Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Pasien COVID-19 Gejala Ringan Punya Kekebalan Hingga 6 Bulan

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian baru menunjukkan bahwa pasien dengan virus corona ringan menghasilkan antibodi yang mampu menetralisir infeksi.

Sebagian besar individu dengan COVID-19 ringan menghasilkan antibodi yang melindungi individu dari infeksi ulang hingga 6 bulan, hasil penelitian dari Michigan Medicine di University of Michigan menunjukkan.

“Sebelumnya, ada banyak kekhawatiran bahwa hanya mereka dengan COVID-19 yang parah yang menghasilkan respons antibodi yang kuat terhadap infeksi,” Charles Schuler, MD, asisten profesor klinis alergi dan imunologi di Michigan Medicine, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami menunjukkan bahwa orang dengan serangan ringan COVID-19 melakukannya dengan sangat baik setelah infeksi mereka, membuat antibodi, dan menyimpannya.” lanjutnya.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sekitar 90% individu dalam penelitian ini menghasilkan respons antibodi lonjakan dan nukleokapsid.

Semua kecuali 1 memiliki tingkat antibodi persisten pada saat tindak lanjut, hasil penelitian menunjukkan.

Tak satu pun dari individu yang menghasilkan antibodi terinfeksi ulang, dan kemampuan antibodi mereka untuk menetralisir COVID-19 tidak berbeda secara signifikan dari kunjungan pertama, 3 bulan setelah infeksi awal, dan tindak lanjut terakhir, 6 bulan setelah infeksi awal.

Studi ini mendaftarkan 130 orang, yang semuanya memiliki penyakit COVID-19 yang dikonfirmasi antara 3 dan 6 bulan setelah infeksi awal mereka. Tiga dari orang-orang itu dirawat di rumah sakit, tetapi sisanya memiliki gejala ringan, seperti kedinginan, sakit kepala, dan kehilangan penciuman atau perasa, dan dirawat sebagai pasien rawat jalan.

Orang-orang tersebut adalah petugas kesehatan di Michigan Medicine atau individu dengan risiko tinggi terpapar COVID-19, dan sebagian besar juga mengambil bagian dalam penelitian sebelumnya oleh tim peneliti yang sama.

Para peneliti sedang mengerjakan analisis sampel dari kelompok subjek yang sama untuk mengevaluasi respons antibodi lebih lanjut. Mereka juga menemukan bahwa individu dengan COVID-19 dapat menunda vaksinasi selama 90 hari setelah infeksi berakhir.

Baca :  Harga Remdesivir untuk COVID-19 dibandrol 33 Juta

“Hasil ini menggembirakan bagi mereka yang telah menjalankan tantangan infeksi COVID-19,” kata Schuler.

“Namun, saya tidak merekomendasikan mengutip penelitian ini sebagai alasan untuk tidak divaksinasi bagi mereka yang sebelumnya tidak pernah terinfeksi. Vaksinasi mengurangi penularan, risiko rawat inap, dan kematian akibat COVID-19, tanpa infeksi yang sebenarnya, ”kata Schuler.

“Mencapai kekebalan alami dengan menunda vaksinasi demi infeksi tidak layak melalui ketidaknyamanan, risiko untuk diri sendiri dan risiko orang lain,” katanya.

Sumber

COVID-19 antibodies persist, reduce reinfection for up to six months, study finds. EurekAlert. News release. September 14, 2021. Accessed September 15, 2021. https://www.eurekalert.org/news-releases/928365

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.