Download Majalah Farmasetika

Peneliti Temukan Amiodarone Berpotensi Menghambat Toksin Infeksius dari Clostridioides difficile

Majalah Farmasetika – Sebuah studi in vitro terbaru yang diterbitkan dalam Gut Microbes mengeksplorasi penggunaan amiodarone sebagai potensi penghambat toksin untuk infeksi Clostridioides difficile. Studi tersebut menunjukkan bahwa amiodarone mengurangi kolesterol dalam membran sel, faktor penting dalam kemampuan toksin C. difficile untuk memasuki sel.

Infeksi dengan patogen manusia C. difficile dapat menyebabkan diare terkait antibiotik dan kolitis pseudomembranosa, yang merupakan penyakit terkait C. difficile (CDAD).

Patogen C. difficile melepaskan toksin TcdA dan TcdB, yang menyebabkan gejala terkait CDAD. Toksin menyebabkan kerusakan sel dengan memasuki sel inang dan menonaktifkan protein Rho dan Ras GTPase, yang penting dalam pengembangan sitoskeleton sel.

TcdA dan TcdB memasuki sel manusia melalui endositosis, dan endosom yang mengapit toksin kemudian membentuk pori sehingga toksin dapat bergerak ke dalam sel inang. Membran sel bergantung pada kolesterol untuk menyelesaikan endositosis dan pembentukan pori.

Penyelidikan terkini telah menunjukkan bahwa amiodarone mengurangi biosintesis kolesterol dengan menghambat enzim 24-dehidrokolesterol reduktase.

Studi terkait telah menunjukkan efek penurunan kolesterol amiodarone memiliki efek antiviral terhadap SARS-CoV-2 dan menghambat toksin bakteri dari difteri dan anthrax. Para penulis studi baru ini berspekulasi bahwa amiodarone dapat menghalangi toksin C. difficile agar tidak masuk ke dalam sel inang dengan mengurangi kolesterol dalam membran sel.

Studi laboratorium ini menunjukkan bahwa ketika sel-sel usus manusia diinkubasi pra dengan amiodarone sebelum memperkenalkan patogen C. difficile, itu melindungi sel-sel terhadap toksin individu TcdA dan TcdB, kombinasi keduanya, dan beberapa varian patogen, termasuk galur C. difficile epidemi NAP1/027.

Studi ini menggunakan konsentrasi amiodarone yang direkomendasikan untuk digunakan dengan indikasi jantung. Penggunaan amiodarone dalam jangka panjang terkait dengan peningkatan risiko efek samping yang parah. Amiodarone untuk CDAD hanya akan digunakan untuk jangka pendek dan sebagai administrasi topikal rektal, yang akan meminimalkan risiko yang terkait dengan penggunaannya.

Baca :  Rebyota Ditemukan Aman dan Efektif dalam Mencegah Kekambuhan Infeksi Clostridioides difficile

Hasil studi ini menunjukkan bahwa efek penurunan kolesterol amiodarone dapat menjadi target untuk pengendalian toksin dalam infeksi C. difficile. Amiodarone juga memberikan perlindungan terhadap toksin dari berbagai varian, yang merupakan area penelitian potensial yang berkembang dalam pengobatan infeksi C. difficile.

Referensi

Schumacher J, Nienhaus A, Heber S, et al. Exploring the inhibitory potential of the antiarrhythmic drug amiodarone against Clostridioides difficile toxins TcdA and TcdB. Gut Microbes. 2023;15(2):2256695. doi:10.1080/19490976.2023.2256695

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.