Download Majalah Farmasetika

Hati-Hati! Tidur Kurang dari 7 Jam Sehari dapat Meningkatkan Risiko Kematian pada Pasien dengan Sleep Apnea

Majalah Farmasetika – Mayoritas (86,7%) pasien dalam studi mendapatkan kurang dari 7 jam tidur setiap malam.

Kurang dari 7 jam tidur setiap malam dapat meningkatkan risiko kematian akibat berbagai penyebab pada individu dengan sleep apnea obstruktif (OSA), independen dari indeks apnea-hipopnea (AHI), menurut para peneliti dari sebuah studi yang baru-baru ini dipublikasikan di JAMA Open Network. Meskipun peserta yang tidur lebih sedikit memiliki risiko kematian akibat berbagai penyebab yang lebih tinggi, peneliti mencatat bahwa perlu dilakukan lebih banyak penelitian untuk memahami hubungan ini.

“Durasi tidur adalah biomarker tidur yang paling penting dan memiliki efek pada berbagai sistem,” tulis penulis studi dalam artikel tersebut. “Durasi tidur yang pendek dilaporkan terkait dengan berbagai penyakit kardiovaskular dan endokrin serta kematian akibat berbagai penyebab pada populasi umum.”

Saat ini tidak ada data konkret yang mengkonfirmasi hubungan antara durasi tidur dan kematian akibat berbagai penyebab di antara pasien dengan OSA, sebagaimana didefinisikan oleh AHI. Studi ini bertujuan untuk memahami hubungan ini pada mereka dengan OSA.

Peneliti mengevaluasi data yang dikumpulkan dari 2574 peserta yang mengisi kuesioner dan menjalani studi polisomnografi (PSG) untuk Sleep Heart Health Study (SHHS). Peserta direkrut antara tahun 1995 dan 1998, dengan perkiraan tindak lanjut selama 11,8 tahun.

Dalam studi ini, peneliti membagi peserta menjadi satu dari empat kelompok berdasarkan durasi tidur objektif: mereka yang tidur 7 jam atau lebih per malam, mereka yang tidur 6 hingga <7 jam per malam, mereka yang tidur 5 hingga <6 jam per malam, dan mereka yang tidur <5 jam per malam.

Hasil studi menunjukkan adanya hubungan antara durasi tidur objektif dan kematian akibat berbagai penyebab. Peserta yang tidur 6 hingga <7 jam (rasio hazard [HR], 1,53 [95% CI, 1,13-2,07]), 5 hingga <6 jam (HR, 1,40 [95% CI, 1,03-1,90]), atau <5 jam (HR, 1,64 [95% CI, 1,20-2,24]) memiliki risiko kematian akibat berbagai penyebab yang lebih tinggi daripada orang yang tidur >7 jam. Temuan ini independen dari AHI, yang berfungsi sebagai penilaian untuk menentukan keparahan OSA.

Baca :  Solriamfetol, Obat Baru untuk Terapi Kantuk Berlebih dengan Narkolepsi

Meskipun 30,6% peserta melaporkan bahwa durasi tidur harian (subjektif) mereka <7 jam, pengukuran objektif menunjukkan bahwa 86,7% pasien tidur <7 jam setiap malam. Namun, durasi tidur subjektif tidak terkait dengan peningkatan risiko kematian akibat berbagai penyebab. Peserta yang tidur <5 jam atau 5 hingga <6 jam per malam tidak memiliki risiko kematian akibat berbagai penyebab yang signifikan secara statistik dibandingkan dengan kelompok lain.

Peneliti juga melakukan penelitian lebih lanjut untuk memahami dampak tekanan udara menggunakan continuous positive airway pressure (CPAP), meskipun mereka menemukan bahwa hal itu mungkin tidak memiliki dampak signifikan pada hasil kematian.

Ada beberapa batasan dalam studi ini, termasuk kemungkinan pengurangan durasi tidur objektif yang dihitung. Selain itu, ini adalah studi yang dilaporkan sendiri, mungkin ada bias pemilihan, dan mungkin ada data yang hilang terkait dengan pengobatan CPAP.

Efek dari kurang tidur dapat sangat luas, kata para penulis.

“Durasi tidur yang pendek pada OSA ditemukan secara signifikan terkait dengan riwayat hipertensi pada baseline dalam studi kami,” tulis para penulis dalam artikel tersebut. “Durasi tidur yang pendek juga dilaporkan terkait dengan hasil kesehatan yang merugikan lainnya pada OSA, termasuk resistensi insulin yang terganggu dan obesitas visceral.”

Lebih banyak studi harus dilakukan untuk memahami mengapa tidur yang lebih singkat mungkin menyebabkan efek ini, dan peneliti harus mengevaluasi manfaat yang mungkin terkait dengan memperpanjang durasi tidur.

Referensi

Lin Y, Wu Y, Lin Q, et al. Objective Sleep Duration and All-Cause Mortality Among People With Obstructive Sleep Apnea. JAMA Netw Open. 2023;6(12):e2346085. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.46085

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.