Download Majalah Farmasetika

Temuan Peneliti Menununjukkan Kualitas Tidur yang Buruk Menjadi Faktor Risiko Tingginya Kecemasan dan Depresi pada Individu Lanjut Usia yang Mengalami Obesitas

Majalah Farmasetika – Pola tidur yang buruk terkait dengan kecemasan, depresi, peningkatan lemak tubuh, dan kehilangan massa otot pada individu lanjut usia yang mengalami obesitas.

Pola tidur yang buruk terkait dengan kehilangan kekuatan otot, peningkatan lemak tubuh, lebih banyak kecemasan dan depresi, serta peningkatan massa tubuh di kaki dan lengan pada individu lanjut usia yang mengalami obesitas, menurut peneliti dari Universitas São Paulo (USP) di Brasil. Para peneliti menemukan bahwa individu yang tidur dengan baik tidak mengalami pola serupa.

Pernyataan pers mencatat bahwa individu lanjut usia yang mengalami obesitas telah meningkat secara global dalam periode terkini, tetapi di Brasil khususnya, tingkat obesitas meningkat sebesar 2,34% per tahun. Obesitas meningkat paling banyak di antara populasi lanjut usia berusia 70 hingga 79 tahun, termasuk pria dan wanita.

“Kami memiliki badai yang sempurna: penuaan populasi dan meningkatnya obesitas di kalangan lansia, banyak di antaranya sering mengalami kualitas tidur buruk, kehilangan kekuatan dan massa otot, serta masalah kesehatan mental. Penting juga untuk diingat bahwa kualitas tidur adalah faktor kesehatan kritis bagi populasi umum,” kata Hamilton Roschel, ahli gizi, fisio-olahraga klinis, dan profesor di USP.

Studi ini melibatkan 95 sukarelawan berusia 65 tahun ke atas, baik pria maupun wanita. Individu-individu ini menyelesaikan kuesioner kualitas tidur (PSQI) bersama dengan kuesioner kesehatan umum yang berfokus pada kecemasan, depresi, dan kualitas hidup. Sebelum penyelesaian kuesioner kesehatan umum, individu-individu tersebut dibagi menjadi 2 kategori berdasarkan skor PSQI, di mana 46 individu memiliki pola tidur baik dan 49 memiliki pola tidur buruk.

“Kami menemukan bahwa orang yang tidur buruk memiliki kesehatan fisik dan mental yang lebih buruk, dengan vitalitas yang lebih sedikit, lebih banyak nyeri otot, dan fungsi fisik dan mental yang terganggu. Mereka memiliki lebih banyak lemak tubuh, kurang lemak sehat, dan kekuatan otot yang lebih sedikit. Skor kecemasan, depresi, dan kualitas hidup mereka juga lebih buruk,” kata Roschel.

Baca :  Pen Injeksi Penurun Berat Badan Ini Mampu Mengurangi Resiko Kardiometabolik

Pernyataan pers mencatat pentingnya kualitas tidur bagi individu lanjut usia secara umum, beserta dampaknya yang signifikan bagi individu dengan obesitas. Para peneliti menemukan keterkaitan antara bagaimana penuaan dan obesitas menyebabkan respons anabolik dan metabolisme glukosa dengan efek buruk penuaan pada gangguan tidur.

Roschel mencatat bahwa di Brasil, konfirmasi bahwa individu lanjut usia yang mengalami obesitas memiliki risiko lebih tinggi terhadap hasil yang buruk akan membawa perawatan yang tepat untuk mengurangi penurunan kesehatan.

Di masa depan, para peneliti akan merilis temuan dari studi longitudinal yang akan memperkenalkan terapi gaya hidup untuk menghindari hasil yang tidak diinginkan, seperti kehilangan massa otot dan peningkatan lemak tubuh.

Reference

Perfect storm: Poor sleep quality worsens health problems in obese older people, study shows. EurekAlert!. News release. October 10, 2023. Accessed October 16, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1004249.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.