Download Majalah Farmasetika
bakteri
pic : freedigitalphotos.net

Temuan Ahli: Mikrobiota Usus Mampu Mencegah Kekambuhan Infeksi Akibat Clostridioides difficile

Majalah Farmasetika – Clostridioides difficile (C. diff) didefinisikan sebagai bakteri pembentuk spora anaerob yang dapat menginfeksi usus besar, menyebabkan diare dan kolitis. Penelitian menunjukkan bahwa pada infeksi C. diff berulang (rCDI), individu mengalami penurunan kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan (HRQL). Dalam sebuah studi yang didanai oleh Ferring Pharmaceuticals, para peneliti mengevaluasi hubungan antara mikrobiota usus dan HRQL pada individu dengan rCDI.

Kondisi progresif rCDI dikaitkan dengan tingkat kematian yang tinggi, menurut studi ini. Tingkat kematian 39% lebih tinggi untuk individu dengan 3 kali atau lebih kekambuhan C. diff. HRQL individu yang terinfeksi dilaporkan terpengaruh oleh rasa takut dan kekhawatiran terhadap kekambuhan di masa depan.

Untuk mengurangi kekambuhan rCDI, para peneliti menghipotesiskan bahwa mikrobiota usus memiliki kemampuan untuk membentuk resistensi terhadap C. diff dan mengganggu sumbu usus-otak yang terkait dengan perasaan kecemasan.

Para peneliti menggunakan data dari uji coba fase 3 PUNCH CD3 Rebyota (NCT03244644). Pasien yang disertakan dalam studi fase 3 memiliki data HRQL dan mikrobiota yang dikumpulkan pada awal dan minggu ke-1, 4, dan 8.

Kuesioner Kualitas Hidup Terkait Clostridioides difficile (Cdiff32) digunakan untuk mendefinisikan HRQL individu. Sebelum perhitungan, skor tersebut dibagi menjadi 3 bagian: fisik, mental, dan sosial. Para peneliti kemudian mengumpulkan sampel tinja dari relawan uji coba fase 3, yang membantu mengukur kelimpahan relatif mikrobiota usus.

Indeks Kesehatan Mikrobiota (MHI) dianalisis dengan indikator biner MHI > 7.2 yang menentukan mikrobiota yang sehat. Skor Cdiff32, data mikrobiota, dan MHI > 7.2 kemudian diproyeksikan menggunakan analisis efek campuran dan skor disesuaikan berdasarkan karakteristik pasien termasuk jenis kelamin, usia, jumlah episode CDI sebelum pengobatan, pengobatan dengan fidaxomicin, penggunaan inhibitor pompa proton, gangguan metabolisme dan nutrisi, prosedur bedah dan medis, infeksi dan infestasi, gangguan pencernaan, dan gangguan psikiatri.

Baca :  Rebyota Ditemukan Aman dan Efektif dalam Mencegah Kekambuhan Infeksi Clostridioides difficile

Hasilnya menyimpulkan bahwa dari 262 individu, 176 di antaranya memiliki data Cdiff32 dan mikrobiota secara bersamaan. Di antara 176 individu lainnya, 119 menerima mikrobiota feses, live-jslm (RBL), dan 57 menerima plasebo. Para peneliti melaporkan bahwa semua skor Cdiff32 berhubungan positif dengan log MHI dan Bacteriodia, dan berhubungan negatif dengan Gammaproteobacteria dan Bacilli.

“Hasil paling menarik bagi saya dari naskah kami… adalah bahwa pasien yang mengalami kekambuhan dengan C. difficile tetapi menerima RBL mengalami peningkatan mutlak dalam skor Cdiff32 mereka, sedangkan mereka yang menerima plasebo pada dasarnya tidak,” kata Paul Feuerstadt, MD, FACG, AGAF, dari Yale University School of Medicine. “Jelas bahwa seseorang yang tidak mengalami kekambuhan akan mengalami peningkatan kualitas hidup mereka. Jadi, penelitian ini berkontribusi pada korelasi yang lebih baik antara perubahan dalam mikrobiota dan peningkatan dalam Bacteroidia dan Clostridia bersamaan dengan penurunan Bacilli dan Gammaproteobacteria. Korelasi ini menarik, karena kohort yang kami gunakan dalam abstrak melibatkan pasien yang menerima RBL atau plasebo setelah pengobatan antimikroba standar. Oleh karena itu, kami memiliki asosiasi yang lebih jelas antara perubahan mikrobiota dan perbaikan Cdiff32.”

Para peneliti juga menemukan bahwa batas sehat MHI sebesar 7.2 terkait dengan peningkatan skor Cdiff32 sebesar 14.2 hingga 18.4 poin. Hasil ini dapat membantu menciptakan pergeseran menuju mikrobiota yang lebih sehat dengan perbaikan HRQL pada individu yang didiagnosis dengan rCDI. Temuan ini dapat membenarkan kemajuan HRQL yang ditemukan setelah menerima RBL.

“Akhirnya, sebagai dokter, kami merawat pasien, bukan penyakit. C. difficile adalah infeksi yang tidak hanya menyebabkan perubahan dalam kebiasaan buang air besar dan nyeri perut. Kami telah menunjukkan bahwa perubahan dalam mikrobiota sepertinya tidak hanya mengurangi kemungkinan kekambuhan C. difficile tetapi juga perbaikan pada mikrobiota meningkatkan situasi sosial dan psikologis pasien. Oleh karena itu, kami merawat seluruh individu dengan jenis intervensi ini, bukan hanya penyakit,” kata Feuerstadt.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

tablet morfin

Menavigasi Siklus Hidup Biosimilar: Pertimbangan Kunci untuk Penghematan Biaya Berkelanjutan

Majalah Farmasetika – Konferensi | Asembia Specialty Pharmacy Summit Dengan 50 produk biosimilar yang disetujui …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.