BPOM Temukan Kadar BPA Tinggi di Air Minum Galon, Memicu Kanker

Majalah Farmasetika – Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Medan telah menemukan kadar Bhispenol-A (BPA) berada diatas ambang batas yang disarankan (0.6 ppm/liter) yakni 0.9 ppm/liter di 6 daerah yang diuji (Medan, Bandung, Jakarta, Manado, Banda Aceh, dan Aceh Tenggara).

Apa itu BPA?

Bisfenol A (BPA, bisphenol A) adalah senyawa sintetis organik yang termasuk dalam kelompok turunan difenilmetana dan bisfenol, dengan dua gugus hidroksifenil. Ini adalah padatan tak berwarna yang larut dalam pelarut organik, tetapi tidak larut dalam air (0,344% berat pada 83 °C).

BPA adalah prekursor untuk plastik penting, terutama polikarbonat dan resin epoksi tertentu, serta beberapa polisulfon dan bahan niche tertentu. 

Dalam bentuk bebas, BPA bersifat sedikit lipofilik (larut dalam lemak). Namun melalui proses metabolisme dalam hati, BPA dapat dirubah menjadi lebih hidrofilik (larut dalam air) yang merupakan senyawa inaktifnya, yaitu BPA glucuronic acid yang tidak memiliki aktifitas hormonal dan tidak berbahaya. Dalam bentuk aktifnya, BPA memiliki aktifitas hormon estrogen dan dapat berinteraksi dengan reseptor estrogen karena kemiripan struktur kimianya dan bertindak sebagai agonis atau antagonis melalui jalur reseptor endokrin

Zat ini disebutkan dapat mengganggu sistem reproduksi dan sistem kardiovaskular hingga gangguan perkembangan otak. Selain itu, paparan BPA yang berlebih juga dapat memicu diabetes, penyakit ginjal, hingga kanker.

BPOM temukan diatas ambang batas

Dikutip dari Kompas.id, Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Medan Martin Suhendri menyampaikan, pihaknya menemukan zat BPA ini dalam kadar berlebih (0,9 ppm per liter) yang terkadung pada air minum dalam kemasan galon.

Padahal ambang batas yang ditentukan sebesar 0,6 bagian per sejuta (ppm) per liter, pada periode 2021-2022.

Martin menyampaikan keenam daerah yang diduga tercemar BPA pada air minum kemasan galon, di antaranya:

MedanBandungJakartaManadoBanda AcehAceh Tenggara

“Hasil uji migrasi BPA pada Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) yang melebihi 0,6 ppm,” ujar Martin di Medan, Senin (12/9/2022).

Ia menjelaskan, tingginya kadar BPA ini sebanyak 3,4 persen ditemukan pada sarana distribusi dan peredaran.

Sementara hasil uji migrasi BPA yang mengkhawatirkan, 0,05-0,6 ppm, menyebutkan 46,97 persen di sarana distribusi dan peredaran serta 30,19 persen di sarana produksi.

Adapun uji kandungan BPA pada AMDK melebihi 0,01 ppm, 5 persen di sarana produksi serta 8,6 persen di sarana distribusi dan peredarannya.

Baca :  BPOM Izinkan Vaksin COVID-19 Berbasis mRNA untuk Booster Anak Remaja

Penyebab tercemarnya BPA

Sementara itu, BPOM Medan menduga tercemarnya AMDK galon dengan BPA yang berlebih ini disebabkan oleh proses pasca produksi.

Hal itu seperti transportasi dan penyimpanan AMDK galon dari pabrik menuju konsumen melalui berbagai media dan ruang yang tidak sesuai prosedur.

Sebagai contoh, galon yang terkena panas atau dibanting-banting.

Martin menyampaikan, hal itu diduga menyebabkan kandungan BPA dalam kemasan galon bermigrasi dalam air.

”Awalnya kandungnya BPA-nya zero, tetapi di lapangan meningkat karena penanganan yang kurang baik,” kata Martin.

Sumber

Bisphenol A https://en.m.wikipedia.org/wiki/Bisphenol_A

BPOM Menemukan BPA dalam Air Minum Kemasan Galon di 6 Daerah https://www.kompas.com/tren/read/2022/09/14/155500065/bpom-menemukan-bpa-dalam-air-minum-kemasan-galon-di-6-daerah

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.