Download Majalah Farmasetika

FDA Memberikan Desainasi Terapi Terobosan kepada Inavolisib untuk Kanker Payudara dengan Mutasi PIK3CA

Majalah Farmasetika – Inavolisib diajukan ke FDA untuk ditinjau sebagai pengobatan lini pertama untuk kanker payudara PIK3CA-mutasi lanjut HR-positif, HER2-negatif.

FDA telah memberikan desainasi terapi terobosan kepada terapi oral investigasional inavolisib (Roche), dalam kombinasi dengan palbociclib (Ibrance; Pfizer) dan fulvestrant (Faslodex; AstraZeneca), untuk pengobatan kanker payudara hormon reseptor (HR)-positif lanjut, HER2-negatif dengan mutasi PIK3CA. Keputusan ini didasarkan pada hasil dari uji fase 3 INAVO120, yang menunjukkan bahwa inavolisib lebih dari dua kali lipat meningkatkan kelangsungan hidup tanpa progres ketika digunakan dalam kombinasi dengan palbociclib dan fulvestrant. Keputusan FDA ini menandai awal dari peluang ekspansi klinis yang signifikan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan perawatan dan meningkatkan hasil pengobatan bagi pasien dengan kanker payudara HR-positif, PIK3CA-mutasi.

Terapi kanker payudara
Kredit gambar: © sdecoret – stock.adobe.com

Kanker payudara HR-positif menyumbang hampir 70% dari semua kasus kanker payudara, dan sekitar 40% pasien memiliki mutasi PIK3CA. Pada kanker payudara HR+ dengan mutasi PIK3CA, jalur fosfoinositida 3-kinase (PI3K) terganggu, menyebabkan pertumbuhan metastasis, resistensi endokrin, dan progresi penyakit. Penelitian telah menunjukkan bahwa mutasi aktivasi PIK3CA mengganggu jalur sinyal PI3K, yang menghasilkan resistensi terhadap pengobatan dan hasil yang lebih buruk bagi pasien.

Inavolisib adalah pengobatan terarah oral investigasional yang dirancang untuk meminimalkan efek samping terapi endokrin (ET) dan memberikan respons yang lebih baik bagi pasien dengan kanker payudara HR-positif, PIK3CA-mutasi. Karena kekuatannya yang tinggi secara in vitro dan mekanisme yang unik, inavolisib berbeda dari inhibitor PI3K yang tersedia saat ini dan efektif dalam menghancurkan PI3K alfa yang bermutasi.

Keberhasilan inavolisib diidentifikasi melalui studi fase 3 acak, ganda buta, terkontrol plasebo, INAVO120, yang mengevaluasi efektivitas pengobatan dalam kombinasi dengan palbociclib dan fulvestrant dibandingkan dengan plasebo ditambah palbociclib dan fulvestrant. Pasien yang memenuhi syarat harus memiliki kanker payudara HR-positif metastatik atau lokal lanjut dengan mutasi PIK3CA yang tidak dapat diobati secara kuratif. Alternatifnya, pasien dapat mengalami progresi penyakit selama pengobatan atau dalam waktu 12 bulan setelah menyelesaikan ET adjuvan, yang diberikan dalam bentuk inhibitor aromatase atau tamoxifen.

Baca :  Vestronidase Alfa-vjbk, Obat Baru Terapi Mucopolysaccharidosis Tipe VII

Studi mengevaluasi 325 pasien yang secara acak ditugaskan ke pengobatan investigasional atau plasebo, menerima inavolisib 1 hingga 28 setiap siklus 28 hari atau plasebo ditambah palbociclib oral pada hari 1 hingga 21 setiap siklus 28 hari dan fulvestrant intramuskular setiap sekitar 4 minggu. Titik akhir utama studi termasuk kelangsungan hidup tanpa progres yang dinilai oleh peneliti dengan hasil sekunder mengukur kelangsungan hidup keseluruhan.

