Download Majalah Farmasetika

Hati-Hati! Studi Temukan Risiko Tinggi Gangguan Irama Jantung Pada Pasien Yang Pernah Terinfeksi COVID-19

Majalah Farmasetika – Penemuan baru dari studi mengumumkan bahwa individu yang terinfeksi COVID-19 dapat mengalami peningkatan risiko mengembangkan fibrilasi atrium, suatu bentuk gangguan irama jantung, menurut penelitian yang dilakukan oleh Universitas Umeå, Swedia.1

“Hasil ini menegaskan pentingnya vaksinasi terhadap COVID-19 dan bahwa sistem perawatan kesehatan mengidentifikasi orang dengan risiko tinggi terhadap jenis komplikasi ini, sehingga diagnosis yang tepat dibuat, dan pengobatan yang sesuai dimulai tepat waktu,” kata Ioannis Katsoularis, penulis utama studi dan kardiolog di Rumah Sakit Universitas Utara Swedia di Umeå, dalam siaran pers.1

Studi ini menggunakan data registrasi nasional tentang semua individu yang tinggal di Swedia yang terinfeksi COVID-19 dari 1 Februari 2020, hingga 25 Mei 2021.2

Para penulis studi mencatat bahwa hasil dari data ini mengidentifikasi bahwa individu yang terinfeksi COVID-19 dapat mengalami dua bentuk gangguan irama jantung — takikardia dan bradiaritmia.1 Takikardia terjadi saat detak jantung tinggi dan bradiaritmia terjadi saat detak jantung lambat. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat memerlukan pemasangan alat pacu jantung, menurut siaran pers.1

Sebelum hasil ini, sebuah studi kohort sejajar dirancang untuk menentukan rasio kejadian dan rasio risiko. Para penulis studi mencatat bahwa 1.057.174 individu yang terpapar COVID-19 dan 4.074.844 individu yang tidak terpapar dimasukkan dalam studi ini.2

Para penulis studi mencatat bahwa usia rata-rata individu yang terinfeksi adalah 39 tahun, 49% laki-laki, 51% perempuan, 95% tidak perlu dirawat di rumah sakit karena penyakit, dan 1,8% meninggal karena infeksi selama studi.2

Dua bulan sebelum infeksi, risiko fibrilasi atrium dan atrium flutter dilaporkan meningkat.1

Hasil lain menemukan bahwa suatu subset takikardia, yang dikenal sebagai takikardia supraventrikular paroksismal, menunjukkan peningkatan 6 bulan setelah infeksi dan 5 kali lebih besar dalam sebulan sebelum infeksi.1

Baca :  Seperti Flu, Peneliti Prediksi COVID-19 Jadi Penyakit Musiman

Namun, risiko di antara bradiaritmia meningkat 2 minggu setelah infeksi dan 3 kali lebih besar pada individu yang tidak terinfeksi.1

“Kami menemukan bahwa risiko lebih tinggi pada individu yang lebih tua, individu dengan COVID-19 yang parah, dan selama gelombang pertama pandemi. Kami juga bisa melihat bahwa orang yang belum divaksinasi berisiko lebih tinggi daripada orang yang divaksinasi. Secara keseluruhan, keparahan infeksi adalah faktor risiko terkuat,” kata Anne-Marie Fors Connolly, yang memimpin kelompok penelitian di Universitas Umeå yang ada di balik studi ini, dalam siaran pers.1

Temuan ini menunjukkan bahwa individu yang lebih tua dan individu yang mengalami COVID-19 yang parah berisiko tinggi mengalami gangguan irama jantung yang meningkat.2

Referensi

  1. Increased risk of heart rhythm disruption after COVID-19. EurekAlert!. News release. December 13, 2023. Accessed December 13, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1011028.
  2. Risk of arrhythmias following COVID-19: nationwide self-controlled case series and matched cohort study. Oxford Academic. News release. November 21, 2023. Accessed December 13, 2023. https://academic.oup.com/ehjopen/article/3/6/oead120/7439882.
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

praktek kefarmasian

Viral! Petugas Cleaning Service Nekat Meracik Obat untuk Pasien di RSUD Ryacudu, 7 Orang Diperiksa Inspektorat

Majalah Farmasetika – Seorang petugas cleaning service di RSUD Ryacudu, Kotabumi, Lampung Utara, mendadak viral …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.