Download Majalah Farmasetika

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat tersebut dapat dihancurkan dan dicampur dengan air untuk diberikan baik secara oral maupun melalui tabung nasogastrik.

Cenobamate adalah ASM yang diyakini dapat mengurangi pelepasan berulang dari neuron dengan menghambat arus natrium yang diatur tegangan dalam tubuh, meskipun mekanisme tepat dari efek terapinya belum diketahui. Para ahli mencatat bahwa obat ini juga merupakan modulator alosterik positif dari saluran ion asam γ-aminobutirat. Obat ini dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan ASM lainnya, dan dosis yang direkomendasikan adalah 12,5 mg sekali sehari dengan penyesuaian dosis setiap 2 minggu, tetapi tersedia juga dalam 5 dosis lainnya: 25 mg, 50 mg, 100 mg, 150 mg, dan 200 mg.

“Persetujuan ini mengatasi kebutuhan pasien yang hidup dengan epilepsi yang saat ini mengonsumsi, atau yang mungkin mendapat manfaat dari memulai [tablet cenobamate], namun tidak mampu menelan tablet secara utuh,” kata Louis Ferrari, BS, RPh, MBA, wakil presiden, Urusan Medis di SK Life Science, dalam rilis pers.

Cenobamate awalnya disetujui pada tahun 2019 setelah hasil dari 2 penelitian acak, buta ganda, yang dikontrol plasebo yang melibatkan total 655 pasien dewasa yang mengalami kejang parsial dan yang terdaftar apakah mereka memiliki generalisasi sekunder selama rata-rata 24 tahun dan frekuensi kejang median 8,5 kejang per 28 hari selama periode dasar 8 minggu.

Pengujian tersebut menunjukkan bahwa pasien yang berada dalam kelompok cenobamate dan menerima dosis harian 100, 200, dan 400 mg mengalami penurunan persentase kejang per 28 hari dibandingkan dengan mereka yang menerima plasebo. Dosis yang direkomendasikan dari cenobamate setelah periode penyesuaian ditentukan menjadi 200 mg per hari; namun, beberapa pasien mungkin perlu dititrasi hingga 400 mg per hari—dosis maksimum yang tersedia—tergantung pada respons klinis mereka dan kemampuan untuk mentoleransi obat tersebut.

Baca :  FDA Peringatkan Obat Antipsikotik Olanzapine Bisa Sebabkan Reaksi Kulit Serius

“[Cenobamate] merupakan pilihan baru untuk mengobati orang dewasa dengan kejang parsial, yang seringkali sulit dikendalikan dan dapat berdampak signifikan pada kualitas hidup pasien,” kata Billy Dunn, MD, direktur Kantor Ilmu Saraf di Pusat Evaluasi Obat FDA, dalam rilis pers. “Pasien dapat memiliki respons yang berbeda terhadap berbagai ASM yang tersedia. Persetujuan ini memberikan pilihan pengobatan tambahan yang diperlukan bagi orang dengan kondisi ini.”

Metode administrasi alternatif yang diperbarui mengikuti hasil dari studi silang acak, terbuka, satu pusat, 3 periode, 6 urutan yang seimbang yang menunjukkan bioekivalensi antara rute administrasi yang berbeda. Pasien secara acak diberi tugas untuk menerima cenobamate melalui 1 dari 3 rute administrasi yang berbeda—menelan tablet utuh, menerima tablet yang dihancurkan secara oral dalam air, atau tablet yang dihancurkan dalam air melalui tabung nasogastrik—untuk menentukan perbedaan dalam metode administrasi.

Efek samping potensial dari cenobamate termasuk gejala depresi, pikiran atau perilaku bunuh diri, dan reaksi neurologis seperti somnolensi, kelelahan, pusing, dan kesulitan berjalan dan berkoordinasi. Efek samping umum yang dilaporkan oleh pasien dalam uji klinis meliputi somnolensi, pusing, kelelahan, penglihatan ganda, dan sakit kepala.

“Dalam beberapa pasien, menghancurkan tablet menawarkan opsi tambahan untuk dosis dan administrasi melalui tabung nasogastrik. Pembaruan label ini mengatasi kebutuhan yang belum terpenuhi bagi populasi pasien ini dan menawarkan alternatif administrasi kepada penyedia layanan kesehatan yang mengelola perawatan mereka,” kata Ferrari dalam rilis pers.

Referensi

1. PR Newswire. XCOPRI® (cenobamate tablets) CV Receives FDA Approval for Alternate Methods of Administration That Include Crushed Tablet in Liquid Suspension Taken Orally or Through a Nasogastric Tube. News release. April 11, 2024. Accessed April 12, 2024. https://prnmedia.prnewswire.com/news-releases/xcopri-cenobamate-tablets-cv-receives-fda-approval-for-alternate-methods-of-administration-that-include-crushed-tablet-in-liquid-suspension-taken-orally-or-through-a-nasogastric-tube-302113538.html
2. US Food & Drug Administration. FDA approves new treatment for adults with partial-onset seizures. News release. November 21, 2019. Accessed April 12, 2024. https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-approves-new-treatment-adults-partial-onset-seizures
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.