Download Majalah Farmasetika

Penelitian Menemukan Tingkat Vaksinasi COVID-19 yang Serupa pada Pasien Latinx Tanpa Dokumen dan Warga Negara AS

Majalah Farmasetika – Menurut hasil dari sebuah penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam JAMA Network Open, pasien Latinx yang tidak memiliki dokumen dan pergi ke unit gawat darurat (ED) selama pandemi COVID-19 ditemukan memiliki tingkat vaksinasi COVID-19 yang dilaporkan sama dengan warga negara AS. Temuan ini mengejutkan, catat penulis studi, karena COVID-19 sebelumnya ditemukan berdampak secara tidak proporsional pada individu Latinx.

Para peneliti melakukan studi ini karena terbatasnya data mengenai status infeksi COVID-19, penerimaan vaksin, dan persepsi tentang vaksin COVID-19. Studi potensial, lintas-seksional ini mengamati pasien tanpa dokumen berusia 18 tahun ke atas dari tanggal 2 September 2021 hingga 31 Maret 2022. Para pasien ini telah mengunjungi ED selama pandemi COVID-19 dan diikutsertakan dalam 3 kelompok setara berdasarkan ras dan identitas yang dilaporkan sendiri: non-Latinx (termasuk Asia, Hitam, Hawaii Asli, Kepulauan Pasifik, Timur Tengah, Putih, dan lain-lain), warga atau penduduk Latinx legal, dan Latinx tanpa dokumen. Pasien yang sakit parah, dalam perawatan psikiatri, atau dipenjara dikecualikan dari studi ini.

Sejumlah 306 partisipan diikutsertakan dalam studi ini, di mana 209 di antaranya mengidentifikasi diri sebagai Latinx (68%), 34 sebagai Hitam non-Latinx (11%), 43 sebagai Putih non-Latinx (14%), dan 20 sebagai ras atau etnis lainnya (7%). Selain itu, di antara pasien Latinx dalam kelompok tanpa dokumen, 26 (25%) tidak diasuransikan, 99 (95%) melaporkan Bahasa Spanyol sebagai bahasa utama mereka, dan 31 (30%) menggunakan layanan ED sebagai sumber perawatan kesehatan biasa mereka.

Hasilnya menunjukkan bahwa setidaknya 1 infeksi COVID-19 sebelumnya lebih mungkin dilaporkan oleh peserta Latinx tanpa dokumen (rasio odds [OR], 3,42; CI 95%, 1,66-7,23) dan penduduk Latinx legal (OR, 2,73; CI 95%, 1,32-5,83) dibandingkan dengan kelompok non-Latinx. Di antara 306 pasien yang diikutsertakan, 265 (87%) melaporkan telah menerima setidaknya 1 vaksin COVID-19 dan 41 sisanya (13%) melaporkan menolak vaksinasi. Menurut para penulis studi, temuan ini memiliki distribusi yang serupa di seluruh 3 kelompok. Alasan paling umum untuk menolak vaksin adalah kekhawatiran akan efek advers vaksin yang mungkin, yang dilaporkan oleh 15 partisipan (37%).

Baca :  Kemenkes : Vaksin Sinovac Efektif Cegah Terinfeksi COVID-19 dan Kematian

Lebih lanjut, kelompok non-Latinx—berbeda dengan kelompok Latinx tanpa dokumen—lebih tidak mungkin percaya bahwa imigran tanpa dokumen harus menerima vaksin COVID-19 mereka di AS (OR, 0,09; CI 95%, 0,01-0,39), di mana 41 partisipan (13%) melaporkan mengenal orang tanpa dokumen yang tidak menerima vaksin karena takut akan deportasi atau penemuan status dokumentasi mereka. Selain itu, 9 pasien (22%) yang sebelumnya menolak vaksin COVID-19 menyatakan minat untuk menerima vaksin saat berada di ED.

“Kami akan mengharapkan pasien Latinx memiliki tingkat vaksinasi yang lebih rendah, mengingat tingkat infeksi, rawat inap, dan kematian yang lebih tinggi,” kata penulis studi utama Jesus R. Torres, dokter spesialis gawat darurat di UCLA Health, dalam sebuah pernyataan pers.

Para penulis studi juga mencatat bahwa penting untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok yang terpinggirkan untuk riset, penyuluhan kebijakan, alokasi sumber daya, dan kampanye penerimaan vaksin yang ditargetkan untuk lebih meningkatkan kesehatan masyarakat. Mereka juga mencatat bahwa temuan studi menyoroti efektivitas ED untuk lebih menyertakan warga negara AS tanpa dokumen dalam riset surveilans kesehatan masyarakat.

Keterbatasan studi, menurut para peneliti, termasuk pelaporan diri statistik tertentu, seperti status kewarganegaraan dan infeksi COVID-19 sebelumnya. Selain itu, pasien yang mengunjungi ED di survei, oleh karena itu, individu yang mungkin takut bahwa status imigrasi mereka akan ditemukan bisa dihitung kurang atau tidak diwakili. Generalisasi hasilnya mungkin terbatas karena studi ini dibatasi pada 2 ED di California yang berafiliasi dengan rumah sakit pengajaran.

Referensi

1. University of California—Los Angeles Health Sciences. Undocumented Latinx patients got COVID-19 vaccine at same rate as US citizens. News release. April 26, 2024. Accessed May 2, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1042584
2. Torres JR, Taira BR, Bi A, et al. COVID-19 Vaccine Uptake in Undocumented Latinx Patients Presenting to the Emergency Department. JAMA Netw Open. 2024;7(4):e248578. doi:10.1001/jamanetworkopen.2024.8578
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.