Download Majalah Farmasetika

Tidur Nyenyak Pengaruhi Kadar Gula Darah

Majalah Farmasetika – Gelombang otak tidur nyenyak bisa menjadi faktor penting dalam mengatur gula darah. Penelitian menunjukkan bahwa kombinasi gelendong tidur dan gelombang lambat dapat memprediksi peningkatan sensitivitas insulin, yang selanjutnya menurunkan kadar glukosa.

Penemuan ini menyoroti tidur sebagai penyesuaian gaya hidup potensial untuk meningkatkan kontrol gula darah dan mengelola diabetes. Selain itu, gelombang otak tidur nyenyak ini juga dapat digunakan untuk memprediksi kadar glukosa seseorang di hari berikutnya, terbukti lebih akurat daripada metrik tidur tradisional.

Fakta-fakta kunci:

  1. Penelitian menunjukkan bahwa penggabungan gelombang otak tidur nyenyak, khususnya gelendong tidur dan gelombang lambat, dapat memprediksi peningkatan sensitivitas insulin dan karenanya meningkatkan kontrol glukosa.
  2. Gelombang otak tidur nyenyak berpotensi digunakan sebagai prediktor yang andal untuk kadar gula darah keesokan harinya, menawarkan alat non-invasif baru untuk mengelola kontrol glukosa.
  3. Studi ini menemukan bahwa kumpulan gelombang otak tidur nyenyak ini memprediksi kontrol glukosa hari berikutnya lebih efektif daripada faktor-faktor seperti durasi tidur atau efisiensi tidur.

Peneliti telah mengetahui bahwa kualitas tidur yang kurang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena diabetes. Namun, yang tetap menjadi misteri adalah alasannya.

Temuan baru dari tim ilmuwan tidur di University of California, Berkeley, semakin dekat dengan sebuah jawaban.

Peneliti telah menemukan mekanisme potensial pada manusia yang menjelaskan bagaimana dan mengapa gelombang otak tidur lelap di malam hari mampu mengatur sensitivitas tubuh terhadap insulin, yang pada gilirannya meningkatkan kontrol gula darah keesokan harinya

“Gelombang otak yang tersinkronisasi ini bertindak seperti jari yang mengibaskan domino pertama untuk memulai reaksi berantai terkait dari otak, turun ke jantung, dan kemudian keluar untuk mengubah pengaturan gula darah tubuh,” kata Matthew Walker, profesor UC Berkeley. ilmu saraf dan psikologi dan penulis senior studi baru.

“Secara khusus, kombinasi dua gelombang otak, yang disebut gelendong tidur dan gelombang lambat, memprediksi peningkatan sensitivitas tubuh terhadap hormon yang disebut insulin, yang secara konsekuen dan bermanfaat menurunkan kadar glukosa darah.” 

Baca :  Mengenal Jenis-Jenis Insulin Terbaru untuk Pengobatan Diabetes

Peneliti mengatakan ini adalah kemajuan yang menarik karena tidur adalah faktor gaya hidup yang dapat dimodifikasi yang sekarang dapat digunakan sebagai bagian dari pengobatan tambahan terapeutik dan tanpa rasa sakit bagi mereka yang memiliki gula darah tinggi atau diabetes tipe 2.

Para ilmuwan juga mencatat manfaat tambahan selain potensi jalur mekanistik baru. 

“Selain mengungkapkan mekanisme baru, hasil kami juga menunjukkan bahwa gelombang otak tidur lelap ini dapat digunakan sebagai penanda sensitif kadar gula darah seseorang di hari berikutnya, lebih daripada metrik tidur tradisional,” kata Vyoma D. Shah, seorang peneliti. di Walker’s Center for Human Sleep Science dan salah satu penulis studi tersebut.

