Download Majalah Farmasetika

Studi: Olahraga Intensitas Sedang Dapat Meningkatkan Kognisi Setelah Tidur Malam yang Buruk

Majalah Farmasetika – Bersepeda dengan intensitas sedang dapat meningkatkan fungsi kognitif pada pasien yang tidur sebagian atau tidak tidur sama sekali.

Olahraga dengan intensitas sedang dapat meningkatkan kinerja kognitif (CP) setelah tidur malam yang buruk, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Physiology and Behaviour. Meskipun olahraga dapat digunakan sebagai intervensi positif bagi individu yang tidak mendapatkan tidur yang memadai, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut.

“Kami tahu dari penelitian yang ada bahwa olahraga meningkatkan atau menjaga kinerja kognitif kita, bahkan ketika kadar oksigen berkurang. Tetapi ini adalah studi pertama yang menyarankan bahwa itu juga meningkatkan CP setelah kurang tidur penuh dan sebagian, dan saat dikombinasikan dengan hipoksia,” kata Joe Costello, PhD, dari Sekolah Ilmu Olahraga, Kesehatan, & Latihan (SHES) di University of Portsmouth, dalam rilis pers.

Dewasa seharusnya mendapatkan antara 7 hingga 9 jam tidur setiap malam, menurut rekomendasi klinis, meskipun perkiraan menunjukkan bahwa 40% dari semua orang dewasa tidak mendapatkan tidur yang cukup. Kurang tidur dalam jangka pendek mungkin terkait dengan penurunan kinerja kognitif (termasuk lamanya perhatian, penilaian, dan keadaan emosional), tetapi dalam jangka panjang, tidur yang kurang mungkin meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, obesitas, gangguan neurodegeneratif, dan depresi.

Peneliti dari University of Portsmouth, bekerja sama dengan peneliti dari University of Chichester; University of Surrey; Teesside University; University of Electro-Communications di Tokyo, Jepang; dan Sao Paulo State University di Brasil, melakukan studi untuk mengevaluasi kurang tidur terhadap kinerja kognitif dan hipoksia.

Pada eksperimen 1 studi, peserta sehat tidur 5 jam per malam selama 3 hari dan diminta untuk melakukan 7 tes kognitif saat istirahat, setelah bangun. Mereka melakukan tes yang sama lagi selama sesi bersepeda intensitas sedang selama 20 menit. Peserta menilai tingkat kantuk dan suasana hati sebelum setiap tes.

Baca :  Tidur Nyenyak Pengaruhi Kadar Gula Darah

Hasilnya menunjukkan bahwa olahraga intensitas sedang meningkatkan CP di semua 7 tes; namun, peneliti tidak dapat mengevaluasi apakah 3 malam tidur memengaruhi fungsi eksekutif peserta.

“Jika olahraga tersebut lebih lama atau lebih sulit, mungkin telah memperkuat hasil negatif dan menjadi stresor itu sendiri,” kata Costello dalam rilis pers.

Pada eksperimen 2, peserta tidur tanpa tidur selama 1 malam dan melakukan tes. Kemudian peserta masuk ke lingkungan hipoksia dengan kadar oksigen rendah dan melakukan tes saat berolahraga. Thomas Williams, salah satu penulis studi dan peneliti dengan Extreme Environments Research Group di University of Portsmouth, mengatakan bahwa eksperimen ini penting karena kurang tidur sering dikaitkan dengan stresor. Hasil dari eksperimen ini menunjukkan bahwa olahraga meningkatkan CP bahkan ketika dilakukan di lingkungan dengan kadar oksigen yang rendah.

“Salah satu hipotesis potensial mengapa olahraga meningkatkan CP terkait dengan peningkatan aliran darah dan oksigen ke otak,” ujar Thomas dalam rilis pers.

Menurut penulis studi, olahraga juga dapat mengubah jumlah hormon yang mengatur otak.

Kohort penelitian hanya mencakup orang dewasa muda dan sehat, yang dapat dianggap sebagai keterbatasan penelitian. Studi lebih lanjut harus dilakukan untuk memahami neurobiologi yang mendasari CP dan mengevaluasi olahraga terhadap CP dalam kelompok yang lebih beragam, yang temuannya dapat memiliki implikasi bagi banyak orang yang mengalami tidur buruk, menghabiskan waktu di lingkungan dengan kadar oksigen rendah, atau melakukan pekerjaan shift.

“Temuan ini secara signifikan menambah informasi yang kita miliki tentang hubungan antara olahraga dan stresor ini, dan membantu memperkuat pesan bahwa gerakan adalah obat bagi tubuh dan otak,” kata Costello dalam rilis pers.

Referensi

20 minutes of exercise can boost your brain after a bad night’s sleep. University of Portsmouth. November 23, 2023.Accessed December 14, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1009031

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pemetaan Suhu di Fasilitas Penyimpanan Obat PBF Penting untuk Jaga Kualitas Obat

Majalah Farmasetika – Obat merupakan produk farmasi yang terdiri satu satu atau lebih bahan-bahan yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.