Download Majalah Farmasetika

Peneliti Kembangkan Sediaan Hidrogel yang Dapat Tingkatkan Terapi HIV Dibandingkan dengan Pengobatan Saat Ini

Majalah Farmasetika – Para peneliti telah mengembangkan solusi injeksi yang dapat menyusun diri menjadi gel dalam kondisi yang tepat untuk mengobati HIV. Peran dari gel ini adalah untuk melepaskan dosis aman dari obat anti-HIV lamivudine dalam waktu 6 minggu—berbeda dari jadwal minum pil harian yang harus diikuti oleh individu untuk mencegah AIDS.

Gambar: Virus HIV – Kredit gambar: Ezume Images | stock.adobe.com Kredit gambar: Ezume Images | stock.adobe.com

Pernyataan pers mencatat bahwa hidrogel memiliki konsistensi seperti agar karena sifat penyerap airnya. Setelah mengalami formulasi diri, gel tersebut tetap berada di dekat lokasi suntikan, memisahkan diri menjadi molekul untuk melawan virus.

“Tantangan utama dalam pengobatan HIV adalah kebutuhan untuk manajemen seumur hidup terhadap virus, dan salah satu cara untuk mengatasi hal ini adalah dengan mengurangi frekuensi dosis untuk membantu pasien tetap patuh pada rencana pengobatan medis,” kata Honggang Cui, PhD, seorang insinyur kimia dan biomolekuler dari Universitas Johns Hopkins yang memimpin penelitian ini. “Desain molekuler baru ini menunjukkan kepada kita sebuah masa depan di mana hidrogelasi obat dapat melakukan hal itu untuk meningkatkan pengobatan HIV.”

Cui mengatakan bahwa dalam individu yang hidup dengan HIV, tujuannya adalah mempertahankan kadar obat dalam aliran darah yang dapat menekan beban virus dalam tubuh. Namun, hal ini dapat menjadi sulit karena tubuh secara alami menolak bahan kimia tersebut.

Cui dan timnya menguji pengobatan ini dalam tabung reaksi yang mereplikasi plasma dan menemukan bahwa gel tersebut dengan cepat memisahkan diri menjadi molekul-molekul lamivudine. Mereka kemudian menyuntikkan gel tersebut ke punggung tikus dan menemukan bahwa salah satu suntikan mampu mempertahankan konsentrasi obat yang efektif dan berkepanjangan selama 42 hari dengan sedikit atau tanpa efek samping.

Baca :  Injeksi Flotufolastat 18 Bisa Deteksi dan Lokalisasi Kanker Prostat dengan Teknologi Radiohybrid

“Tujuan kami adalah membantu meningkatkan kualitas hidup orang,” kata Cui dalam pernyataan pers. “Zat antiviral dapat disuntikkan di bawah kulit dan tetap berada di tempat selama periode yang panjang, melepaskan senyawa terapeutik secara perlahan dan konsisten—suatu kebutuhan penting bagi individu dengan HIV.”

Di masa depan, tim berencana untuk memperpanjang periode 42 hari dari konsentrasi obat. Pernyataan pers mencatat bahwa tim berencana untuk memastikan bahwa hidrogel dapat berfungsi sebagai tindakan pencegahan bagi individu untuk menghindari infeksi HIV.

“Aspek paling menarik dari filamen gel ini adalah bahwa mereka terdiri sepenuhnya dari agen terapeutik itu sendiri,” kata Cui dalam pernyataan pers. “Semuanya berasal dari senyawa yang sama setelah disuntikkan, dan formulasi obat yang paling sederhana ini dapat menyederhanakan proses persetujuan regulasi setelah efikasi klinis terbukti.”

Referensi

Could this new hydrogel make HIV therapy more convenient? EurekAlert!. News release. September 25, 2023. Accessed September 26, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1002163.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Gaya Hidup Sehat Tunjang Fungsi Kognitif agar Lebih Baik dan Hindarkan Diri dari Risiko Alzheimer

Majalah Farmasetika – Pencegahan penyakit Alzheimer melalui penyesuaian dan modifikasi gaya hidup adalah topik yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.