“Menambah relevansi terapeutik dari penemuan baru ini, temuan ini juga menyarankan alat non-invasif baru – gelombang otak tidur nyenyak – untuk memetakan dan memprediksi kontrol gula darah seseorang.”

peneliti UC Berkeley pertama kali memeriksa data tidur dalam kelompok yang terdiri dari 600 orang. Mereka menemukan bahwa rangkaian gelombang otak tidur nyenyak ini memprediksi kontrol glukosa hari berikutnya, bahkan setelah mengontrol faktor lain seperti usia, jenis kelamin, dan durasi serta kualitas tidur. 

“Penggabungan khusus gelombang otak tidur lelap ini lebih memprediksi glukosa daripada durasi tidur atau efisiensi tidur seseorang,” kata Raphael Vallat, rekan postdoctoral UC Berkeley dan rekan penulis studi tersebut.

“Itu menunjukkan ada sesuatu yang unik dan istimewa tentang kualitas elektrofisiologis dan gerakan balet terkoordinasi dari osilasi otak ini selama tidur nyenyak.”

Tim kemudian menjelajahi jalur turun yang mungkin menjelaskan hubungan antara gelombang otak tidur nyenyak yang mengirimkan sinyal ke dalam tubuh, yang pada akhirnya memprediksi pengaturan glukosa darah. 

Temuan dari tim mengungkapkan serangkaian langkah yang dapat membantu menjelaskan bagaimana dan mengapa gelombang otak tidur nyenyak ini terkait dengan kontrol gula darah yang unggul.

Pertama, mereka menemukan bahwa penggabungan yang lebih kuat dan lebih sering dari gelombang otak tidur nyenyak memprediksi peralihan keadaan sistem saraf tubuh ke cabang yang lebih diam dan menenangkan, yang disebut sistem saraf parasimpatis.

Baca :  Studi: Olahraga Intensitas Sedang Dapat Meningkatkan Kognisi Setelah Tidur Malam yang Buruk

Mereka mengukur perubahan dalam tubuh dan pergeseran ke keadaan stres rendah ini menggunakan variabilitas detak jantung sebagai proksi. 

Selanjutnya, tim mengalihkan perhatiannya ke langkah terakhir keseimbangan gula darah. 

Peneliti lebih lanjut menemukan bahwa tidur nyenyak ini beralih ke cabang sistem saraf yang menenangkan lebih lanjut memprediksi peningkatan kepekaan tubuh terhadap hormon pengatur glukosa yang disebut insulin, yang menginstruksikan sel untuk menyerap glukosa dari aliran darah, mencegah lonjakan gula darah yang merusak. .

“Dalam listrik statis tidur di malam hari, ada serangkaian asosiasi yang terhubung, seperti gelombang otak tidur nyenyak mengirimkan kalibrasi ulang dan menenangkan sistem saraf Anda keesokan harinya,” kata Walker.

“Efek menenangkan terkait yang luar biasa ini pada sistem saraf Anda kemudian dikaitkan dengan peningkatan kembali sensitivitas tubuh Anda terhadap insulin, menghasilkan kontrol gula darah yang lebih efektif pada hari berikutnya.” 

Peneliti kemudian mereplikasi efek yang sama dengan memeriksa kelompok terpisah yang terdiri dari 1.900 peserta.

“Begitu kami mereplikasi temuan dalam kelompok yang berbeda, saya pikir kami benar-benar mulai merasa lebih percaya diri dengan hasilnya sendiri,” kata Walker. “Tapi saya akan menunggu orang lain menirunya sebelum saya benar-benar mulai percaya, begitulah skeptisisme Inggris saya.”

Para ilmuwan mengatakan penelitian ini sangat menarik mengingat potensi signifikansi klinis bertahun-tahun ke depan. Perawatan diabetes yang sudah ada di pasaran terkadang sulit dipatuhi oleh pasien. Hal yang sama berlaku untuk perubahan gaya hidup yang direkomendasikan, termasuk kebiasaan makan yang berbeda dan olahraga teratur.

Reference : 

Vallat, R., Vyoma, D.S., dan Matthew, P.W. 2023. Coordinated Human Sleeping Brainwaves Map Peropheral Body Glucose Homeostatis. Cell Report Medicine. doi.org/10.1016/j.xcrm.2023.101100.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.