Download Majalah Farmasetika

Studi: Paparan BPA dari Lingkungan Mempengaruhi Kualitas Mikroba Usus pada Anak-anak

Majalah Farmasetika – Mikrobiota usus anak-anak dengan berat badan normal mungkin lebih tangguh saat terpapar oleh zat pengganggu endokrin seperti bisfenol A (BPA), menurut penyelidik di Universitas Granada, Spanyol, yang menerbitkan hasil dari sebuah studi terbaru dalam jurnal mSystems. Sebenarnya, BPA dapat mempromosikan komunitas mikroba yang berbeda pada anak-anak dengan berat badan normal dibandingkan dengan anak-anak yang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan.

“Kami menemukan bahwa komunitas mikroba usus merespons secara berbeda terhadap paparan BPA tergantung pada [indeks massa tubuh] individu,” kata penulis studi senior Margarita Aguilera, PhD, seorang mikrobiolog di Universitas Granada di Spanyol, dalam siaran pers. Ini menunjukkan adanya “interaksi rumit antara mikrobiota usus dan patofisiologi manusia potensial akibat paparan BPA kumulatif.”

BPA adalah senyawa xenobiotik yang meniru estrogen yang dapat mengganggu sistem endokrin. Umumnya ditemukan dalam plastik polikarbonat, resin epoksi, dan kertas thermal printing, zat ini semakin sering muncul dalam sampel air liur, rambut, dan darah manusia, yang menunjukkan bahwa toksin ini menumpuk dalam tubuh.

Sejumlah literatur menunjukkan bahwa bahan kimia xenobiotik juga dapat menyebabkan obesitas (obesogenik), dan paparan awal terhadap xenobiotik dan zat pengganggu endokrin lainnya dapat mempengaruhi obesitas anak-anak dan masalah kesehatan masa depan. Selain itu, toksin ini dapat mengubah mikrobiota usus, meningkatkan komunitas mikrobiota usus tertentu.

Namun, takson (yaitu, unit yang digunakan dalam ilmu klasifikasi biologis atau taksonomi) ini mungkin dapat berfungsi sebagai penanda untuk paparan BPA. Penyelidik melakukan studi ini untuk mengevaluasi bagaimana BPA mempengaruhi taksa mikrobiota usus terkait dengan obesitas anak-anak, hubungan keseluruhan antara BPA, disbiosis mikrobiota usus, dan fenotipe obesogenik, serta bakteri yang mungkin dapat digunakan sebagai penanda paparan BPA.

Baca :  Hati-Hati! Konsumsi Air Minum yang Terpapar Klorin Dapat Mengganggu Keseimbangan Mikrobiota Usus

Penyelidik menyertakan kohor 106 anak antara usia 5 dan 10 tahun (anak-anak tersebut awalnya merupakan bagian dari proyek OBEMIRISK Otoritas Keamanan Pangan Eropa); di antara peserta, 60 memiliki berat badan normal sementara 46 memiliki kelebihan berat badan atau obesitas.

Penyelidik mengumpulkan sampel tinja dari anak-anak tersebut, kemudian mengekspos sampel tersebut ke berbagai tingkat BPA. Setelah inkubasi selama 3 hari, tim menerapkan sekuensing 16s rRNA dan sekuensing amplicon ke sampel-sampel tersebut.

Dari 333 spesies yang tahan terhadap BPA yang terisolasi setelah terpapar BPA, Clostridium dan Romboutsia tetap ada; ini berhubungan positif dengan kekayaan komunitas mikrobiota. Spesies Intestinibacter, Escherichia-Shigella, Bifidobacterium, dan Lactobacillus berhubungan secara terbalik dengan keragaman usus. Studi sebelumnya telah menghubungkan komunitas Bifidobacterium dan Lactobacillus dengan fenotipe obesitas, dan studi ini menunjukkan bahwa mereka dapat digunakan sebagai penanda taksa dalam komunitas mikroba yang toleran terhadap BPA.

Selain itu, anak-anak dengan berat badan normal terus memiliki jaringan taksa yang lebih diperkaya, terstruktur, dan terhubung dalam mikrobioma usus dibandingkan dengan anak-anak dengan kelebihan berat badan atau obesitas. Hal ini dapat mengimplikasikan bahwa komunitas mereka lebih tangguh terhadap efek buruk BPA.

“Dalam hal ini, analisis sub-jaringan yang dihasilkan dengan genus yang diperkulturasi dengan BPA menunjukkan korelasi antara keterhubungan taksa dan kapasitas degradasi BPA enzimatik potensial yang lebih beragam,” tulis para penulis studi.

Keterbatasan utama dari studi ini termasuk menggunakan sekuensing gen 16S rRNA—hal ini membatasi resolusi taksonomi. Upaya masa depan masih diperlukan untuk memahami hubungan antara taksa usus yang toleran terhadap BPA dan obesitas. Mungkin juga ada isolat bakteri yang mencegah efek obesogenik dari xenobiotik, tetapi lebih banyak penelitian harus dilakukan, menurut para penulis studi.

Baca :  Peneliti Temukan Amiodarone Berpotensi Menghambat Toksin Infeksius dari Clostridioides difficile

Memahami hubungan antara BPA, obesitas, dan mikrobioma usus dapat membimbing intervensi dan perubahan kebijakan yang mengurangi faktor-faktor yang berkontribusi pada risiko obesitas anak-anak, kata Aguilera.

“Kami ingin meningkatkan kesadaran tentang risiko kesehatan yang terkait dengan mikroplastik yang masuk ke dalam tubuh kita, dan yang beredar di lingkungan,” kata Aguilera dalam siaran pers. “Penting bagi individu untuk memperhatikan masalah-masalah ini.”

Referensi

1. BPA exposure linked to gut microbiota, childhood obesity in new study. American Society for Microbiology. News Release. March 1, 2024. Accessed on March 5, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1035935

2. Lopez-Moreno A, Cerk K, Rodrigo L, Suarez A, Aguilera M, Ruiz-Rodriguez A. Bisphenol A exposure affects specific gut taxa and drives microbiota dynamics in childhood obesity. mSystems. 2024. doi:10.1128/msystems.00957-23

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA Menerima BLA untuk Dato-DXd untuk Mengobati Kanker Payudara HR-Positif, HER2-Negatif yang Tak Dapat Dihilangkan dan Metastatik

Keputusan ini mengikuti hasil uji coba fase 3 yang menunjukkan peningkatan kelangsungan hidup tanpa kemajuan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.