Download Majalah Farmasetika
Ilustrasi. Sumber foto : pikiranrakyat.com

Ayok Apoteker! Tunjukkan Peranmu Untuk Pengaruhi Pasien Agar Mau Divaksinasi

Majalah Farmasetika – Pembicaraan tentang vaksinasi hanya meningkat sejak pandemi COVID-19. Menurut temuan dari sebuah studi yang diterbitkan dalam Translational Behavioral Medicine, meskipun vaksin COVID-19 telah terbukti efektif, 55% orang dewasa di Amerika Serikat pada tahun 2021 mengungkapkan keberatan karena efektivitas, peristiwa yang merugikan, kepercayaan, kebijakan, dan kecepatan produksi. Peneliti ini mengatakan bahwa informasi yang salah tentang vaksin dapat berkontribusi pada persepsi masyarakat tentang imunisasi.

Intervensi multikomponen dapat efektif mengatasi keengganan vaksin. Intervensi ini mencakup penanganan populasi tertentu, meningkatkan pengetahuan dan kesadaran vaksin, meningkatkan akses dan kenyamanan, melibatkan pemimpin masyarakat, dan menanggapi ketidakpercayaan dan informasi yang salah.

Iklan terbaru oleh Pfizer berusaha mencapai semua komponen ini. Dalam iklan tersebut, Travis Kelce, pemain tight end untuk Kansas City Chiefs dalam National Football League (NFL), terlihat pergi ke apotek untuk menerima vaksinasi influenza ketika apoteker memberitahunya bahwa ia juga dapat menerima vaksinasi COVID-19 yang diperbarui.

Iklan ini mencoba menjangkau mereka yang belum divaksinasi, menggunakan figur publik untuk mendapatkan kepercayaan audiens sambil memanfaatkan kenyamanan “2 vaksin sekaligus,” seperti yang diungkapkan dalam iklan tersebut. Dengan popularitas Kelce di NFL dan media, dia merupakan pilihan yang jelas untuk mewakili perusahaan farmasi dan mendukung vaksinasi. Namun, dalam wawancara dengan Pharmacy Times, Chris Morse, PhD, profesor dan ketua Departemen Komunikasi di Bryant University di Smithfield, Rhode Island, mengatakan bahwa Kelce tidak akan meyakinkan pasien untuk mendapatkan vaksinasi jika mereka tidak memiliki rencana untuk melakukannya.

“Jika Anda duduk di sana dan berkata, ‘Saya tidak tahu apakah saya ingin divaksinasi pada awalnya,’ saya pikir bahkan Taylor Swift [tidak bisa] menggerakkan [pasien] yang berada di ambang keputusan,” kata Morse dalam wawancara tersebut. “Tetapi semakin besar penggemar Anda terhadap selebriti, semakin mungkin Anda mengatakan, ‘Baiklah, pasti. Pfizer baik.'”

Baca :  Tingkat Antibodi Hasil Vaksinasi Sinovac Menurun Setengahnya Setelah 40 Hari

Meskipun dukungan selebriti tidak cukup untuk meyakinkan pasien yang sudah menolak imunisasi, itu bisa meyakinkan pasien yang akan menerima vaksinasi untuk memilih produk tertentu. Dukungan selebriti dalam farmasi bukanlah konsep baru.

Khloé Kardashian, bintang televisi realitas, dan Lady Gaga, bintang musik pop, telah mendukung rimegepant (Nurtec ODT; Pfizer), sementara Serena Williams, pemain tenis, telah mendukung ubrogepant (Ubrelvy; AbbVie). Kedua obat ini ditunjukkan untuk pengelolaan migrain. Tergantung pada penonton, mereka mungkin tertarik pada selebriti atau produk tertentu untuk kondisi kesehatan mereka, sehingga menanyakan tentangnya di apotek atau kantor dokter mereka.

