Download Majalah Farmasetika

Studi: Diet Berbasis Tumbuhan Dapat Mengurangi Risiko Terinfeksi COVID-19

Majalah Farmasetika – Individu yang mengonsumsi diet sebagian besar berbasis tumbuhan atau vegetarian/vegan memiliki peluang 39% lebih rendah untuk terinfeksi COVID-19.

Temuan baru mengumumkan bahwa diet utamanya berbasis tumbuhan atau vegetarian terkait dengan peluang 39% lebih rendah untuk terinfeksi COVID-19, menurut penelitian yang diterbitkan di BMJ Nutrition Prevention & Health.

Studi sebelumnya menyarankan bahwa pola makan dapat memengaruhi infeksi COVID-19, bersama dengan risiko dan komplikasinya saat sakit. Penelitian saat ini menunjukkan bahwa diet yang mengandung lebih banyak sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian, dengan jumlah susu dan daging yang terbatas, dapat mengurangi risiko infeksi.

“Penelitian ini menambah bukti yang ada, menunjukkan bahwa diet mungkin berperan dalam kerentanan terhadap infeksi COVID-19,” kata Shane McAuliffe, RD, Senior Visiting Academic Associate, NNEdPro Global Institute for Food, Nutrition and Health, yang bersama-sama memiliki BMJ Nutrition Prevention & Health dengan BMJ, dalam rilis pers.

Para peneliti melibatkan 702 individu sukarelawan yang diikutsertakan dalam penelitian dari Maret hingga Juli 2022. Studi observasional bertujuan untuk menilai insiden, keparahan, dan durasi infeksi COVID-19 sehubungan dengan pola makan.

Peserta mengisi survei tentang kebiasaan makan harian, frekuensi kelompok makanan, gaya hidup dan riwayat medis, serta status vaksinasi COVID-19. Setelah selesai, 702 individu tersebut dibagi menjadi kelompok omnivora (424) atau kelompok berbasis tumbuhan (278).

Di antara semua individu, 330 melaporkan infeksi COVID-19, di mana 32% mengalami gejala ringan dan 15% mengalami gejala sedang hingga parah.

Para penulis studi mencatat bahwa 278 individu dalam kelompok berbasis tumbuhan dibagi lebih lanjut—menempatkan 87 individu dalam kelompok fleksitarian atau semi-vegetarian yang mengonsumsi daging 3 kali atau kurang seminggu, dan 191 individu dalam kelompok vegetarian atau vegan.

Baca :  Relawan COVID-19 di DKI, Apoteker Dibutuhkan Sebagai Tenaga Penunjang Kesehatan

Kovariat seperti jenis kelamin, usia, dan status vaksinasi tidak berbeda antara kedua kelompok, meskipun para peneliti menemukan bahwa omnivora melaporkan tingkat kondisi medis yang lebih tinggi dan tingkat olahraga yang lebih rendah. Para penulis studi mencatat bahwa overweight dan obesitas lebih tinggi dalam kelompok omnivora—risiko yang terkait dengan infeksi COVID-19 dan peluang gejala lebih parah.

Omnivora memiliki tingkat insiden infeksi COVID-19 yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok berbasis tumbuhan, dengan 52% hingga 40%, masing-masing. Para peneliti menemukan bahwa omnivora lebih cenderung mengalami infeksi sedang dan parah.

Para peneliti kemudian menilai berat badan, kondisi medis sebelumnya, dan tingkat aktivitas fisik di kedua kelompok tersebut dan menemukan bahwa tidak ada perbedaan besar dalam lamanya dan keparahan gejala antara kedua kelompok tersebut.

Namun, individu yang mengonsumsi diet sebagian besar berbasis tumbuhan atau vegetarian/vegan memiliki peluang 39% lebih rendah untuk terinfeksi COVID-19.

“Pola makan berbasis tumbuhan kaya antioksidan, fitosterol, dan polifenol, yang berpengaruh positif pada beberapa jenis sel yang terlibat dalam fungsi kekebalan dan memiliki sifat antivirus langsung,” kata para peneliti dalam jurnal open access BMJ Nutrition Prevention & Health.

Para penulis studi mencatat bahwa hal ini menunjukkan bahwa diet berbasis tumbuhan dapat memberikan individu lebih banyak nutrisi yang dapat membantu sistem kekebalan melawan infeksi.

Keterbatasan studi termasuk pengingatan pribadi yang dilaporkan dan sifat subjektifnya, yang dapat tidak akurat, menurut para penulis studi.

“Ini tetap menjadi area penelitian yang memerlukan investigasi yang lebih ketat dan berkualitas tinggi sebelum kesimpulan pasti dapat diambil mengenai apakah pola makan tertentu meningkatkan risiko infeksi COVID-19,” kata McAuliffe dalam rilis pers.

Baca :  Badan Obat Eropa Kaji Penggunaan Bersyarat Remdesivir untuk Pasien COVID-19

Referensi

Predominantly plant-based or vegetarian diet linked to 39% lower odds of COVID-19. EurekAlert!. News release January 9, 2024. Accessed January 15, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1030410.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.