Download Majalah Farmasetika

Peneliti Temukan HDAC6 Sebagai Target Obat Potensial Baru Pada Penyakit Alzheimer

Majalah Farmasetika – Peneliti menganalisis efek akumulasi berbahaya HDAC6 di otak model tikus dengan penyakit Alzheimer untuk menentukan perubahan apa pun dalam perkembangan penyakit.

Histone deacetylase 6 (HDAC6), sebuah regulator epigenetik, ditemukan berlebihan dalam otak pasien dengan penyakit Alzheimer (AD), menurut hasil studi yang dipublikasikan di Advanced Science. Temuan tersebut menunjukkan bahwa HDAC6 erat kaitannya dengan patologi amiloid dan tau, yang terkait dengan AD.

Peneliti menyatakan bahwa belum jelas apakah endapan amiloid berubah dengan peningkatan ekspresi HDAC6 seiring perkembangan AD atau apakah HDAC6 mengatur neuroinflamasi dan perubahan dalam AD.

“Kita terus kekurangan pengobatan yang efektif dan aman yang dapat mencegah, menghentikan, atau membalikkan perkembangan AD, sebagian besar karena etiologi kompleks AD,” kata Can (Martin) Zhang, MD, PhD, seorang peneliti di McCance Center for Brain Health di Massachusetts General Hospital, dalam rilis pers. “Data kolektif menunjukkan bahwa kita memerlukan sudut pandang baru dan pendekatan alternatif.”

Peneliti dari Massachusetts General Hospital menggunakan studi kimia dan biologi untuk menentukan peran HDAC6 dalam AD dan bagaimana terapi potensial baru yang menghambat aktivitasnya dapat mengurangi patologi penyakit, menurut rilis pers.

HDAC6 mengontrol proliferasi sel, respons kekebalan, respons stres, perubahan neurologis, dan lainnya. HDAC6 yang disfungsional dapat menyebabkan respons sel yang abnormal, menghubungkannya dengan kanker dan penyakit neurodegeneratif. Saat ini, obat yang menghambat HDAC6 sedang dievaluasi dalam uji klinis sebagai pengobatan untuk kanker, menurut rilis pers.

Dalam studi ini, peneliti menganalisis efek akumulasi berbahaya HDAC6 di otak model tikus untuk menentukan perubahan apa pun dalam perkembangan penyakit pada tahap awal. Mereka menemukan bahwa inhibitor HDAC6, PB118, membersihkan endapan beta amiloid dengan berbagai mekanisme. Ini mengurangi produksi beta amiloid, meningkatkan penyerapan beta amiloid dari otak, dan meningkatkan jaringan yang terganggu dalam AD yang mengatur sitokin dan kemokin peradangan. Selain itu, penyelidikan menemukan bahwa inhibitor tersebut secara signifikan mengurangi fosforilasi tau.

Baca :  Lulus Uji Keamanan, Obat Baru Alzheimer AZD3293 Lanjut ke Uji Klinik Tahap 3

“Dalam penelitian ini, kami melihat baik endapan amiloid maupun tingkat HDAC6 meningkat dalam model tikus AD seiring bertambahnya usia tikus, menunjukkan bahwa kedua faktor tersebut mungkin bergabung untuk menghambat penghapusan beta amiloid dari otak dan berkontribusi pada efek merusak penyakit,” kata Prasenjit Mondal, PhD, peneliti pascadoktoral senior di Massachusetts General Hospital, dalam rilis pers.

Peneliti sedang mengembangkan inhibitor yang dapat terikat secara eksklusif pada HDAC6 dalam penelitian yang sedang berlangsung. Mereka juga bermaksud untuk mempelajari apakah inhibitor dapat menekan perubahan neuropatik dalam AD pada tikus. Penelitian lebih lanjut juga akan mencakup pengembangan pencitraan tomografi emisi positron baru yang dapat mendeteksi tingkat HDAC6, menurut rilis pers.

Dalam studi ini, penulis menyatakan bahwa inhibitor molekul kecil berpotensi digunakan untuk mengembangkan terapi potensial untuk AD, termasuk terhadap HDAC6. Selanjutnya, peneliti juga menekankan “ekspresi HDAC6 yang lebih tinggi dan endapan [beta amiloid] yang bergantung pada usia menyiratkan penghapusan yang tidak efektif dari agregat/plak [beta amiloid] melalui fagositosis yang mungkin disebabkan oleh aktivitas mikroglia yang terganggu karena penuaan.”

Mereka menyimpulkan bahwa PB118, molekul klinis yang digunakan, memerlukan penyelidikan lebih lanjut untuk penggunaan pada HDAC6 dan patologi AD.

Referensi

  1. Researchers identify a new small molecule inhibitor for use against Alzheimer’s disease. News release. EurekAlert. November 25, 2023. Accessed December 13, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/1009080
  2. Mondal P, Bai P, Gomm A, Bakiasi G, et al. Structure-Based Discovery of A Small Molecule Inhibitor of Histone Deacetylase 6 (HDAC6) that Significantly Reduces Alzheimer’s Disease Neuropathology. Adv Sci (Weinh). 2023. doi:10.1002/advs.202304545
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.