Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Tramadol Bisa Menurunkan Kadar Gula Darah

tramadol
pic : tramadolpharm.com

Konsumsi Tramadol Bisa Menurunkan Kadar Gula Darah

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Tramadol ternyata bisa menurunkan kadar glukosa darah pada pasien diabetes dan nondiabetes, menurut sebuah poster penelitian (poster 19-M) yang disajikan pada Pertemuan Ilmiah ASHP musim panas di Baltimore. Oleh karenanya, penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan pemantauan glukosa pada pasien yang mengambil obat penghilang rasa sakit ini.

Tramadol, opioid, mengubah cara otak merasakan nyeri dengan menghambat serotonin dan norepinefrin reuptake. Ini juga mengaktifkan reseptor opioid yang lebih lanjut menghambat efek menyakitkan. Kedua tindakan ini menghambat glukosa, Larry Golightly, PharmD, koordinator reaksi obat dan evaluasi penggunaan yang merugikan di Rumah Sakit Universitas Colorado, di Aurora, menjelaskan dalam sebuah wawancara dengan David Bronstein (13/6), direktur editorial Pharmacy Practice News.

Ada laporan dari pasien yang memakai tramadol untuk nyeri yang membutuhkan rawat inap karena efek penurun glukosa ini, menurut Dr. Golightly. “Meskipun tidak umum, glukosa darah mereka bisa pergi cukup rendah sehingga mereka memerlukan rawat inap,” katanya.

“Tujuan kami melakukan hal ini adalah melihat apakah ini terjadi pada pasien kami yang sudah di rumah sakit. Dan sepertinya itu (tramadol) penyebabnya, “katanya.

Dalam review retrospektif ini, mereka menemukan 2.927 pasien yang menerima tramadol selama review tiga tahun. Para pasien dimasukkan dalam review jika mereka telah darah atau glukosa plasma konsentrasi diukur setidaknya dua kali dalam lima hari setelah menerima tramadol.

Mereka menemukan bahwa hipoglikemia dilaporkan dalam bagan 22 dari 47 pasien dengan diabetes tipe 1; 113 dari 673 pasien dengan diabetes tipe 3; dan 103 dari 2.207 pasien tanpa diabetes.

“Pasien diabetes tampak jauh lebih rentan terhadap efek dari obat daripada yang lain. Hampir 20%, atau satu dari lima, pasien diabetes yang menerima tramadol dikembangkan setidaknya satu episode hiperglikemia, “kata Dr. Golightly.

Baca :  Liraglutide, Obat Diabetes dengan Indikasi Baru Untuk Mengurangi Resiko Kardiovaskular

“Hampir 5% dari pasien nondiabetes kami mengembangkan setidaknya satu episode hipoglikemik dalam lima hari pertama setelah obat diberikan,” tambahnya.

Ada kemungkinan bahwa rendah pembacaan glukosa pada pasien diabetes yang sedang dikaitkan dengan kondisi pasien, bukan disebabkan obat tramadol, katanya. “Kita tidak bisa membuktikannya dengan data ini, tapi saya pikir itu adalah persis apa yang terjadi.”

Dia menambahkan bahwa penyedia mungkin mempertimbangkan pemantauan glukosa darah tanpa memandang status diabetes pada pasien yang memakai tramadol.

Sumber : http://www.pharmacypracticenews.com/Clinical/Article/06-16/Giving-Tramadol-Watch-That-Glucose-Reading/36748/ses=ogst

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Ivabradine, Obat Baru Untuk Gagal Jantung

farmasetika.com – Gagal jantung adalah suatu kondisi dimana jantung mengalami kegagalan dalam memompa darah guna …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar