Download Majalah Farmasetika

Pengobatan Migren Hadir dalam Berbagai Bentuk, Memungkinkan Preferensi Pasien

Dengan migren menjadi penyebab utama disabilitas bagi mereka di bawah usia 50 tahun, pilihan pengobatan untuk migren seharusnya dipersonalisasi sesuai dengan pasien dan kebutuhan mereka.

“Migren bukanlah masalah perempuan histeris. Ini adalah penyakit neurologis yang benar-benar mengganggu,” kata Melissa Rayhill, MD, FAAN, profesor neurologi di Sekolah Kedokteran Jacobs University at Buffalo dalam sesi di Pertemuan Tahunan 2024 American Academy of Neurology (AAN). “Ini bukan hanya sekadar sakit kepala.”

Rayhill menambahkan bahwa migren terkait dengan gejala neurologis, sensorik, otonom, vestibular, kognitif, dan gastrointestinal, sehingga lebih merupakan “fenomena seluruh tubuh.” Migren juga sangat umum, dengan lebih dari 47 juta orang Amerika mengalaminya, dan 10% anak usia sekolah mengalaminya. Ini juga merupakan penyebab utama disabilitas bagi orang dewasa di bawah usia 50 tahun di seluruh dunia, dengan prevalensi mencapai puncaknya selama tahun-tahun produktif, tambah Rayhill.

Untuk mendiagnosis migren, pasien harus mengalami 5 atau lebih serangan yang berlangsung dari 4 hingga 72 jam, dengan setidaknya 2 dari 4 gejala, termasuk lokasi unilateral, kualitas berdenyut, intensitas sedang atau parah, dan memburuk karena atau menyebabkan menghindari aktivitas fisik rutin. Rayhill mengatakan bahwa penghindaran dapat didefinisikan dengan cara yang berbeda. Beberapa pasien mungkin merasa tidak bisa pergi ke gym setelah bekerja, kata Rayhill sebagai contoh, tetapi mereka “mengatasinya.” Dia menambahkan bahwa penting untuk memahami apa yang dikatakan tubuh kepada pasien, meskipun mereka masih pergi ke gym atau mampu mengatasi gejala. Selain itu, migren disertai dengan 1 atau lebih gejala lain, termasuk mual dan/atau muntah, fotofobia, dan fonofobia, menurut Rayhill.

Migren kronis, atau sakit kepala tipe tegang, terdiri dari 15 atau lebih hari sakit kepala per bulan selama lebih dari 3 bulan, dengan 8 hari atau lebih per bulan sesuai dengan kriteria penuh untuk migren dan dianggap oleh pasien sebagai awal migren dan dihilangkan oleh triptan atau derivatif ergot. Ada juga kesalahan diagnostik umum untuk migren, termasuk sakit kepala sinus, sakit kepala cervicogenic, dan sakit kepala tegang.

Baca :  Trastuzumab, Konjugat Obat-Antibodi untuk Kanker Payudara HER2-rendah

Rebecca Burch, MD, asisten profesor neurologi di Sekolah Kedokteran Larner University of Vermont, membahas jenis pengobatan akut untuk migren, termasuk gepant dan ditan, yang merupakan kelas obat baru. Rimegepant (Nurtec ODT; Pfizer) 75 mg secara oral adalah tablet yang dapat larut yang dapat digunakan sebagai pengobatan akut dan zavegepant (Zavzpret; Pfizer) 10 mg adalah semprotan hidung, tetapi tidak ada dosis ulang yang direkomendasikan untuk kedua obat tersebut. Ubrogepant (Ubrelvy; Merck & Co) adalah tablet oral 50 mg atau 100 mg yang memungkinkan dosis kedua dalam periode 24 jam. Dia menambahkan bahwa kadang-kadang asuransi mengharuskan 2 triptan sebelum mencoba kelas obat baru ini; namun, perusahaan asuransi mungkin menutupi kelas baru karena kontraindikasi seperti penyakit kardiovaskular atau hipertensi yang tidak terkontrol.

Menurut Burch, gepant lebih ditoleransi daripada triptan. Dalam uji klinis, tingkat mual rendah sebesar 4% dan somnolen pada 4%. Namun, ada tingkat dyegeusia yang lebih tinggi dengan semprotan hidung zavegepant, tambahnya. Selanjutnya, dia mengatakan bahwa gepant tidak diyakini menyebabkan sakit kepala berlebihan, dengan rimegepant disetujui untuk pencegahan migren dengan dosis setiap hari lainnya.

Burch juga menyoroti lasmiditan (Reyvow; Eli Lilly and Co), reseptor 5HT1F. Dia mengatakan lasmiditan adalah pilihan yang baik untuk pasien yang merespons triptan tetapi mungkin tidak dapat mengonsumsi obat tersebut karena kontraindikasi. Efek samping termasuk pusing, pareste sia, somnolen, kelelahan, mual, dan lesu. Selanjutnya, batasan utama untuk obat adalah pasien tidak boleh mengemudi selama 8 jam setelah penggunaan, bahkan jika merasa baik, oleh karena itu, harus digunakan pada malam hari atau sebagai penyelamat.

Selain itu, penggunaan terapi penyelamat harus dipertimbangkan untuk individu dengan mual atau muntah yang signifikan, sakit kepala yang cepat timbul, kegagalan perawatan intermiten, atau setidaknya 1 kunjungan ke unit gawat darurat untuk migren. Burch menambahkan bahwa formulasi non-oral mungkin lebih baik untuk pasien yang tidak dapat menyerap obat dalam saluran pencernaan karena muntah, yang dapat mencakup suntikan, semprotan hidung, supositoria fenotiazin, dan supositoria indometasin.

Baca :  Hasil Studi Upadacitinib Menggembirakan untuk Terapi Penyakit Crohn

Kombinasi butalbital dan opiat juga harus dihindari dan tidak pernah digunakan sebagai garis pertama, menurut Burch. Namun, Burch mencatat bahwa ada kasus langka di mana ini dapat digunakan sebagai obat penyelamat. Selain itu, obat lain telah digunakan, seperti steroid, terutama untuk status migren refraktori yang berkepanjangan (migrainosus, yang didefinisikan sebagai lebih dari 5 hari).

Ketika memilih opsi pengobatan yang tepat untuk pasien, Burch menambahkan bahwa kecepatan onset, keparahan, dan gejala saluran pencernaan harus dipertimbangkan. Memilih opsi pengobatan baru juga harus dipertimbangkan ketika ada kontraindikasi atau ketika tidak

Referensi

Reference

Rayhill M, Burch R, Kuruvilla D. Comprehensive Migraine Update: Advances in Acute, Preventive, and Cognitive Behavioral Therapies. Presented at: American Academy of Neurology 2024 Annual Meeting; Denver, Colorado. April 13-18, 2024.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.