022, 2022. https://www.ismp.org/recommendations/do-not-crush

13. Benet LZ. The role of BCS (biopharmaceutics classification system) and BDDCS (biopharmaceutics drug disposition classification system) in drug development. J Pharm Sci. 2013;102(1):34-42. doi:10.1002/jps.23359

14. Fodil M, Nghiem D, Colas M, et al. Assessment of clinical practices for crushing medication in geriatric units. J Nutr Health Aging. 2017;21(8):904-908. doi:10.1007/s12603-017-0886-3

15. Balzer K. Drug-induced dysphagia. Int J MS Care. 2000;2(1):40-50.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.