Download Majalah Farmasetika

Hati-Hati! Konsumsi Air Minum yang Terpapar Klorin Dapat Mengganggu Keseimbangan Mikrobiota Usus

Majalah Farmasetika – Di banyak bagian dunia, air minum diperlakukan dengan klorin untuk mengurangi mikroba yang berpotensi patogen; namun, air minum yang diperlakukan dengan klorin dapat mempengaruhi mikrobioma usus, yang berkembang pesat ketika ada berbagai spesies mikroba.

Menurut hasil dari sebuah studi tikus terbaru, air minum yang diperlakukan dengan klorin secara signifikan mengurangi α-keragaman dalam usus tikus dibandingkan dengan air minum yang tidak diperlakukan dengan klorin. Hasil dari studi ini, yang diterbitkan dalam Science of The Total Environment, menyarankan bahwa minum air yang diperlakukan dengan klorin dapat memiliki efek langsung dan tidak langsung pada mikrobiota usus, yang dapat mengubah fungsinya.

“Dimungkinkan bahwa perubahan yang disebabkan oleh klorin dalam mikrobiota usus dapat bersifat kausal terhadap struktur dan fungsi epitel gastrointestinal [GI], karena banyak bakteri yang signifikan diubah oleh klorin sebelumnya telah dikaitkan dengan permeabilitas dan peradangan usus,” tulis penulis studi.

Terdapat sedikit studi yang menilai paparan akut atau kronis terhadap air minum yang diperlakukan dengan klorin terhadap mikrobiota GI pada tikus dan manusia (yang memiliki mikrobiota GI yang serupa), sehingga peneliti melakukan studi untuk mengevaluasinya, khususnya melihat efek air terhadap komposisi dan fungsi mikrobiota usus.

Tim menempatkan tikus ke dalam kelompok dan memberi mereka air dengan agen klorin (asam hipoklorit [HOCl] atau kompleks imun sirkulasi yang ditentukan oleh 2 komponen [TCIC]) atau air tanpa klorin (kontrol) selama 3 minggu. Para peneliti kemudian mengevaluasi mikrobiota bakteri feses menggunakan sekuensing rRNA 16S, yang memungkinkan untuk mendapatkan wawasan tentang keragaman mikrobiota usus.

Klorin mengubah mikrobiota tikus, terlepas dari jenis agen yang digunakan. Meskipun klorin telah terbukti mengubah α-keragaman dalam mikrobiota usus, juga terbukti berdampak signifikan pada perbedaan komunitas (β-keragaman); kedua komunitas mikroba HOCl dan TCIC secara signifikan berbeda satu sama lain, tulis penulis studi.

Baca :  BPOM Tanggapi Bahaya Mikroplastik di Produk Air Minum Aqua dan Nestle

Variant urutan amplicon (ASV) mencerminkan kelimpahan spesies yang berbeda dalam usus setelah pemberian klorin atau paparan. Setelah pemberian klorin, spesies Lactobacillus ASV1, Akkermansia muciniphila ASV7, dan Clostridium ss1 ASV10 menjadi lebih melimpah, sementara strain Ileibacterium, valens ASV5, Desulfovibrio ASV11, dan Lachnospiraceae UCG-006 ASV15 menjadi kurang melimpah.

“Pemberian air minum yang diperlakukan dengan klorin memengaruhi kelimpahan relatif ASV di semua sampel feses… dengan perubahan yang tumpang tindih tetapi tidak identik yang diinduksi oleh HOCl dan TCIC, masing-masing,” tulis penulis studi.

Penulis mencatat bahwa studi ini tidak mengevaluasi dampak perubahan mikroba (yang disebabkan oleh agen klorin) pada parameter fungsi gastrointestinal, yang melibatkan fungsi penghalang usus, permeabilitas usus, dan peradangan, atau kekebalan bawaan pada tikus. Secara anekdotal, ada beberapa bukti bahwa tingkat klorin yang signifikan dalam air keran dapat secara negatif mengubah mikrobiota usus tikus yang berisiko terkena kanker kolorektal, tetapi studi ini menyoroti efek-eefek tidak pasti dari klorin dalam air minum.

Studi lebih lanjut dapat menyelidiki peran jenis kelamin sebagai variabel perubahan mikroba. Studi lain juga dapat mengevaluasi populasi mikrobiota usus tikus yang terpapar air tanpa klorin setelah minum air yang diperlakukan dengan klorin atau membandingkan efek air klorin pada komunitas mikrobiota oral dan feses, menurut penulis studi. Selain itu, diperlukan studi pada manusia untuk menilai dampak kesehatan.

“Analisis kelimpahan diferensial…mengungkap perubahan mikrobiota yang dapat diamati sebagai fungsi pemberian air minum yang diperlakukan dengan klorin, tetapi keterjemahan dan dampak kesehatan yang potensial relevan bagi populasi manusia yang terpapar air minum yang diperlakukan dengan klorin masih perlu ditangani oleh penelitian masa depan,” tulis penulis studi.

Baca :  BPOM Temukan Kadar BPA Tinggi di Air Minum Galon, Memicu Kanker

Referensi

Jandova J, Schiro G, Duca FA, Laubitz D, Wondrak GT. Exposure to chlorinated drinking water alters the murine fecal microbiota. Sci of The Total Environ. 2024. doi:10.1016/j.scitotenv.2024.169933

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Penggunaan Obat Osteoporosis Ditemukan Berpotensi Mengurangi Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Denosumab dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes, demikian hasil dari sebuah penelitian terbaru …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.