Namun, produk bukan satu-satunya topik yang didukung selebriti. Pada tahun 2022, pembawa acara talk show Oprah Winfrey merilis sebuah dokumenter tentang disparitas rasial dan kesehatan dalam sistem perawatan kesehatan, yang bertujuan menyebarkan kesadaran tentang tantangan yang dihadapi oleh pasien minoritas rasial dan etnis. Morse mengatakan bahwa dalam kasus penyebaran kesadaran, dukungan selebriti sebenarnya dapat bermanfaat.

“Selebriti sangat efektif karena namanya memberikan pengakuan kepada perusahaan atau organisasi yang mungkin tidak bisa mendapatkannya secara normal, dan dengan pengakuan itu, mereka memiliki lebih banyak sponsor…. Mereka memiliki audiens yang lebih besar untuk berbicara tentang [produk atau isu] mereka,” kata Morse.

Namun, jenis dukungan ini memiliki beberapa kekurangan. Morse menambahkan bahwa bermitra dengan selebriti dapat berisiko, terutama dengan “budaya pembatalan” di era media sosial. Sebagai contoh, Kelce terlihat dengan jelas di media karena dia adalah bintang NFL tetapi juga karena dia adalah kekasih Taylor Swift saat ini. Jika mereka putus, Morse mengatakan, ini akan merusak reputasinya, sehingga berdampak negatif pada kemitraannya dengan Pfizer.

Kekurangan lain yang diakui Morse adalah kurangnya kualifikasi dan pengetahuan yang dimiliki selebriti untuk farmasi. Ketika selebriti mendukung produk, seperti merek olahraga atau merek sepatu, mereka dapat dianggap lebih dapat dipercaya, terutama jika mereka seorang atlet. Selebriti cenderung tidak memiliki kualifikasi dalam informasi tentang farmasi atau ruang perawatan kesehatan.

Baca :  Ilmuwan Berhasil Hitung Probabilitas Munculnya Pandemi COVID lainnya

Apoteker dapat memainkan peran kritis dalam membantu pasien mempelajari dan menilai informasi yang akurat tentang vaksinasi. Morse mengatakan ada 2 alasan utama orang ragu tentang vaksin: pertama, kemampuan mereka untuk menemukan dan menerima vaksin, dan kedua, keraguan mereka terhadap informasi yang diberikan untuk vaksin. Selebriti dapat mendorong pasien ke apotek, kata Morse, tetapi mereka tidak dapat menjawab pertanyaan yang membuat pasien ragu untuk menerima vaksinasi.

“Banyak kali, [pasien] tidak memiliki alat untuk memahami apa yang kredibel, apa yang tidak kredibel, atau untuk menimbang dari mana mereka mendapatkan informasi,” kata Morse. “Dalam hal apoteker

Referensi

  1. Garett R, Young SD. Online misinformation and vaccine hesitancy. Transl Behav Med. 2021;11(12):2194-2199. doi:10.1093/tbm/ibab128
  2. Peters MDJ. Addressing vaccine hesitancy and resistance for COVID-19 vaccines. Int J Nurs Stud. 2022;131:104241. doi:10.1016/j.ijnurstu.2022.104241
  3. @killatrav. Paid partnership. #PfizerPartner With my schedule, saving time is key. The CDC says you can get this season’s updated COVID-19 shot when you get your flu shot if you’re due for both. That’s why I got two shots in one stop! Ask your doctor or pharmacist if it would be right for you. You can also visit CDC’s vaccines.gov to learn more and schedule an appointment. This video is for US residents only and is intended to be viewed as it was originally produced in partnership with Pfizer. The information provided is for educational purposes only and is not intended to replace discussions with a healthcare provider. September 22, 2023. Accessed October 31, 2023. https://www.instagram.com/p/CxgXyUHxv4H/
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Penggunaan Obat Osteoporosis Ditemukan Berpotensi Mengurangi Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Denosumab dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes, demikian hasil dari sebuah penelitian terbaru …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.