Download Majalah Farmasetika
merokok
pic : freedigitalphotos.net

Dapatkah Merokok dan Paparan Karbon Monoksida yang Dihasilkannya Meningkatkan Hasil Pengobatan Kanker?

Majalah Farmasetika – Merokok meningkatkan paparan karbon monoksida, dan ini mungkin terkait dengan respons klinis yang lebih baik terhadap inhibitor autofagi.

Karbon monoksida (CO) dikenal mematikan, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa CO juga dapat meningkatkan hasil pengobatan pada beberapa kanker. Peneliti dari University of Iowa mengembangkan busa infus CO yang dapat diminum, yang ketika diberikan pada sel kanker manusia bersama dengan inhibitor autofagi, meningkatkan efektivitas inhibitor tersebut. Temuan ini diterbitkan dalam Advanced Science.

Kemoterapi ambulatori
Kredit gambar: RFBSIP | stock.adobe.com

Kanker dapat mendorong autofagi, suatu proses seluler yang mirip dengan sistem daur ulang. Selama autofagi, sel-sel dihancurkan dan bagian-bagian sel mereka didaur ulang oleh tubuh. Ini adalah proses penting karena membantu menjaga kesehatan seluler dan mencegah penumpukan protein yang rusak.

Sayangnya, sel kanker dapat bertahan hidup dan tumbuh dalam kondisi fluks autofagi, dan temuan penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa autofagi terjadi lebih sering pada sel kanker daripada sel sehat. Dengan pemikiran ini, beberapa peneliti berpendapat bahwa menghambat autofagi dapat mengurangi proliferasi sel kanker.

Dalam uji klinis sebelumnya, inhibitor autofagi ini bekerja pada beberapa pasien tetapi tidak pada yang lain, yang membuat efektivitasnya tidak konklusif, kata penulis senior studi James Byrne, MD, PhD, asisten profesor onkologi radiasi dan teknik biomedis di University of Iowa, dalam sebuah siaran pers. Setelah meninjau studi-studi ini, para peneliti mengamati bahwa perokok merespons lebih baik terhadap inhibitor autofagi daripada non-perokok, kata Byrne. Dalam uji coba ini, individu yang merokok dan diobati dengan inhibitor autofagi mengalami pengurangan yang signifikan pada lesi target dibandingkan dengan non-perokok. Hal ini diyakini karena merokok dikaitkan dengan peningkatan kadar CO.

Baca :  Trastuzumab, Konjugat Obat-Antibodi untuk Kanker Payudara HER2-rendah

“Walaupun kami tentu tidak merekomendasikan merokok, ini menunjukkan bahwa peningkatan karbon monoksida mungkin meningkatkan efektivitas inhibitor autofagi,” kata Byrne. “Kami ingin dapat memanfaatkan manfaat tersebut dan membawanya ke platform terapeutik.”

Dalam studi saat ini, para peneliti menciptakan model praklinis untuk memahami efek antikanker CO ketika dikombinasikan dengan inhibitor autofagi. Tim memberikan busa infus CO kepada tikus yang sedang diobati dengan inhibitor autofagi untuk kanker pankreas. Pemberian kedua agen ini secara signifikan mengurangi pertumbuhan tumor dan memperlambat perkembangan kanker pada tikus. Menurut temuan studi, 225 bagian per juta CO meningkatkan sitotoksisitas inhibitor autofagi, dan lebih efektif daripada pengobatan dengan CO atau inhibitor autofagi saja, menurut penulis makalah.

Para peneliti juga menguji kombinasi CO yang dapat diminum dan inhibitor autofagi pada kanker prostat, paru-paru, dan pankreas manusia secara in vitro, di mana mereka mengamati efek antitumor yang serupa.

“Mengingat bahwa kombinasi CO dengan inhibitor autofagi efektif dalam mengobati kanker prostat dan pankreas dalam sistem model kami, kemungkinan akan berlaku untuk berbagai jenis kanker,” tulis penulis dalam makalah tersebut.

Meskipun CO menginduksi autofagi pada sel kanker, inhibitor autofagi mungkin bekerja lebih baik dalam lingkungan dengan CO yang lebih tinggi, seperti pada perokok aktif. Oleh karena itu, ketika penginduksi autofagi dipasangkan dengan inhibitor autofagi, ia memiliki efek antikanker sinergis.

Para peneliti menambahkan bahwa CO dapat bersifat anti-inflamasi, yang berarti dapat bermanfaat ketika diberikan bersamaan dengan terapi seperti terapi radiasi, yang menyebabkan cedera jaringan, menurut penulis makalah tersebut. Selain itu, proses pemberian CO dapat menginspirasi penggunaan GEM untuk memberikan agen lain dalam berbagai terapi kombinasi, meskipun masih diperlukan lebih banyak studi prospektif yang mengevaluasi manfaat antikanker dari produk infus CO dan inhibitor autofagi.

Baca :  Hasil Studi Upadacitinib Menggembirakan untuk Terapi Penyakit Crohn

Pada akhirnya, kombinasi terapeutik ini membuka “pendekatan baru yang menjanjikan yang mungkin meningkatkan terapi untuk berbagai jenis kanker,” kata Byrne.

Referensi

1. Brown J. Drinkable, carbon monoxide-infused foam enhances effectiveness of experimental cancer therapy. Carver College of Medicine. January 10, 2024. Accessed March 12, 2024. https://medicine.uiowa.edu/content/drinkable-carbon-monoxide-infused-foam-enhances-effectiveness-experimental-cancer-therapy
2. Bi J, Witt E, McGovern MK, et al. Oral carbon monoxide enhances autophagy modulation in prostate, pancreatic, and lung cancers. Adv Sci (Weinh). 2024;11(9):e2308346. doi:10.1002/advs.202308346
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.