Download Majalah Farmasetika

Riset Temukan Bahwa Organ Hati Memproduksi Asam Palmitat yang Berfungsi Untuk Menjaga Kesehatan Otak

Majalah Farmasetika – Hasil dari uji praklinis ini dapat memberikan metode baru untuk mengukur sumber nutrisi dalam jaringan, namun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengonfirmasi temuan tersebut pada otak manusia.

Menurut penelitian baru, asam palmitat—salah satu lemak paling umum dalam ASI manusia, daging, dan produk susu—dibuat oleh hati dan dikirim ke otak yang sedang berkembang. Temuan ini menyarankan pentingnya asam palmitat untuk kesehatan otak sambil menekankan perlunya penelitian lebih lanjut tentang penurunan kadar dalam formula bayi, yang merupakan langkah yang beberapa produsen sudah ambil untuk mengurangi biaya.

3d illustration of human body organ — Image credit: PIC4U | stock.adobe.com Image credit: PIC4U | stock.adobe.com

“Ketika kami mengubah tingkat asam palmitat dalam diet tikus yang sedang berkembang, itu tidak berpengaruh apa-apa pada otak,” kata peneliti utama Richard Bazinet, PhD, profesor dan ketua sementara ilmu gizi, Fakultas Kedokteran Temerty, Universitas Toronto, dalam rilis pers. “Hasilnya mengejutkan karena ketika Anda menurunkan lemak dalam diet, biasanya menjadi lebih rendah di otak. Tetapi di sini hati dapat meningkatkan produksi untuk memastikan otak mendapatkan cukup, meskipun perbedaan ekstrem dalam asupan diet.”

Asam palmitat, lemak jenuh yang mendukung kesehatan otak dengan berbagai cara, berkontribusi pada struktur dan fungsi selubung mielin, yang melindungi koneksi saraf dan bertindak sebagai pendahulu molekul yang mengatur peradangan sambil mempromosikan sinyal sel. Selain itu, para peneliti sebelumnya tahu bahwa manusia dan mamalia lain dapat memperoleh asam palmitat baik dari makanan atau melalui proses yang disebut de novo lipogenesis; namun, kurang diketahui tentang sumber yang bergantung pada tubuh.

Sumber ini juga relatif terkait dengan diet dan berbeda pada berbagai tahap pertumbuhan, dan menurut para penulis, temuan menunjukkan pentingnya asam palmitat untuk kesehatan otak selama perkembangan karena pada saat itulah kebutuhannya paling tinggi. Selain itu, hasil juga menyarankan bahwa produsen seharusnya berupaya mengurangi jumlah asam palmitat yang ada dalam formula bayi.

Baca :  Bakteri di Hidung Dapat Tingkatkan Risiko Penyakit Alzheimer

“Mungkin kita bisa menurunkan kadar dalam formula, yang dapat memiliki dampak ekologis positif, tetapi kita belum tahu efek kesehatan potensialnya,” kata penulis pertama studi dan mahasiswa doktoral Mackenize Smith dalam rilis pers. “Apakah ada implikasi untuk perilaku atau perkembangan ketika hati menghasilkan begitu banyak? Mungkin ada efek negatif bagi hati?”

Menurut Smith, tikus yang menerima jumlah asam palmitat yang lebih rendah dalam diet mereka memiliki kadar lemak yang lebih tinggi daripada beberapa produsen formula yang digunakan. Selain itu, inkonsistensi tersebut lebih menekankan perlunya studi praklinis tambahan serta penelitian pada populasi manusia, menurut para penulis.

Ada tanda ratio karbon yang terdeplet di otak tikus yang menunjukkan sumber makanan asam palmitat, sedangkan tanda ratio yang diperkaya menunjukkan de novo lipogenesis. Para peneliti menemukan hal ini dengan menerapkan teknik isotop karbon berdasarkan cara tanaman menyerap karbon dalam fotosintesis untuk menentukan perbedaan ratio isotop karbon dalam lingkungan.

“Sebagian besar tanaman menggunakan jalur yang sama untuk memperbaiki karbon dari atmosfera dan memiliki rasio karbon yang sama, tetapi gula seperti jagung dan tebu — yang hati gunakan untuk menghasilkan asam palmitat — memiliki rasio yang berbeda,” kata Smith dalam rilis pers.

Lebih lanjut, para peneliti menentukan tanda tangan pada berbagai tahap selama perkembangan tikus, yang menunjukkan bahwa hati adalah sumber utama asam palmitat dalam otak. Temuan ini dikonfirmasi dengan memeriksa perubahan dalam genetika. Untuk memperluas penelitian dan mengonfirmasi temuan lebih lanjut, para peneliti sekarang sedang menerapkan teknik yang sama pada jaringan dari otak manusia dewasa. Menurut para penulis, ini dapat memberikan metode baru untuk mengukur dan melacak sumber nutrisi lainnya dalam jaringan.

Baca :  Studi Praklinis Temukan Jamur Usus Pengaruhi Neuroimunitas dan Perilaku

“Para peneliti gizi seringkali bergantung pada pelaporan orang tentang asupan makanan mereka, yang dapat menghasilkan data yang tidak dapat diandalkan,” kata Bazinet. “Masalah-masalah tersebut dapat potensial diidentifikasi dengan jenis teknologi ini, untuk melacak sumber dan jumlah gula tambahan, misalnya. Ini dapat sangat bermanfaat untuk ilmu gizi.”

Referensi

University of Toronto. Liver can generate palmitic acid to maintain brain health, study suggests. News release. January 17, 2024. Accessed January 19, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1031845

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.