Kadar Testosteron Rendah pada Pria, Jadi Faktor Risiko Rawat Inap COVID-19

Majalah Farmasetika – Pria dengan kadar testosteron rendah kronis lebih mungkin untuk dirawat di rumah sakit dari COVID-19 daripada orang-orang dengan tingkat normal, tetapi terapi testosteron dapat mengurangi risiko ini.

Pria dengan testosteron rendah lebih mungkin berakhir di rumah sakit dengan COVID-19, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam JAMA Network Open. Testosteron rendah adalah faktor risiko independen yang membuat pria 2.4 kali lebih berisiko pergi ke rumah sakit daripada pria dengan tingkat normal, Menurut laporan penelitian.

“Studi kami menarik perhatian pada faktor risiko penting ini dan kebutuhan untuk mengatasinya sebagai strategi untuk menurunkan rawat inap,” kata rekan penulis senior Abhinav Diwan, MD, seorang profesor kedokteran di Washington University, profesor biologi sel & fisiologi, kebidanan & ginekologi, dan spesialis kardiologi, dalam siaran pers.

Diwan mengatakan bahwa hingga sepertiga dari semua pria menderita testosteron rendah. Hal ini dapat menyebabkan disfungsi seksual, depresi, lekas marah, kesulitan dengan konsentrasi dan memori, kelelahan, kekuatan otot yang lebih rendah, dan secara keseluruhan mengurangi kesejahteraan. Terapi penggantian testosteron dapat membantu mereka yang memiliki kualitas hidup yang lebih buruk karena itu.

Diwan dan sesama penulis Sandeep Dhindsa, MD, seorang ahli endokrin di Saint Louis University, melakukan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa pria yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 memiliki kadar testosteron yang sangat rendah. Dalam studi ini, Diwan dan tim mengevaluasi apakah pria dengan kadar testosteron rendah kronis menjadi lebih sakit daripada pria dengan kadar testosteron normal.

Para peneliti menganalisis 723 pria yang merupakan pasien di sistem rumah sakit SSM Health atau BJC HealthCare di daerah St. Louis. Testosteron mereka diuji antara 1 Januari 2017, dan 31 Desember 2021, dan mereka dites positif COVID-19 pada 2020 atau 2021. Di antara para peserta, 427 pria memiliki tingkat normal dan 116 memiliki tingkat yang rendah.

Selain itu, 180 pasien sebelumnya memiliki kadar testosteron rendah yang berada pada kisaran normal ketika didiagnosis dengan COVID-19. Orang-orang ini berhasil diobati dengan terapi penggantian hormon.

Sesuai dengan Dhindsa, temuan menentukan bahwa testosteron rendah adalah faktor risiko COVID-19 rawat inap. Pria yang diobati dengan terapi penggantian hormon memiliki kemungkinan yang sama untuk pergi ke rumah sakit sebagai seseorang dengan kadar testosteron normal.

Tim menambahkan bahwa mengobati testosteron rendah dapat mengurangi risiko gejala parah, Meskipun dokter dan pasien dengan gejala ringan mungkin ragu-ragu tentang memulai pengobatan terapi testosteron.

Terapi testosteron dapat meningkatkan risiko kanker prostat, yang meningkatkan kadar testosteron yang dapat mempercepat perkembangan pertumbuhan kanker. Pasien juga khawatir tentang terapi penggantian hormon karena dapat menyebabkan penyakit jantung; namun, ada bukti yang saling bertentangan tentang hubungan ini.

“… Studi kami akan menyarankan bahwa akan bijaksana untuk melihat kadar testosteron, terutama pada orang yang memiliki gejala testosteron rendah, dan kemudian individualisasi perawatan,” kata Diwan dalam siaran pers. “Jika mereka berada pada risiko yang sangat tinggi dari kejadian kardiovaskular, maka dokter dapat melibatkan pasien dalam diskusi tentang pro dan kontra dari terapi penggantian hormon, dan mungkin menurunkan risiko rawat inap COVID dapat masuk dalam daftar manfaat potensial.”

Reference

Washington University School of Medicine. Low testosterone may increase risk of COVID-19 hospitalization for men. EurekAlert! September 2, 2022. Accessed September 6, 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/963461

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.