Download Majalah Farmasetika
Gambar oleh Elliot Alderson dari Pixabay

Simak Panduan Terbaru Pengobatan dan Terapi COVID-19

Majalah Farmasetika – Peneliti menyediakan rekomendasi berdasarkan status terkini infeksi COVID-19 dan peran terapi.

Pedoman pengobatan COVID-19 yang baru merekomendasikan untuk tidak menggunakan remdesivir dan molnupiravir pada pasien dengan penyakit non-parah, selain itu memberikan kategori risiko untuk membantu dokter memprediksi risiko penyakit parah pada pasien.

Panduan terkini tentang pengobatan untuk membantu individu dengan COVID-19 baru-baru ini dirilis oleh tim ahli internasional yang mewakili World Health Organization’s Guideline Development Group.

Tim dari Organisasi Kesehatan Dunia menggunakan bantuan dari MAGIC Evidence Ecosystem Foundation untuk membuat panduan hidup terbaru ini, yang bertujuan untuk membantu dokter membuat keputusan yang lebih cerdas dengan pasien mereka.

Panduan ini ditujukan untuk semua individu dengan COVID-19, meskipun rekomendasi dapat berbeda berdasarkan tingkat keparahan infeksi.

“Panduan hidup ini merespons bukti yang muncul dari RCTs tentang pengobatan obat lama dan baru untuk COVID-19. Panduan ini memanfaatkan meta-analisis beberapa jaringan yang hidup yang secara iteratif memasukkan data uji coba yang baru tersedia dan memungkinkan analisis efektivitas perbandingan dari beberapa pengobatan COVID-19,” kata penulis studi.

Pembaruan terbaru dalam panduan ini mencakup kategori risiko yang dapat membantu dokter memprediksi dengan akurat apakah seseorang memiliki risiko tinggi, sedang, atau rendah untuk dirawat di rumah sakit dan menemukan metode pengobatan terbaik. Ambang batas pengobatan baru memberikan ketersediaan yang lebih besar untuk terapi dan lebih banyak bukti keamanan untuk individu.

Rekomendasi nirmatrelvir-ritonavir, sebuah obat antivirus, disarankan untuk mengobati individu dengan COVID-19 non-parah yang memiliki risiko tinggi dan sedang untuk dirawat di rumah sakit. Namun, juga disarankan untuk tidak menggunakan remdesivir dan molnupiravir untuk individu dengan COVID-19 non-parah yang memiliki risiko rendah untuk dirawat di rumah sakit, karena obat antivirus tersebut disarankan untuk individu dengan risiko tinggi. Rekomendasi lainnya yang menentang penggunaan obat antivirus untuk COVID-19 non-parah termasuk VV116 dan ivermectin, kecuali dalam uji klinis.

Baca :  Selain Vaksin Sinovac, Menkes Siapkan 5 Vaksin COVID-19 Lainnya

Para penulis studi mencatat bahwa rekomendasi tersebut mencerminkan perubahan yang ditemukan dalam tingkat penularan varian dan sub-variant SARS-CoV-2 dan perubahan sebelum vaksinasi global. Hal ini berkontribusi pada risiko dasar yang lebih rendah terhadap penyakit dan kematian bagi individu yang terinfeksi COVID-19 non-parah, mengubah metode pengobatan yang disarankan oleh para peneliti.

Para penulis studi mencatat bahwa panduan terbaru ini ditandai sebagai versi ke-14 dari panduan hidup, memberikan 1,5% ambang batas baru untuk pengurangan risiko penting terhadap rawat inap pada individu dengan COVID-19.

Pernyataan pers mencatat bahwa panduan ini mengintegrasikan bukti uji klinis terbaru untuk terapi COVID-19 masa lalu dan sekarang, mengakui bukti keamanan, prognosis, sumber daya, akses, masalah kesetaraan, dan preferensi pasien.

Referensi

1. WHO updates its guidance on treatments for COVID-19. EurekAlert!. News release. November 9, 2023. Accessed November 13, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1007402.

2. A living WHO guideline on drugs for covid-19. The BMJ. News release. Accessed November 13, 2023. https://www.bmj.com/content/370/bmj.m3379

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.