Download Majalah Farmasetika

FDA Setujui Penggunaan Mirikizumab untuk Pasien Dengan Ulseratif Kolitis Sedang hingga Parah

Majalah Farmasetika – Mirikizumab-mrkz (Omvoh; Eli Lilly and Company) adalah antagonist IL-23p19 pertama yang disetujui untuk pasien dewasa dengan ulseratif kolitis (UC) dengan tingkat keparahan sedang hingga parah.

FDA telah menyetujui infusi mirikizumab-mrkz (Omvoh; Eli Lilly and Company) 300 mg/15 mL dan suntikan 100 mg/mL untuk mengobati ulseratif kolitis (UC) dengan keparahan sedang hingga parah pada orang dewasa. Persetujuan ini membuat mirikizumab menjadi antagonist interleukin-23p19 (IL-23p19) pertama yang disetujui untuk pasien dewasa dengan kondisi ini dan merupakan satu-satunya pengobatan UC yang secara selektif menargetkan subunit p19 dari IL-23, yang telah dikaitkan dengan peradangan terkait UC, menurut Eli Lilly.

“Saya melihat banyak orang dengan ulseratif kolitis yang sebelumnya mencoba perawatan biologis lain, dan mereka masih mencari opsi yang efektif yang dapat menawarkan perbaikan yang cepat dan tahan lama,” kata Bruce Sands, MD, MS, Dr. Burrill B. Crohn Professor of Medicine dan kepala Dr. Henry D. Janowitz Division of Gastroenterology, Icahn School of Medicine di Mount Sinai, seperti yang dikutip dalam rilis pers. “[Persetujuan ini] merupakan kemajuan ilmiah yang baru, menyediakan pengobatan yang dapat memberikan kelegaan dari tiga gejala utama—frekuensi tinja, pendarahan rektum, dan urgensi usus—tanpa memandang penggunaan biologis sebelumnya.”

FDA merujuk persetujuan ini pada temuan dari program klinis LUCENT, yang mencakup sepasang uji klinis fase 3 acak, tersamar, terkontrol plasebo. Salah satu uji klinis adalah studi induksi 12 minggu (UC-1) dan yang lain adalah studi pemeliharaan 40 minggu (UC-2) untuk 52 minggu pengobatan terus-menerus. Semua pasien yang terdaftar dalam program ini telah menerima terapi sebelumnya—termasuk biologis—yang tidak berhasil, berhenti bekerja, atau tidak dapat ditoleransi.

Setelah 12 minggu terapi mirikizumab, 65% dari pasien mencapai respons klinis dan 24% mencapai remisi dibandingkan dengan 43% dan 15% di kelompok plasebo, masing-masing. Di antara mereka yang mencapai respons klinis pada 12 minggu dengan mirikizumab, 51% dari pasien ini dan 45% dari mereka yang gagal menjalani pengobatan sebelumnya dengan biologis atau inhibitor Janus kinase mencapai remisi klinis pada 1 tahun dibandingkan dengan 27% dan 15%, masing-masing, di kelompok plasebo.

Di antara pasien yang mencapai respons klinis pada 12 minggu, 50% mencapai remisi klinis tanpa steroid pada 1 tahun vs 27% di kelompok plasebo. Dalam analisis pasca-hoc, 99% dari mereka yang mencapai remisi klinis pada 1 tahun tidak menggunakan steroid dan mereka yang dalam remisi klinis tanpa steroid tetap demikian selama setidaknya 3 bulan sebelum akhir penilaian 52 minggu. Pada pasien yang mencapai remisi klinis pada 12 minggu, 66% mempertahankannya melalui 1 tahun pengobatan terus-menerus vs 40% di kelompok plasebo.

Gejala seperti pendarahan rektum dan frekuensi tinja menunjukkan perbaikan yang cepat sejak 3 minggu awal pada kelompok mirikizumab.

Para peneliti mencatat bahwa uji klinis LUCENT adalah yang pertama kali menggunakan Urgency Numeric Rating Scale (NRS) 0-10, evaluasi berbasis pasien di mana nol berarti tidak ada urgensi usus dan 10 adalah urgensi usus terburuk yang mungkin. Pada awal uji klinis, para peneliti melihat skor rata-rata mingguan Urgency NRS median sebesar 7. Pada mereka dengan skor rata-rata mingguan Urgency NRS ≥3 pada awal uji dan yang merespons pengobatan induksi dengan mirikizumab, 39% yang diberi mirikizumab mencapai skor rata-rata mingguan 0 hingga 1 pada 1 tahun vs 23% di kelompok plasebo.

“Urgensi usus adalah salah satu gejala yang paling mengganggu bagi pasien dengan ulseratif kolitis,” kata Michael Osso, presiden dan chief executive officer, Crohn’s & Colitis Foundation. “Disetujuinya penggunaan Omvoh menawarkan harapan baru bagi mereka yang telah mencoba terapi lain dan masih merasa bisa mengakomodasi ketidakpastian akan kecelakaan terkait urgensi buang air besar dan gejala lain yang terkait dengan kolitis ulserativa.”

Pasien yang diberikan mirikizumab ditemukan memiliki kemungkinan lebih kecil untuk menghentikan pengobatan karena efek samping (AE), yang dilaporkan pada 1,6% pasien dalam kelompok mirikizumab dalam uji coba UC-1 dan 1,5% pada kelompok mirikizumab di UC-2 percobaan vs 7,2% pada UC-1 dan 8,3% pada UC-2, masing-masing, pada kelompok plasebo. AE paling umum yang terkait dengan mirikizumab yang dilaporkan pada setidaknya 2% pasien dengan frekuensi lebih tinggi dibandingkan plasebo adalah infeksi saluran pernapasan atas, reaksi di tempat suntikan, arthralgia, ruam, sakit kepala, dan infeksi virus herpes.

Pelabelan Mirikizumab mencakup peringatan dan tindakan pencegahan terhadap reaksi hipersensitivitas, risiko infeksi, tuberkulosis, hepatotoksisitas, dan imunisasi. Lilly mengatakan pihaknya memperkirakan mirikizumab akan tersedia di Amerika Serikat dalam beberapa minggu mendatang.

“Omvoh mengatasi gejala-gejala utama yang paling penting bagi pasien dan mewakili pendekatan kami yang berpusat pada pasien terhadap inovasi pengobatan,” kata Patrik Jonsson, wakil presiden eksekutif Lilly, presiden Lilly Immunology dan Lilly USA, dan chief customer officer, dalam siaran persnya. “Persetujuan Omvoh adalah momen penting bagi pertumbuhan portofolio Imunologi Lilly, dan kami sangat antusias untuk bekerja sama dengan komunitas gastroenterologi untuk menetapkan ekspektasi tinggi terhadap perawatan bagi orang yang hidup dengan kolitis ulserativa.”

Referensi

FDA Approves Lilly’s Omvoh™ (mirikizumab-mrkz), A First-in-Class Treatment for Adults with Moderately to Severely Active Ulcerative Colitis. Eli Lilly and Company. News release. October 26, 2023. https://investor.lilly.com/news-releases/news-release-details/fda-approves-lillys-omvohtm-mirikizumab-mrkz-first-class

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

bakteri

FDA Menyetujui Belimumab Subkutan untuk Pasien Berusia 5 Tahun dengan Lupus Eritematosus Sistemik

Majalah Farmasetika – Belimumab (Benlysta; GSK) adalah antibodi monoklonal yang menghambat spesifik stimulator limfosit B. …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.