Download Majalah Farmasetika

Rebyota Ditemukan Aman dan Efektif dalam Mencegah Kekambuhan Infeksi Clostridioides difficile

Majalah Farmasetika – Kejadian efek samping serius akibat penggunaan Rebyota untuk Infeksi Clostridioides difficile lebih umum terjadi pada pasien dengan komorbiditas ginjal daripada pada mereka yang tidak memiliki komorbiditas dan bersifat sedang serta terkait dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Pasien dengan komorbiditas ginjal berisiko mengalami infeksi Clostridioides difficile (CDI) yang parah dan kekambuhan. Fecal microbiota, live-jslm (Rebyota [RBL]; Ferring Pharmaceuticals Inc.) adalah produk biotherapeutic hidup berbasis microbiota yang diberikan dalam satu dosis tunggal secara rektal yang telah disetujui oleh FDA untuk mencegah kekambuhan CDI (rCDI) pada orang dewasa yang mengikuti pengobatan antibiotik standar. Pada uji klinis fase 3 yang sedang berlangsung, PUNCH CD3-OLS (NCT03931941), keamanan dan efektivitas RBL sedang dievaluasi pada pasien dengan komorbiditas ginjal serta menilai efektivitas hasil pengobatannya.

“Pasien dengan komorbiditas ginjal berisiko mengalami CDI dan kekambuhan. Penting untuk mengevaluasi pilihan pengobatan untuk pasien-pasien ini yang ditemui dalam praktek klinis. Fungsi ginjal adalah kriteria kunci untuk hasil CDI,” kata penulis studi Glenn Tillotson, PhD, FIDSA, FCCP, dari GST Micro LLC.

Peserta yang terdaftar dalam PUNCH CD3-OLS berusia 18 tahun ke atas dengan rCDI yang didokumentasikan secara medis, dengan kekambuhan pertama ditentukan oleh dokter yang merawat, dan dinilai dengan metode diagnostik SOC. Sebuah kelompok peserta dengan komorbiditas ginjal diidentifikasi dari istilah-istilah yang berasal dari kamus riwayat medis (mITT). Setiap pasien menerima satu dosis RBL yang diberikan secara rektal setelah antibiotik SOC, dengan pengobatan yang didefinisikan sebagai bebas kekambuhan selama 8 minggu setelah pengobatan. Selanjutnya, pasien melaporkan setiap peristiwa efek samping serius terkait pengobatan (TEAE) selama 6 bulan pengobatan.

“Pasien dengan penyakit ginjal lebih rentan terhadap CDI dan pasien yang dengan cedera ginjal akut berisiko mengalami hasil yang buruk. Studi besar ini meneliti populasi pasien yang lebih banyak dengan gangguan ginjal daripada studi lainnya,” kata Tillotson.

Baca :  Temuan Ahli: Mikrobiota Usus Mampu Mencegah Kekambuhan Infeksi Akibat Clostridioides difficile

Dari total 402 peserta dalam kelompok mITT, 98 pasien dengan hasil yang sudah diputuskan memiliki komorbiditas ginjal, seperti penyakit ginjal kronis (n = 29) dan gagal ginjal akut (n = 5). Dari 98 peserta, 50% memiliki skor Indeks Komorbiditas Charlson lebih besar dari atau sama dengan 5, dibandingkan dengan 18% tanpa komorbiditas ginjal. Keberhasilan pengobatan dicapai oleh 66% (65 dari 98 peserta) dan 77% (235 dari 304 peserta) dengan dan tanpa komorbiditas ginjal, secara berturut-turut.

“Telah ditunjukkan bahwa pasien dengan penyakit ginjal kronis memiliki mikrobioma usus yang terganggu dan ini tanpa keraguan berkontribusi pada hasil yang buruk dengan CDI. Di atas dysbiosis ini, pemberian antibiotik atau obat-obatan lain yang diketahui secara merugikan mempengaruhi mikrobioma seringkali membuat pasien lebih rentan terhadap CDI,” catat Tillotson.

Selanjutnya, TEAE hadir pada 71% (n = 70) dan 64% (n = 194) peserta dengan dan tanpa komorbiditas ginjal, secara berturut-turut. Kedua kelompok menunjukkan tingkat keparahan TEAE sedang terkait dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya. Selain itu, TEAE serius dilaporkan oleh 16% (n = 16) dan 8% (n = 24) peserta dengan dan tanpa komorbiditas ginjal, secara berturut-turut. TEAE yang paling umum dilaporkan adalah kekambuhan CDI, yang terjadi pada 3,1% (n = 3) peserta dengan komorbiditas ginjal dan 1,6% (n = 5) peserta tanpa komorbiditas ginjal.

“Dokter yang merawat pasien-pasien ini perlu yakin bahwa [RBL] dapat mengurangi kemungkinan infeksi berulang. Data ini serupa dengan yang dilihat dalam studi registrasi, PUNCH CD3,” kata Tillotson. “Keberhasilan pengobatan [RBL] dan TEAE secara numerik dapat dibandingkan antara mereka yang dengan dan tanpa komorbiditas ginjal. Peristiwa efek samping sedang hingga berat dianggap terkait dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya. Peristiwa yang dilaporkan umumnya berhubungan dengan sistem pencernaan seperti diare, kembung, nyeri perut. Hal penting adalah tidak adanya bakteremia dan fungemia dalam populasi ini.”

Baca :  Peneliti Temukan Amiodarone Berpotensi Menghambat Toksin Infeksius dari Clostridioides difficile

Reference

Fischer, M, Thul, J, Guthmueller, B, et al. An Ad Hoc Subgroup Analysis of a Phase 3, Open-Label Study Indicates Efficacy and Safety of Fecal Microbiota, Live-jslm in Participants With Recurrent Clostridioides difficile Infection and Renal Impairment.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.