Download Majalah Farmasetika

Hati-Hati! Insomnia Ditemukan Dapat Menurun Dari Genetik Orang Tua

Majalah Farmasetika – Gen yang menyebabkan seseorang mengalami masalah tidur dapat memengaruhi orang tersebut sepanjang hidupnya, sehingga intervensi yang ditargetkan pada audiens yang lebih muda bisa bermanfaat.

Orang dewasa yang mengalami insomnia mungkin memiliki kecenderungan genetik terhadapnya, menurut hasil studi baru yang dipublikasikan dalam Journal of Psychology and Psychiatry. Menurut temuan tersebut, kecenderungan genetik terhadap insomnia dapat dikaitkan dengan karakter tidur buruk pada masa kanak-kanak.

“Penelitian ini merupakan studi pertama yang memberikan bukti langsung bahwa kecenderungan genetik terhadap tidur buruk tercermin dalam masalah tidur sejak dini,” tulis penulis studi dalam makalah tersebut. “Dengan menunjukkan bahwa gen yang menyebabkan orang dewasa mengalami insomnia berperan dalam tidur yang buruk dari masa batita hingga remaja, kami memberikan bukti tidak langsung akan persistensinya dari fenotipe ‘pemilik tidur buruk’ sepanjang hidup.”

Peneliti melakukan studi untuk menentukan apakah genetika yang menyebabkan orang dewasa mengalami insomnia atau durasi tidur lebih lama terkait dengan masalah tidur selama masa kanak-kanak dan remaja. Selama uji coba, para peneliti mengevaluasi skor risiko poligenik (PRS) anak-anak untuk insomnia (PRS-I) dan durasi tidur (PRS-SD). Studi melibatkan 2458 anak yang orang tuanya melaporkan skor pada bagian item terkait insomnia dari Child Behavior Checklist pada usia 1,5, 3, dan 6 tahun. Orang tua juga melaporkan skor tidur pada usia 10 hingga 15 tahun.

Anak-anak dengan skor PRS-I yang lebih tinggi dilaporkan mengalami lebih banyak masalah terkait insomnia selama masa kanak-kanak awal dan remaja (BPRS-I <0,001 = 0,09, CI 95%: 0,05; 0,14), tetapi anak-anak dengan skor PRS-SD yang lebih tinggi tampaknya memiliki durasi tidur yang lebih lama (BPRS-SD <5e08 = 0,05, CI 95%: 0,001; 0,09). Selanjutnya, antara usia 10 dan 15 tahun, pasien yang tidur lebih lama lebih mungkin terjaga selama malam (BPRS-SD <0,005 = 0,25, CI 95%: 0,04; 0,47).

Baca :  Uji Klinik Obat Kanker Rekayasa Genetik Ini Ditunda Setelah 3 Pasien Meninggal

Peneliti juga menemukan bahwa gen yang menyebabkan seseorang mengalami insomnia, meskipun memiliki banyak tumpang tindih dengan gen yang terkait dengan durasi tidur lebih lama, sedikit berbeda. Analisis subkelompok pasien berusia 10 hingga 15 tahun menunjukkan bahwa pasien dengan kecenderungan genetik untuk durasi tidur lebih lama melaporkan tidur lebih lama, tetapi terbangun lebih sering selama tengah malam.

Ada kemungkinan bahwa beberapa temuan ini disebabkan oleh kebetulan. Implikasi klinis atau ekologis, serta metodologi di mana penelitian ini dilakukan, terbatas, menurut para penulis. Akhirnya, skor tidur yang dilaporkan tidak dapat digeneralisasikan berdasarkan etnisitas.

Hingga 30% anak-anak berusia 1 hingga 12 tahun mungkin mengalami masalah tidur; ini bisa muncul sebagai kesulitan tidur, sering terbangun dari tidur, atau tidak mendapatkan cukup tidur. Masalah tidur yang memengaruhi anak-anak dan remaja dapat berlanjut hingga dewasa, di mana tingkat remisi saat ini kurang dari setengah (40%) dan obat-obatan tidak memberikan bantuan signifikan.

Studi lain menyarankan bahwa intervensi tidur pada usia lebih muda mungkin berdampak positif pada hasil perilaku yang terkait dengan tidur. Beberapa studi ini menunjukkan bahwa mengobati insomnia atau masalah tidur terkait usia lebih muda dapat menahan gangguan afektif, seperti depresi, pada dewasa.

“Hasil kami menyoroti pentingnya mempertimbangkan karakteristik tidur yang berkualitas, kuantitatif, objektif, dan subjektif sejak usia dini,” demikian disimpulkan oleh para penulis. “Manifestasi kecenderungan genetik dalam fenotip tidur sejak dini menawarkan target potensial untuk estimasi risiko dini, deteksi, pencegahan, dan intervensi, dengan manfaat jangka panjang yang mungkin.”

Referensi

Kocevska D, Trajanoska K, Mulder RH, et al. Are some children genetically predisposed to poor sleep? A polygenic risk study in the general population. J Child Psychol Psychiatr. November 8, 2023. DOI: 10.1111/jcpp.13899

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Axicabtagene Ciloleucel Aman dan Dapat Ditoleransi untuk Limfoma Sistem Saraf Pusat yang Kambuh dan Refrakter

Majalah Farmasetika – Para peserta dalam penelitian ini menunjukkan respons yang tahan lama selama lebih …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.