Download Majalah Farmasetika

Pentingnya Pengelolaan Hemoglobin A1c dalam Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Di Amerika Serikat, hampir 1 dari 10 individu menderita diabetes. Setiap tahun, American Diabetes Association (ADA) menerbitkan Standar Perawatan Diabetes yang memberikan panduan berbasis bukti dan pembaruan untuk pengelolaan komprehensif diabetes. Pedoman ADA terbaru mendefinisikan diagnosis diabetes sebagai pembacaan hemoglobin A1c (HbA1c) ≥6,5%. Tujuan glikemik spesifik seringkali termasuk target HbA1c <7%, meskipun kasus-kasus tertentu, seperti individu dengan harapan hidup terbatas, mungkin memiliki target yang kurang ketat. Selain perubahan diet dan gaya hidup awal, terapi awal untuk diabetes tipe 2 (T2D) meliputi agen non-insulin serta inisiasi awal terapi kombinasi penurunan HbA1c untuk mencapai tujuan glikemik. Pasien pada akhirnya dapat berkembang ke titik di mana terapi insulin diperlukan, tetapi menunda progres penyakit dengan agen non-insulin biasanya lebih disukai selama HbA1c dapat dipertahankan pada target.

Pentingnya A1c

Memelihara tujuan HbA1c adalah kunci untuk mencegah progresi penyakit T2D dan mengurangi risiko berbagai komplikasi vaskular. Pengelolaan HbA1c secara dini dan ketat pada individu yang hidup dengan diabetes menunjukkan penurunan signifikan dalam komplikasi, termasuk peristiwa mikrovaskular seperti penyakit ginjal tahap akhir dan penyakit mata lanjut. Laiteerapong dkk. menyoroti pentingnya menurunkan HbA1c sesegera mungkin ke tujuan yang direkomendasikan dalam pedoman. Dalam studi ini, implikasi jangka panjang peningkatan kadar HbA1c dijelaskan. Dengan setiap kenaikan HbA1c sebesar 1% di atas target <7%, insiden komplikasi jangka panjang meningkat. Risiko peristiwa mikrovaskular hampir dua kali lipat pada pasien dengan pengukuran HbA1c jangka panjang 8% hingga 9% dibandingkan dengan mereka dengan target 6,5% hingga 7%, dan terdapat peningkatan risiko lebih dari 5 kali lipat untuk pembacaan HbA1c 9% atau lebih. Peristiwa makrovaskular seperti stroke dan penyakit jantung juga meningkat seiring peningkatan HbA1c di atas target, dengan risiko meningkat secara linear dan hampir dua kali lipat pada HbA1c 9%. Mortalitas juga hampir dua kali lipat pada HbA1c 9% dan peningkatan risiko di seluruh target HbA1c yang lebih tinggi. Studi ini menyoroti pentingnya pengelolaan HbA1c yang efektif dan dini untuk mencegah komplikasi jangka panjang diabetes.

Baca :  Mengenal Alat Pemantau Gula Darah dari Air Liur dengan “On-Chip Electrochemical Sensing”

Pedoman ADA memberikan rekomendasi untuk pasien tertentu untuk mengoptimalkan terapi awal guna mencapai kontrol glikemik yang memadai, yang telah terbukti dapat menunda atau bahkan menghilangkan kebutuhan untuk memulai terapi insulin jangka panjang. Pengobatan dengan insulin efektif tetapi tidak tanpa risiko. Concern utama dalam pengelolaan diabetes dengan insulin adalah risiko kejadian hipoglikemia. Sekitar 25% pasien dengan T2D yang menggunakan insulin mengalami kejadian hipoglikemia berat yang memiliki efek negatif pada sistem saraf pusat, serta konsekuensi mungkin pada kesehatan kardiovaskular. Risiko relatif hipoglikemia dalam sebagian besar agen non-insulin, bagaimanapun, tetap sangat rendah.

