Download Majalah Farmasetika

Studi Menunjukkan Kebiasaan Merokok Dapat Meningkatkan Risiko Kematian akibat Melanoma

Majalah Farmasetika – Merokok pada saat diagnosis melanoma mungkin terkait dengan risiko kematian yang lebih tinggi akibat melanoma kutaneus, menurut hasil studi pasca-hoc yang baru-baru ini dipublikasikan dalam JAMA Network Open. Merokok sudah merupakan karsinogen yang diketahui terkait dengan kanker kandung kemih dan paru-paru, dan studi ini memberikan bukti bahwa merokok adalah faktor risiko independen dari kematian yang terkait dengan melanoma di berbagai kelompok subpopulasi.

“Karena merokok dapat dianggap sebagai faktor risiko untuk perkembangan penyakit, peningkatan kewaspadaan dalam manajemen pasien yang merokok mungkin diperlukan,” tulis para penulis dalam makalah tersebut.

Studi sebelumnya telah mengevaluasi dampak merokok pada hasil kelangsungan hidup melanoma, tetapi temuannya tidak konsisten. Para peneliti melakukan analisis pasca-hoc prospektif terhadap data prognostik dan merokok yang awalnya dikumpulkan dari dua uji acak besar (Multicenter Selective Lymphadenectomy Trials [MSLT-I dan MSLT-II]).

Pasien dalam uji klinis tersebut didiagnosis dengan stadium klinis 1 atau 2 melanoma (ketebalan Breslow 1,00 mm atau lebih atau tingkat Clark IV hingga V). Dari 6279 pasien berusia 18 hingga 75 tahun dengan data yang tersedia, 1077 (17,2%) adalah perokok saat ini, 1694 (27,0%) adalah mantan perokok, dan 3508 (55,9%) tidak pernah merokok.

Risiko kematian yang terkait dengan melanoma tertinggi terjadi pada perokok saat ini (rasio hazard [HR], 1,48 [95% CI, 1,26-1,75]; P <0,001). Tidak ada kaitan antara kematian yang terkait dengan melanoma dan menjadi mantan perokok.

Analisis subkelompok mengevaluasi dampak biopsi nodus limfa penanda (SLNB) terhadap risiko kematian yang terkait dengan melanoma. Ulserasi tumor primer adalah faktor risiko nomor 1 yang terkait dengan kematian akibat melanoma di antara pasien dengan status SLNB-negatif, dan merokok adalah faktor risiko kedua yang terkait dengan kematian yang terkait dengan melanoma.

Baca :  Obat Biosimilar dari Herceptin Untuk Kanker Payu Dara Segera Hadir

Dari subkelompok SLNB, pasien dengan penyakit SLNB-negatif yang merokok memiliki risiko kematian tertinggi akibat melanoma (HR, 1,85 [95% CI, 1,35-2,52]; P <0,001), meskipun merokok lebih umum terkait dengan status SLNB-positif. Selain itu, pasien dengan status SLNB-negatif yang merokok 20 batang atau lebih per hari memiliki risiko kematian akibat melanoma 2 kali lipat dibandingkan dengan bukan perokok (HR, 2,06 [95% CI, 1,36-3,13]; P <0,001).

Selain kepositifan SLNB, faktor-faktor lain yang terkait dengan merokok termasuk jenis kelamin laki-laki, usia lebih muda, lokasi pada batang tubuh, ketebalan tumor, dan ulserasi tumor.

Keterbatasan studi ini termasuk penggabungan temuan dari dua uji terpisah; mengandalkan status merokok yang dilaporkan sendiri pada titik waktu tertentu; menggabungkan individu yang baru-baru ini atau jauh berhenti merokok ke dalam satu kelompok “mantan perokok”; dan menggunakan data dari sebuah kohort yang tidak memiliki akses ke terapi modern checkpoint blockade atau terapi terarah. Penelitian lanjutan diperlukan untuk memperkuat temuan tentang hubungan antara merokok saat ini dan kematian yang terkait dengan melanoma.

“Kehadiran asosiasi yang kuat yang diamati, terlepas dari pengganggu potensial ini, berbicara tentang signifikansi merokok secara khusus dalam hubungannya dengan perkembangan melanoma,” tulis para penulis dalam makalah tersebut. “Pasien dengan melanoma tahap awal seharusnya sangat didorong untuk berhenti merokok sebagai strategi mitigasi potensial untuk perkembangan penyakit.”

Referensi

Jackson KM, Jones PC, Fluke LM. Smoking Status and Survival in Patients With Early-Stage Primary Cutaneous Melanoma. JAMA Netw Open. 2024;7(2):e2354751. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.54751

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.