Tidur Kurang Dari 8 Jam, Beresiko Tingkatkan Obesitas pada Remaja

Majalah Farmasetika – Tidur sangat singkat di kalangan remaja dikaitkan dengan lebih dari 70% peningkatan risiko obesitas/kegemukan pada anak-anak, dibandingkan dengan mereka yang mendapatkan 8 jam optimal.

Kurang dari 8 jam tidur meningkatkan risiko di kalangan remaja berusia 12 hingga 16 tahun mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, menurut temuan yang dipresentasikan di European Society of Cardiology Congress 2022.

“Studi kami menunjukkan bahwa kebanyakan remaja tidak cukup tidur, dan ini terkait dengan kelebihan berat badan dan karakteristik yang meningkatkan berat badan, berpotensi menyiapkan mereka untuk masalah di masa depan,” kata penulis studi Jesús Martínez Gómez, seorang peneliti dalam pelatihan di Cardiovascular Laboratorium Kesehatan dan Pencitraan, Pusat Penelitian Kardiovaskular Nasional Spanyol (CNIC), Madrid, Spanyol, dalam siaran persnya.

American Academy of Sleep Medicine merekomendasikan bahwa anak-anak berusia 6 hingga 12 tahun tidur rata-rata 10 setengah jam. Ini menurun menjadi rata-rata 9 jam semalam untuk anak-anak berusia 13 hingga 18 tahun.

Tim peneliti menggunakan pedoman ini untuk mengelompokkan peserta penelitian, mengkategorikan pasien yang tidur kurang dari 7 jam sebagai orang yang tidur sangat singkat. Kategori tidur pendek adalah 7 sampai 8 jam, dan tidur optimal adalah 8 jam atau lebih.

Berdasarkan hal ini, Martínez Gómez memimpin penelitian untuk melihat apakah screentime berlebihan terkait dengan kebiasaan tidur yang buruk di kalangan remaja dan apakah kelebihan berat badan/obesitas terkait dengan tidur.

Melihat data yang dikumpulkan sebelumnya dari SI! Uji coba Program untuk Sekolah Menengah, para peneliti memeriksa hubungan antara durasi tidur dan kesehatan pada 1229 remaja, dengan usia rata-rata 12 tahun pada awal (50% laki-laki, 50% perempuan).

Dilengkapi dengan pelacak aktivitas yang dapat dipakai, tidur peserta diukur selama 7 hari selama 5 tahun—pada usia 12, usia 14, dan akhirnya pada usia 16. Para peneliti menentukan kelebihan berat badan/obesitas menurut indeks massa tubuh (BMI). Mereka juga menghitung sindrom metabolik berkelanjutan berdasarkan nilai negatif yang lebih sehat hingga nilai positif yang tidak sehat, yang meliputi lingkar pinggang, tekanan darah, glukosa darah, dan kadar lipid.

Baca :  Obat Migrain Ini Efektif untuk Menurunkan Berat Badan Pasien Obesitas

Di antara peserta berusia 12 tahun, 34% tidur 8 jam setiap malam, yang menurun menjadi 23% pada usia 14 tahun dan 19% pada usia 16 tahun. Secara keseluruhan, anak laki-laki tidur lebih sedikit daripada anak perempuan. Kualitas tidur juga dikaitkan dengan durasi, terutama pada remaja, karena mereka yang tidur lebih lama mengalami lebih banyak tidur nyenyak.

Di antara remaja usia 12 tahun, 27% kelebihan berat badan/obesitas. Pada usia 14, turun menjadi 24%, dan selanjutnya turun menjadi 21% di antara mereka yang berusia 16 tahun. Kegemukan/obesitas meningkat sebesar 51% antara remaja usia 12 dan 14 tahun yang tidur sangat singkat.

Persentase ini menurun di antara mereka yang diidentifikasi sebagai tidur pendek, terutama remaja berusia 14 tahun. Orang yang tidur sangat pendek dan pendek juga memiliki skor sindrom metabolik yang lebih tinggi.

“Hubungan antara kurang tidur dan kesehatan yang merugikan tidak tergantung pada asupan energi dan tingkat aktivitas fisik, yang menunjukkan bahwa tidur itu sendiri penting,” kata Martínez Gómez dalam siaran pers. “Kelebihan berat badan dan sindrom metabolik pada akhirnya terkait dengan penyakit kardiovaskular, menunjukkan bahwa program promosi kesehatan di sekolah harus mengajarkan kebiasaan tidur yang baik.”

Dia menambahkan bahwa “orang tua dapat memberikan contoh yang baik dengan memiliki waktu tidur yang konsisten dan membatasi waktu layar di malam hari. Kebijakan publik juga diperlukan untuk mengatasi masalah kesehatan global ini.”

Sumber

European Society of Cardiology. Insufficient sleep in teenagers is associated with overweight and obesity. EurekAlert! August 24, 2022. Accessed on August 24, 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/962238

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.