Apoteker dapat membantu pasien mencapai tujuan HbA1c ini dengan mengoptimalkan terapi obat. Apoteker yang melakukan tinjauan obat dan catatan pasien dapat mengidentifikasi tren dalam HbA1c dan membantu pasien mencapai target pengobatan yang direkomendasikan dalam pedoman yaitu HbA1c <7% dengan menyarankan agen optimal serta terapi kombinasi pada pasien yang tepat. Optimasi lain dalam farmakoterapi meliputi agen yang direkomendasikan dalam pedoman untuk kondisi komorbid yang ditemukan dalam Tabel 1.

Personalisasi Perawatan untuk Mencapai Tujuan HbA1c

Metode pertama dan paling penting untuk mempromosikan level HbA1c yang diinginkan pada individu yang hidup dengan T2D adalah melalui perubahan diet dan gaya hidup. Di puncak daftar ini adalah pengelolaan berat badan untuk individu yang overweight. Penurunan berat badan secara klinis signifikan dapat mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan untuk terapi farmakologis apapun. Di luar perubahan gaya hidup, banyak individu yang hidup dengan T2D akan memerlukan farmakoterapi. Tabel 1 menunjukkan kisaran penurunan HbA1c yang diestimasi dari kelas obat yang tersedia yang disetujui FDA untuk pengelolaan T2D, serta manfaat terapeutik untuk pasien dengan kondisi komorbid.

Baca :  FDA Umumkan Obat Diabetes Inhibitor SGLT2 Sebabkan Infeksi Serius

Pemilihan terapi didorong oleh dua faktor utama: jumlah penurunan HbA1c yang diperlukan untuk menjaga tujuan HbA1c dan faktor-faktor spesifik pasien, seperti penyakit jantung dan penyakit ginjal kronis. Pengelolaan berat badan juga dapat dicapai dengan agen farmakologis, karena beberapa kelas dan obat individu yang ditunjukkan untuk T2D telah menunjukkan penurunan berat badan. Contoh dari obat-obatan ini termasuk agonis GLP-1

Referensi

1. Diabetes Basics. CDC. Updated October 25, 2022. Accessed April 9, 2024. https://www.cdc.gov/diabetes/basics/index.html
2. American Diabetes Association Professional Practice Committee. 2. Diagnosis and Classification of Diabetes: Standards of Care in Diabetes—2024. Diabetes Care. 2024;47(Suppl_1):S20-S42. doi:10.2337/dc24-S002
3. American Diabetes Association Professional Practice Committee. 6. Glycemic Goals and Hypoglycemia: Standards of Care in Diabetes—2024. Diabetes Care. 2024;47(Suppl_1):S111-S125. doi:10.2337/dc24-S006
4. American Diabetes Association Professional Practice Committee. 9. Pharmacologic Approaches to Glycemic Treatment: Standards of Care in Diabetes—2024. Diabetes Care. 2024;47(Suppl_1):S158-S178. doi:10.2337/dc24-S009
5. Laiteerapong N, Ham SA, Gao Y, Moffet HH, et al. The legacy effect in type 2 diabetes: impact of early glycemic control on future complications (The Diabetes & Aging Study). Diabetes Care. 2019;42(3):416-426. doi:10.2337/dc17-1144
6. Heller SR, Peyrot M, Oates SK, Taylor AD. Hypoglycemia in patient with type 2 diabetes treated with insulin: it can happen. BMJ Open Diabetes Res Care. 2020;8(1):e001194. doi:10.1136/bmjdrc-2020-001194
7. Feingold KR. Oral and Injectable (Non-Insulin) Pharmacological Agents for the Treatment of Type 2 Diabetes. [Updated August 6, 2022]. In: Feingold KR, Anawalt B, Blackman MR, et al., eds. Endotext [Internet]. South Dartmouth, MA.
8. American Diabetes Association Professional Practice Committee. 8. Obesity and Weight Management for the Prevention and Treatment of Type 2 Diabetes: Standards of Care in Diabetes—2024. Diabetes Care. 2024;47(Suppl_1):S145-S157. doi:10.2337/dc24-S008
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.