Statin Turunkan Risiko Diabetes Pasca Pankreatitis Akut

Majalah Farmasetika – Penggunaan statin penurun kolesterol dikaitkan dengan risiko lebih rendah mengembangkan subtipe diabetes yang terjadi setelah pankreatitis akut, menurut sebuah laporan baru.

Manfaat statin tergantung pada konsistensi penggunaan, dengan pengguna reguler memiliki risiko lebih rendah terkena diabetes pascapankreatitis daripada pengguna tidak teratur. Hasilnya serupa dengan dosis statin rendah, sedang, dan tinggi, serta dalam kasus pankreatitis akut ringan dan berat.

“Sekitar 15% pasien pankreatitis akut akan mengembangkan diabetes mellitus dalam 5 tahun ke depan, dan meskipun kami dapat memantaunya, kami tidak dapat melakukan apa pun untuk mencegahnya,” Nikhil Thiruvengadam, MD, penulis utama studi dan ahli gastroenterologi di Fakultas Kedokteran Universitas Loma Linda, Loma Linda, California, dikutip dari Medscape Medical News.

“Ini bisa mendorong Anda sebagai dokter untuk meresepkan [statin jika Anda punya alasan] karena bisa memberikan dua manfaat, bukan hanya satu,” katanya.
Studi ini dipublikasikan secara online di Clinical Gastroenterology and Hepatology.

Penggunaan Stabil Penting, Bukan Dosis

Pasien dengan pankreatitis akut menghadapi setidaknya dua kali lipat peningkatan risiko terkena diabetes pascapankreatitis, tulis para penulis penelitian. Meskipun penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa statin dapat menurunkan insiden dan keparahan pankreatitis akut, mereka belum diteliti untuk pencegahan diabetes pascapankreatitis.

Dalam studi kolaboratif dengan beberapa universitas lain, Thiruvengadam dan rekan memeriksa klaim asuransi komersial dari database Optum Clinformatics untuk menilai dampak statin pada 118.479 pasien tanpa diabetes yang sudah ada sebelumnya yang dirawat untuk episode pertama pankreatitis akut antara 2008 hingga 2020.
Mereka membandingkan pasien yang secara konsisten menggunakan statin dengan pengguna tidak teratur dan bukan pengguna. Penggunaan statin secara teratur didefinisikan sebagai pasien yang memiliki resep statin yang diisi setidaknya 80% dari tahun sebelum diagnosis pankreatitis akut mereka. Analisis ini melibatkan 9.048 pasien (7,6%) yang menggunakan statin secara teratur, 27.272 (23%) yang menggunakan statin secara tidak teratur, dan 82.159 (69,3%) bukan pengguna.
Dengan median tindak lanjut 3,5 tahun, insiden kumulatif 5 tahun diabetes pascapankreatitis adalah 7,5% di antara pengguna statin biasa dan 12,7% di antara bukan pengguna. Pengguna statin biasa memiliki risiko 42% lebih rendah terkena diabetes pascapankreatitis dibandingkan dengan bukan pengguna. Pengguna statin yang tidak teratur memiliki risiko 15% lebih rendah terkena diabetes pascapankreatitis.

Baca :  Obat-Obat Ini Perlu Penyesuaian Dosis Pada Penderita Gangguan Ginjal

Selain itu, insiden kumulatif 5 tahun diabetes pascapankreatitis tergantung insulin adalah 2,4% di antara pengguna statin biasa dan 6,6% di antara bukan pengguna. Pengguna statin biasa memiliki risiko 52% lebih rendah terkena diabetes yang bergantung pada insulin dibandingkan dengan bukan pengguna.

Dosis harian tidak menunjukkan hubungan dosis-respons linier. Itu berarti statin dosis tinggi mungkin tidak lebih efektif dalam mencegah diabetes dibandingkan dengan dosis yang lebih rendah, tulis para penulis penelitian.

Penggunaan statin efektif pada analisis tambahan, termasuk jenis kelamin, etiologi pankreatitis, dan pada pankreatitis akut ringan dan berat. Menurut penulis penelitian, ini menunjukkan bahwa populasi luas pasien ini dapat mengambil manfaat dari statin.

“Kami sangat terkejut dengan berbagai temuan,” kata Thiruvengadam. “Kami melihat sinyal yang kuat, terutama dengan konsistensi penggunaan.”

Penelitian sedang berlangsung

Hasilnya mungkin tampak paradoks, penulis penelitian menulis, mengingat hubungan epidemiologi dengan sedikit peningkatan diabetes onset baru dengan inisiasi statin. Namun, seperti yang dilaporkan peneliti lain, diabetes pascapankreatitis dan diabetes tipe 2 memiliki gambaran klinis dan patofisiologi yang berbeda. Misalnya, pasien dengan diabetes pascapankreatitis memiliki tingkat kebutuhan insulin, rawat inap, dan kematian yang jauh lebih tinggi, tulis penulis penelitian.

Faktanya, diabetes pascapankreatitis diperkirakan didorong oleh peradangan kronis tingkat rendah karena interleukin-6 dan faktor nekrosis tumor alfa. Statin telah terbukti mengurangi sekresi alfa faktor nekrosis tumor dan produksi protein C-reaktif sebagai respons terhadap interleukin-6 yang bersirkulasi dalam hepatosit, tulis mereka.

Hasilnya harus menginformasikan studi prospektif jangka panjang pankreatitis akut, penulis penelitian menulis, serta uji coba terkontrol secara acak dari statin.

Sementara itu, ahli gastroenterologi dan dokter perawatan primer yang melihat pasien rawat jalan setelah rawat inap untuk pankreatitis akut dapat mempertimbangkan untuk menggunakan statin, terutama pada mereka yang mungkin memiliki indikasi lain untuk terapi statin, seperti hiperlipidemia ringan.

“Tampaknya ada manfaat dosis rendah, yang merupakan alasan lain mengapa penyedia dapat mempertimbangkan untuk menggunakan statin, meskipun tidak untuk semua orang dengan pankreatitis,” kata Thiruvengadam. “Ini bisa menjadi jalur eksplorasi dan disarankan untuk digunakan dalam pengaturan yang tepat.”

Diabetes Tipe 1 dalam Konsorsium Pankreatitis Akut (T1DAPC), yang disponsori oleh Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal, sedang melakukan studi kohort observasional di lebih dari selusin lokasi di seluruh negeri untuk menyelidiki insiden, etiologi, dan patofisiologi diabetes setelah pankreatitis akut.

“Diabetes sangat umum terjadi bahkan setelah satu serangan pankreatitis akut,” Chris Forsmark, MD, profesor kedokteran dan kepala divisi gastroenterologi, hepatologi, dan nutrisi di University of Florida, Gainesville, mengatakan kepada Medscape Medical News.

Forsmark, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, adalah anggota T1DAPC dan salah satu peneliti utama di Florida.

“Pengurangan risiko sebesar 42% cukup besar,” katanya.

Baca :  FDA : Obat Diabetes Saxagliptin dan Alogliptin Tingkatkan Resiko Gagal Jantung

“Seperti semua penelitian semacam itu, ada risiko bias dan perancu dalam menentukan risiko yang sebenarnya. Meskipun demikian, hasilnya memberikan alasan kuat untuk konfirmasi di kumpulan data lain dan untuk penelitian lebih lanjut.” Tutupnya.

Sumber

Clinical Gastroenterology and Hepatology. Published online June 21, 2022

Statins Linked to Lower Diabetes Risk After Acute Pancreatitis https://www.medscape.com/viewarticle/977245

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.