Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Konsumsi Antibiotik Tingkatkan Resiko Kanker Kolon

Majalah Farmasetika – Telah ditemukan hubungan yang jelas antara mengonsumsi antibiotik dan peningkatan risiko terkena kanker usus besar (kolon) dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan, menurut para ilmuwan di Universitas Ume, Swedia, setelah mempelajari 40.000 kasus kanker.

Dampak antibiotik pada mikrobioma usus diperkirakan berada di balik peningkatan risiko kanker, tambah mereka.

“Hasilnya menggarisbawahi fakta bahwa ada banyak alasan untuk membatasi penggunaan antibiotik. Sementara dalam banyak kasus terapi antibiotik diperlukan dan menyelamatkan nyawa, dalam hal penyakit kurang serius yang dapat diharapkan untuk sembuh, kehati-hatian harus dilakukan. Di atas segalanya untuk mencegah bakteri mengembangkan resistensi tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian ini, juga karena antibiotik dapat meningkatkan risiko kanker usus besar di masa depan, ”jelas Sophia Harlid, PhD, peneliti kanker di Umeå, yang timnya menerbitkan penelitian tersebut (“Penggunaan Antibiotik dan Selanjutnya Risiko Kanker Kolorektal: Studi Berbasis Populasi Nasional Swedia”) di Journal of the National Cancer Institute.

Para peneliti menemukan bahwa baik wanita maupun pria yang mengonsumsi antibiotik selama lebih dari enam bulan memiliki risiko 17% lebih besar terkena kanker di usus besar asenden daripada mereka yang tidak diberi resep antibiotik apa pun. Namun, tidak ada peningkatan risiko yang ditemukan untuk kanker di usus besar yang turun. Juga tidak ada peningkatan risiko kanker dubur pada pria yang memakai antibiotik, sementara wanita yang memakai antibiotik memiliki insiden kanker dubur yang sedikit berkurang.

Peningkatan risiko kanker usus besar sudah terlihat lima sampai sepuluh tahun setelah minum antibiotik. Meskipun peningkatan risiko terbesar terjadi pada mereka yang menggunakan sebagian besar antibiotik, ada juga kemungkinan untuk mengamati peningkatan risiko kanker yang kecil, tetapi signifikan secara statistik, setelah pemberian antibiotik tunggal.

“Penggunaan antibiotik dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal (CRC) dengan mengubah mikrobiota usus, dengan bukti sugestif yang dilaporkan. Penelitian kami bertujuan untuk menyelidiki penggunaan antibiotik dalam kaitannya dengan risiko CRC berikutnya, tulis para peneliti.

Baca :  Antibiotik untuk Pneumonia ditemukan Tidak Efektif pada Seperempat Pasien

“Ini adalah studi berbasis populasi nasional dengan desain kasus-kontrol yang cocok (kasus CRC primer pertama dan lima kontrol bebas kanker yang cocok). Data populasi lengkap, diambil dari register nasional Swedia untuk periode 2005–2016, digunakan untuk menghitung rasio odds dan interval kepercayaan 95%.

“Kami memasukkan 40.545 kasus CRC dan 202.720 kontrol. Dengan menggunakan dataset lengkap, kami menemukan hubungan positif antara penggunaan antibiotik yang lebih sering dan CRC, tidak termasuk antibiotik yang diresepkan dalam waktu dua tahun setelah diagnosis melemahkan hasil ke nol. Dalam analisis spesifik lokasi, tidak termasuk washout dua tahun, hubungan positif terbatas pada kolon proksimal (rasio odds yang disesuaikan untuk penggunaan yang sangat tinggi vs tidak digunakan = 1,17, interval kepercayaan 95% = 1,05 hingga 1,31). Untuk kanker dubur, hubungan terbalik, yang tampaknya didorong oleh wanita, diamati.

“Quinolon dan sulfonamid dan/atau trimetoprim secara positif terkait dengan kanker usus besar proksimal, sedangkan hubungan terbalik yang lebih umum, di seluruh kelas antibiotik, diamati untuk kanker dubur. Kami tidak menemukan hubungan antara methenamine hippurate, antiseptik saluran kemih yang tidak mempengaruhi mikrobiota usus, dan risiko CRC.” Lanjutnya.

“Studi berbasis register yang mencakup seluruh populasi Swedia ini menemukan hubungan yang kuat antara penggunaan antibiotik dan risiko kanker usus besar proksimal yang lebih tinggi dan hubungan terbalik dengan kanker dubur pada wanita. Studi ini memperkuat bukti dari penyelidikan sebelumnya dan menambah wawasan penting tentang karsinogenesis kolorektal spesifik lokasi.” terang peneliti.

Untuk memahami bagaimana antibiotik meningkatkan risiko, para peneliti juga mempelajari obat bakterisida non-antibiotik yang digunakan untuk melawan infeksi saluran kemih yang tidak mempengaruhi mikrobioma.

Tidak ada perbedaan frekuensi kanker usus besar pada mereka yang menggunakan obat ini, menunjukkan bahwa dampak antibiotik pada mikrobioma yang meningkatkan risiko kanker. Sementara penelitian ini hanya mencakup antibiotik yang diberikan secara oral, bahkan antibiotik intravena dapat mempengaruhi mikrobiota usus dalam sistem usus.

“Sama sekali tidak ada alasan untuk khawatir hanya karena Anda telah minum antibiotik,” kata Harlid.

Baca :  Mengenal Larotrectinib, Kemoterapi Oral Pertama untuk Tumor Padat

“Peningkatan risiko sedang dan efek pada risiko absolut terhadap individu cukup kecil. Swedia juga sedang dalam proses memperkenalkan skrining rutin untuk kanker kolorektal. Seperti program skrining lainnya, penting untuk mengambil bagian sehingga kanker apa pun dapat dideteksi lebih awal atau bahkan dicegah, karena prekursor kanker terkadang dapat dihilangkan.” jelasnya.

Sumber

Risk of Colon Cancer Linked to Antibiotic Use https://www.genengnews.com/news/risk-of-colon-cancer-linked-to-antibiotic-use/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Data dan Fakta Terkait Varian COVID-19 Omicron Menurut WHO

Majalah Farmasetika – Pada tanggal 26 November 2021, WHO menetapkan varian B.1.1.529 sebagai varian yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.