Temuan studi menunjukkan bahwa regimen berbasis inavolisib mengurangi risiko progresi penyakit atau kematian sebesar 57% dibandingkan dengan palbociclib dan fulvestrant saja. Para peneliti mengamati tren positif dalam data kelangsungan hidup keseluruhan, meskipun investigasi lebih lanjut diperlukan dalam analisis masa depan.

Inavolisib termasuk dalam 2 uji klinis fase 3 tambahan untuk pasien dengan kanker payudara PIK3CA-mutasi. Uji coba fase 3 INAVO121 akan menyelidiki penggunaan inavolisib dalam kombinasi dengan fulvestrant vs alpelisib ditambah fulvestrant dalam kanker payudara HR-positif/HER2-negatif setelah terapi kombinasi inhibitor kinase 4/6 siklin dan endokrin, sedangkan INAVO122 mengeksplorasi penggunaan dalam kombinasi dengan pertuzumab ditambah trastuzumab untuk injeksi subkutan (SC) vs pertuzumab ditambah trastuzumab untuk SC dan pilihan dokter ET sebagai pengobatan pemeliharaan dalam penyakit HER2-positif.

“Kami senang bahwa FDA memberikan desainasi terapi terobosan untuk inavolisib sebagai pengakuan atas manfaat klinis yang substansial yang diamati dengan regimen ini,” kata Levi Garraway, MD, PhD, kepala medis Roche dan kepala pengembangan produk global, dalam sebuah siaran pers. “Regimen berbasis inavolisib yang menjanjikan ini dapat mengubah kelas inhibitor PI3K, potensial menjadi standar perawatan untuk populasi pasien ini dalam pengaturan lini pertama.”

Referensi

  1. FDA grants Breakthrough Therapy Designation to Roche’s inavolisib for advanced hormone receptor-positive, HER2-negative breast cancer with a PIK3CA mutation. Roche. May 21, 2024. Accessed May 21, 2024.
  2. Study Finds Inavolisib Combination Treatment Improved PFS in Patients With Breast Cancer. Pharmacy Times. Published December 5, 2023. Accessed May 21, 2024. https://www.pharmacytimes.com/view/study-finds-inavolisib-combination-treatment-improved-pfs-in-patients-with-breast-cancer
  3. Inavolisib Plus Palbociclib and Fulvestrant Improves PFS in PIK3CA-Mutated HR+ Breast Cancer. OncLive. Published December 7, 2023. Accessed May 21, 2024. https://www.onclive.com/view/inavolisib-plus-palbociclib-and-fulvestrant-improves-pfs-in-pik3ca–mutated-hr-breast-cancer
  4. Anderson EJ, Mollon LE, Dean JL, et al. A Systematic Review of the Prevalence and Diagnostic Workup of PIK3CA Mutations in HR+/HER2- Metastatic Breast Cancer. Int J Breast Cancer. 2020;2020:3759179. Published 2020 Jun 20. doi:10.1155/2020/3759179
  5. Study Evaluating the Efficacy and Safety of Inavolisib + Palbociclib + Fulvestrant vs Placebo + Palbociclib + Fulvestrant in Patients With PIK3CA-Mutant, Hormone Receptor-Positive, Her2-Negative, Locally Advanced or Metastatic Breast Cancer (INAVO120)ClinicalTrials.gov identifier: NCT04191499. Updated April 26, 2024. Accessed May 21, 2024. https://www.clinicaltrials.gov/study/NCT04191499?cond=PIK3CA-Mutant,%20Hormone%20Receptor-Positive,%20Her2-Negative,%20Locally%20Advanced%20or%20Metastatic%20Breast%20Cancer%20&rank=1
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Menemukan Dewasa yang Menggunakan ENDS Memiliki Risiko Penyakit Asma yang Lebih Tinggi pada Usia yang Lebih Awal

Majalah Farmasetika – Dewasa yang tidak melaporkan penggunaan sistem pengiriman nikotin elektronik (ENDS) selama 3 …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.