Home / Dispensing / Edukasi / Metformin Bisa Bantu Mempertahankan Penurunan Berat Badan

Metformin Bisa Bantu Mempertahankan Penurunan Berat Badan

Farmasetika.com – Metformin mungkin tidak hanya menurunkan kadar glukosa darah, tetapi juga dapat membantu orang yang menurunkan berat badan untuk mempertahankannya, menurut hasil penelitian lanjutan jangka panjang.

Secara khusus, di antara pasien dalam uji coba Program Pencegahan Diabetes (DPP) yang kehilangan setidaknya 5% dari berat awal mereka dalam 1 tahun (setelah diuji acak untuk metformin, gaya hidup intensif, atau plasebo), mereka dalam kelompok metformin yang melanjutkan metformin di Studi Hasil Program Pencegahan Diabetes observasional (DPPOS) tindak lanjut memiliki pemeliharaan penurunan berat badan terbesar 5 hingga 14 tahun kemudian.

“Mereka yang kehilangan berat badan awalnya setelah 1 tahun memiliki pemeliharaan yang luar biasa dari penurunan berat badan dengan metformin, sesuatu yang belum pernah kita ketahui sebelumnya, “penulis senior Kishore M. Gadde, MD, Pusat Penelitian Biomedis Pennington, Baton Rouge, Louisiana, dikutip dari Medscape Medical News.

“Metformin tidak memberi Anda jenis penurunan berat badan [atau penekan nafsu makan] seperti yang Anda dapatkan dengan obat yang disetujui untuk mengobati obesitas seperti Qsymia (phentermine / topiramate), atau Saxenda (liraglutide),” lanjut Gadde.

“Namun, Jika Anda termasuk di antara [29%] orang yang pada awalnya berhasil dengan baik, Anda tampaknya mempertahankan penurunan berat badan itu untuk waktu yang sangat lama,” jika Anda terus menggunakan metformin.

Studi oleh John W. Apolzan, PhD, Pusat Penelitian Biomedis Pennington, Universitas Negeri Louisiana, Baton Rouge, dan rekannya dipublikasikan secara online 22 April di Annals of Internal Medicine.

“Meskipun DPP adalah uji coba terkontrol secara acak (RCT), DPPOS tidak, sehingga studi lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan penelitian ini dalam satu atau lebih RCT,” Gadde memperingatkan.

“karena metformin adalah obat generik, kecil kemungkinan perusahaan farmasi akan melakukan RCT fase tiga untuk mengajukan aplikasi obat baru (NDA) untuk mencari indikasi baru,” tambahnya.

Baca :  Peneliti Temukan Peran Penting Protein Hsp60 dalam Penyembuhan Luka Diabetes

“Untuk saat ini, penilaian klinis harus digunakan untuk memutuskan apakah metformin harus ditambahkan jika [intervensi gaya hidup intensif] tidak berhasil atau jika pasien kemudian mendapatkan kembali berat badan yang hilang,” Leslie I. Katzel, MD, PhD, dan John D. Sorkin, MD, PhD, Pusat Medis Baltimore VA, Universitas Maryland.

“Meskipun tidak semua pasien berhasil, data menunjukkan bahwa [penurunan berat badan jangka panjang] dapat dicapai dan masuk akal untuk membantu pasien berjuang untuk itu,” tambahnya.

“Mungkin masuk akal,” tulis mereka,

“untuk memulai dengan [intervensi gaya hidup intensif] karena ini menghasilkan penurunan berat badan terbesar [dalam DPP acak] dan memiliki efek terbesar dalam mencegah perkembangan menjadi diabetes.”

Diundang untuk berkomentar, Danielle Ostendorf, PhD, seorang postdoctoral fellow di University of Colorado Anschutz Medical Campus, Aurora, mencatat dalam email yang mengikuti intervensi gaya hidup intensif memunculkan tantangan berikutnya.

“Pekerjaan di masa depan diperlukan untuk memahami komponen intervensi gaya hidup apa yang mendorong perubahan perilaku berkelanjutan dan apa yang dapat kita lakukan untuk meningkatkan desain intervensi kami untuk membuatnya lebih efektif dalam jangka panjang,” katanya.

Penelitian di masa depan juga bisa mencari perbedaan antara pasien yang mengalami atau tidak memiliki keberhasilan penurunan berat badan dini dengan metformin.

Sementara itu, “selalu ada perbedaan individu dalam menanggapi pengobatan,” kata Ostendorf, yang memimpin studi kasus-kontrol kecil yang menemukan olahraga penting untuk mencegah berat badan kembali, seperti yang dilaporkan sebelumnya.

“Strategi terbaik adalah menjadi yang bekerja untuk individu itu. Mencoba strategi yang berbeda dengan [penyedia perawatan primer] adalah langkah penting untuk mencapai pemeliharaan penurunan berat badan jangka panjang yang sukses.” Lanjutnya.

Baca :  IDegLira, Calon Obat Kombinasi Baru Untuk Diabetes Tipe-2

Sumber : Metformin May Stop Weight Regain After Initial Loss
https://www.medscape.com/viewarticle/912074

Share this:
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Cegah Resistensi Antibiotik Dengan Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat “Gema Cermat”

Farmasetika.com –  Antibiotik merupakan senyawa yang dapat menekan proses biokimia dalam sel bakteri. Penggunaan antibiotik …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar