Download Majalah Farmasetika

FDA Setujui Penggunaan Pembrolizumab untuk Pengobatan Kanker Paru-Paru

Majalah Farmasetika – Pembrolizumab (Keytruda) mendapatkan persetujuan keenamnya dalam pengobatan kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC), dengan indikasi terbaru dalam kombinasi dengan kemoterapi yang mengandung platinum sebagai pengobatan neoadjuvant, dan kemudian dilanjutkan sebagai monoterapi untuk pengobatan adjuvant pasca-bedah pada pasien dengan NSCLC yang dapat dioperasi.

FDA telah menyetujui pembrolizumab (Keytruda) yang dikombinasikan dengan kemoterapi yang mengandung platinum sebagai pengobatan neoadjuvant, dan kemudian dilanjutkan sebagai monoterapi untuk pengobatan adjuvant pasca-bedah pada pasien dengan kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC) yang dapat dioperasi.

Ini merupakan persetujuan keenam pembrolizumab dalam pengobatan NSCLC, melibatkan tahapan metastatik dan lebih awal dari penyakit ini.

“Keytruda terus mengubah cara pengobatan kanker paru-paru non-sel kecil di berbagai tahap penyakit, tanpa memandang ekspresi PD-L1,” kata Marjorie Green, MD, wakil presiden senior dan kepala onkologi fase akhir, pengembangan klinis global, Laboratorium Riset Merck, dalam siaran pers. “Persetujuan ini menandai momen penting bagi komunitas kanker paru-paru dengan memberikan pilihan pengobatan baru yang penting bagi pasien dengan tahap awal kanker paru-paru non-sel kecil dan penyedia layanan kesehatan.”

Persetujuan ini didasarkan pada temuan dari uji coba fase 3 KEYNOTE-671 (dengan kode registrasi NCT03425643) yang dilakukan secara multicenter, acak, ganda buta (double blind), kontrol menggunakan plasebo. Peneliti mendaftarkan 797 pasien tanpa memandang ekspresi PD-L1 dengan NSCLC tahap II, IIIA, atau IIIB yang belum pernah diobati sebelumnya dan dapat dioperasi menurut kriteria American Joint Committee on Cancer edisi ke-8.

Pasien yang memiliki penyakit autoimun aktif yang memerlukan terapi sistemik dalam 2 tahun pengobatan studi, kondisi medis yang memerlukan pengobatan imunosupresif, atau riwayat penyakit paru interstisial atau pneumonitis yang memerlukan steroid, dikecualikan dari studi ini.

Baca :  Difelikefalin, Terapi Baru Pruritus Terkait Gagal Ginjal Kronis yang Telah Disetujui FDA

Pasien diacak 1:1 untuk menerima plasebo atau pembrolizumab 200 mg pada hari ke-1 ditambah cisplatin 75 mg/m2 ditambah pemetrexed 500 mg/m2 pada hari ke-1 atau gemcitabine 1000 mg/m2 pada hari ke-1 dan ke-8 dari setiap siklus pengobatan 21 hari untuk hingga 4 siklus sebelum menjalani operasi. Dalam waktu 4 hingga 12 minggu setelah operasi, pasien menerima plasebo atau pembrolizumab monoterapi 200 mg setiap 3 minggu untuk hingga 13 siklus.

Pengobatan dilanjutkan hingga selesai 17 siklus, penyakit progresif yang mencegah pembedahan definitif, kekambuhan penyakit pada fase adjuvant, progresi penyakit untuk pasien yang tidak menjalani operasi atau yang memiliki reseksi yang tidak lengkap dan memulai fase adjuvant, atau toksisitas yang tidak dapat ditoleransi.

Pemaparan median terhadap pembrolizumab adalah 10,9 bulan (rentang, 1 hari hingga 18,6 bulan). Dalam fase neoadjuvant uji coba ini, 396 pasien menerima setidaknya 1 dosis pembrolizumab ditambah kemoterapi, sedangkan 399 pasien menerima setidaknya 1 dosis plasebo ditambah kemoterapi.

Hasil dari uji coba ini menunjukkan bahwa median OS belum tercapai (CI 95%, tidak dapat diestimasi [NE]-NE) pada kohor pembrolizumab (n = 397) dibandingkan dengan 52,4 bulan (CI 95%, 45,7-NE) pada kohor plasebo (n = 400), yang diterjemahkan sebagai penurunan 28% dalam risiko kematian (HR, 0,72; CI 95%, 0,56-0,93; P = 0,0103). Data juga menunjukkan bahwa 18,1% pasien dalam kohor pembrolizumab mengalami pCR dibandingkan dengan 4,0% pasien dalam kohor plasebo (P < 0,0001). Pasien dalam kohor pengobatan memiliki tingkat mPR sebesar 30,2% dibandingkan dengan 11,0% dalam kohor plasebo (P < 0,0001).

Median EFS juga belum tercapai dalam kohor pembrolizumab (CI 95%, 34,1-NE) menurut penilaian penyelidik dibandingkan dengan 17 bulan (CI 95%, 14,3-22,0) dalam kohor plasebo (HR, 0,58; CI 95%, 0,46-0,72; P < 0,0001).

Baca :  Tidak Mengandung Label Simvastatin, Produk Clopidrogel Ditarik dari Pasaran

Kejadian yang paling umum dialami oleh 20% atau lebih pasien meliputi mual, kelelahan, neutropenia, anemia, sembelit, penurunan nafsu makan, penurunan jumlah sel darah putih, nyeri otot, ruam, batuk, muntah, diare, dan sesak napas. Enam persen pasien yang diberi pengobatan neoadjuvant dalam kohor pembrolizumab tidak dapat menjalani operasi karena AE dibandingkan dengan 4,3% pasien dalam kohor plasebo. Dalam kohor pembrolizumab, 34% pasien mengalami efek samping serius, dengan yang paling umum adalah pneumonia (4,8%).

Reference

FDA approves neoadjuvant/adjuvant pembrolizumab for resectable non-small cell lung cancer. FDA. October 16, 2023. Accessed October 16, 2023. https://www.fda.gov/drugs/resources-information-approved-drugs/fda-approves-neoadjuvant-adjuvant-pembrolizumab-resectable-non-small-cell-lung-cancer

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pentingnya Pengelolaan Hemoglobin A1c dalam Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Di Amerika Serikat, hampir 1 dari 10 individu menderita diabetes. Setiap tahun, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.