2 Obat Insomnia Ini Dianggap Paling Efektif

Majalah Farmasetika – Dua obat (lemborexant dan eszopiclone) telah muncul sebagai obat yang optimal untuk mengobati insomnia berdasarkan “bukti terbaik yang tersedia”, tetapi ada peringatan khusus.

Dalam analisis efektivitas komparatif yang komprehensif, lemborexant dan eszopiclone menunjukkan kemanjuran, akseptabilitas, dan tolerabilitas terbaik untuk pengobatan insomnia akut dan jangka panjang.

Namun, eszopiclone dapat menyebabkan efek samping yang substansial – dan data keamanan pada lemborexant tidak dapat disimpulkan, catat para peneliti.

Tidak mengherankan, benzodiazepin short-acting, intermediate-acting, dan long-acting efektif dalam pengobatan insomnia akut, tetapi mereka memiliki tolerabilitas dan profil keamanan yang tidak menguntungkan, dan tidak ada data jangka panjang tentang masalah ini.

Untuk banyak obat insomnia, ada kekurangan data jangka panjang yang “mencolok” dan “mengerikan”, kata peneliti studi Andrea Cipriani, MD, PhD, profesor psikiatri, Universitas Oxford, Oxford, Inggris, selama konferensi pers.

“Ini adalah seruan bagi regulator untuk menaikkan standar dan meminta data jangka panjang ketika perusahaan mengajukan permohonan lisensi obat insomnia,” kata Cipriani.

Temuan tersebut dipublikasikan secara online 16 Juli di The Lancet.

Insomnia sangat mengganggu

Insomnia sangat umum, mempengaruhi hingga 1 dari 5 orang dewasa, dan dapat memiliki dampak besar pada kesehatan, kesejahteraan, dan produktivitas.

Kebersihan tidur dan terapi perilaku kognitif untuk insomnia (CBT-I) direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama, tetapi seringkali tidak tersedia, yang sering membuat pasien dan dokter beralih ke pengobatan.

Namun, “obat insomnia tidak semuanya diciptakan sama. Bahkan dalam kelas obat yang sama ada perbedaan,” kata Cipriani.

Dalam tinjauan sistematis skala besar dan meta-analisis jaringan, para peneliti menganalisis data dari 154 double-blind, uji coba terkontrol acak obat (berlisensi atau tidak) yang digunakan untuk pengobatan insomnia akut dan jangka panjang pada 44.089 orang dewasa (usia rata-rata, 51,7 tahun; 63% wanita).

Baca :  Penderita Kanker Terkena Insomnia Kronis, Bisa Diobati dengan Edukasi Tidur

Hasil penelitian menunjukkan, untuk pengobatan akut insomnia, benzodiazepin, doxylamine, eszopiclone, lemborexant, seltorexant, zolpidem, dan zopiclone lebih efektif daripada plasebo (standardized mean difference [SMD] range, 0,36 hingga 0,83; kepastian bukti yang tinggi hingga sedang. ).

Selain itu, benzodiazepin, eszopiclone, zolpidem, dan zopiclone lebih efektif daripada melatonin, ramelteon, dan zaleplon (SMD, 0,27 hingga 0,71; kepastian bukti sedang hingga sangat rendah).

“Hasil kami menunjukkan bahwa obat melatonergik melatonin dan ramelteon tidak benar-benar efektif. Data tidak mendukung penggunaan obat ini secara teratur,” kata rekan penyelidik Phil Cowen, PhD, profesor psikofarmakologi, Universitas Oxford.

Bukti Terbaik yang Tersedia


Sedikit data jangka panjang yang tersedia menunjukkan bahwa eszopiclone dan lemborexant lebih efektif daripada plasebo. Plus, eszopiclone lebih efektif daripada ramelteon dan zolpidem, tetapi dengan kepastian bukti yang “sangat rendah”, para peneliti melaporkan.

“Tidak ada bukti yang cukup untuk mendukung resep benzodiazepin dan zolpidem dalam pengobatan jangka panjang,” tulis mereka.

Masalah lain adalah kurangnya data tentang hasil penting lainnya, tambah mereka.

“Kami ingin melihat efek mabuk, kantuk di siang hari, efek rebound, tetapi seringkali tidak ada data yang dilaporkan dalam uji coba. Kami perlu mengumpulkan data tentang hasil ini karena penting bagi dokter dan pasien,” kata Cipriani.

Kesimpulannya, para peneliti mencatat temuan saat ini mewakili “basis bukti terbaik yang tersedia untuk memandu pilihan tentang pengobatan farmakologis untuk gangguan insomnia pada orang dewasa dan akan membantu dalam pengambilan keputusan bersama antara pasien, perawat, dan dokter mereka, serta pembuat kebijakan. .”

Namun, mereka mengingatkan bahwa semua pernyataan yang membandingkan manfaat satu obat dengan obat lain “harus disesuaikan dengan potensi keterbatasan analisis saat ini, kualitas bukti yang tersedia, karakteristik populasi pasien, dan ketidakpastian yang mungkin timbul dari pilihan dosis atau pengaturan pengobatan.”

Selain itu, penting juga untuk mempertimbangkan perawatan nonfarmakologis untuk gangguan insomnia, karena didukung oleh “bukti berkualitas tinggi dan direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama berdasarkan pedoman,” tulis peneliti.

Baca :  Sering Sulit Tidur? Telah Hadir Obat Baru Dayvigo untuk Insomnia

Hasil penelitian didukung para ahli

Dalam editorial yang menyertainya, Myrto Samara, MD, University of Thessaly, Larissa, Yunani, setuju dengan para peneliti bahwa diskusi dengan pasien adalah kuncinya.

“Untuk pengobatan insomnia, pengambilan keputusan bersama pasien-dokter sangat penting untuk memutuskan kapan intervensi farmakologis dianggap perlu dan obat mana yang harus diberikan dengan mempertimbangkan trade-off untuk kemanjuran dan efek samping,” tulis Samara.

Sumber

Lancet. Published online July 16, 2022.

Meds for Insomnia Identified?  – Medscape – Jul 15, 2022. https://www.medscape.com/viewarticle/977318

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.