Download Majalah Farmasetika

FDA Menyetujui Kapsul Mavorixafor untuk Mengobati Pasien dengan Sindrom WHIM

Majalah Farmasetika – Indikasi ini diberikan untuk pasien berusia 12 tahun ke atas, dan pengobatan ini dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah neutrofil dan limfosit matang yang beredar pada pasien.

FDA telah menyetujui kapsul mavorixafor (Xolremdi; X4 Pharmaceuticals) untuk pengobatan pasien berusia 12 tahun ke atas yang menderita warts, hipogamaglobulinemia, infeksi, dan mielokatesis (sindrom WHIM) dengan tujuan meningkatkan jumlah neutrofil dan limfosit matang yang beredar. Persetujuan ini mengikuti hasil dari uji coba klinis fase 3, 4WHIM (NCT03995108).1

Mavorixafor adalah antagonis selektif reseptor kemokin CXC 4 (CXCR4) dan merupakan terapi pertama yang secara khusus ditujukan untuk mengobati pasien dengan sindrom WHIM. Sebelumnya, mavorixafor menerima status breakthrough therapy dan dievaluasi dalam tinjauan prioritas oleh FDA. Sindrom WHIM adalah gangguan neutropenia kronis yang disebabkan oleh disfungsi jalur CXCR4, dan penderita sindrom WHIM mengalami tingkat neutrofil dan limfosit rendah dalam darah serta sering mengalami infeksi serius dan/atau berulang.1

“Pengobatan yang efektif dan inovatif sangat penting bagi mereka yang didiagnosis dengan imunodefisiensi primer. Persetujuan [mavorixafor] merupakan kemajuan penting bagi orang-orang yang hidup dengan sindrom WHIM, yang rentan terhadap infeksi serius dan berulang,” kata Jorey Berry, presiden dan CEO dari Immune Deficiency Foundation (IDF), dalam sebuah rilis pers. “Kami sangat senang telah menjadi mitra bagi X4 dalam perjalanan mereka untuk membawa pengobatan yang sangat dibutuhkan ini kepada komunitas penyakit langka yang kurang terlayani ini.”1

Tentang Uji Coba Nama Uji Coba:


Studi Efikasi dan Keamanan Mavorixafor pada Peserta dengan Sindrom Warts, Hipogamaglobulinemia, Infeksi, dan Mielokatesis (WHIM)

ID ClinicalTrials.gov: NCT03995108

Penyelenggara: X4 Pharmaceuticals

Tanggal Penyelesaian (Estimasi): Desember 2024

Studi global, multicenter, acak, ganda buta, yang dikontrol plasebo 4WHIM mengevaluasi keamanan dan efikasi mavorixafor pada pasien berusia 12 tahun ke atas yang memiliki sindrom WHIM. Sebanyak 31 pasien diacak untuk menerima mavorixafor oral sekali sehari dosis 400 mg atau 200 mg tergantung pada berat badan (400 mg: >50 kg; 200 mg: ≤50 kg), atau plasebo. Pasien diamati selama periode 52 minggu.1,2

Titik akhir utama dari uji coba adalah waktu di atas ambang batas jumlah neutrofil absolut (ANC) (≥500/μL). Titik akhir sekunder meliputi waktu di atas ambang batas ANC (≥1000/μL); perubahan absolut dalam jumlah sel darah putih, ANC, dan limfosit absolut (ALC) dari nilai awal; tingkat infeksi tahunan; dan durasi infeksi, serta skor totalnya.3

Dari 31 pasien yang terdaftar, 14 menerima mavorixafor dan 17 menerima plasebo. Menurut temuan, pengobatan dengan mavorixafor mengakibatkan frekuensi, keparahan, durasi infeksi, dan penggunaan antibiotik yang lebih rendah. Kelompok mavorixafor mengalami penurunan sekitar 40% dalam skor total infeksi (7,4 [95% CI, 1,6-13,2] vs 12,3 [95% CI, 7,2-17,3]) dan tingkat infeksi sekitar 60% lebih rendah dibandingkan dengan plasebo (LS mean 1,7 vs 4,2; nominal P = 0,007). Para peneliti mencatat bahwa mavorixafor ditoleransi dengan baik oleh pasien.1,3

Referensi

  1. BioSpace. X4 Pharmaceuticals Announces FDA Approval of XOLREMDI™ (mavorixafor) Capsules, First Drug Indicated in Patients with WHIM Syndrome. News release. April 29, 2024. Accessed April 29, 2024. https://www.biospace.com/article/releases/x4-pharmaceuticals-announces-fda-approval-of-xolremdi-mavorixafor-capsules-first-drug-indicated-in-patients-with-whim-syndrome/
  2. Efficacy and Safety Study of Mavorixafor in Participants With Warts, Hypogammaglobulinemia, Infections, and Myelokathexis (WHIM) Syndrome.ClinicalTrials.gov identifier: NCT03995108. Updated October 6, 2023. Accessed April 29, 2024. https://clinicaltrials.gov/study/NCT03995108
  3. Badolato R, Alsina L, Azar A, et al. Phase 3 randomized trial of mavorixafor, CXCR4 antagonist, in WHIM syndrome. Blood. Published online April 21, 2024. doi:10.1182/blood.2023022658
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Memberikan Desain Jalur Cepat untuk Eneboparatide untuk Pengobatan Pasien dengan Hipoparatiroidisme

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) memberikan desain jalur cepat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.