Download Majalah Farmasetika

Gaya Hidup Sehat Tunjang Fungsi Kognitif agar Lebih Baik dan Hindarkan Diri dari Risiko Alzheimer

Majalah Farmasetika – Pencegahan penyakit Alzheimer melalui penyesuaian dan modifikasi gaya hidup adalah topik yang menarik bagi para peneliti, dan diperkirakan sekitar 40% demensia di seluruh dunia dapat teoretis dicegah jika individu mengadaptasi gaya hidup yang lebih sehat. Para peneliti dari sebuah studi yang diterbitkan dalam JAMA Neurology menyelidiki dampak intervensi gaya hidup pada kognisi pada orang tua sebagai langkah pencegahan. Selain itu, para penulis secara khusus melihat individu yang telah meninggal dan menjalani autopsi untuk mengevaluasi apakah faktor gaya hidup memiliki pengaruh pada kognisi sebelum kematian.

Studi kohort ini menggunakan data dari Rush Memory and Aging Project (Rush MAP), sebuah studi klinikopatologis longitudinal dengan data autopsi dari tahun 1997 hingga 2022 dengan hingga 24 tahun pemantauan. Para peneliti menganalisis 754 individu yang sudah meninggal dan data individu mereka mengenai faktor-faktor gaya hidup, pengujian kognitif menjelang kematian, serta evaluasi neuropatologis lengkap pada saat analisis dilakukan. Dari 754 individu yang disertakan, 586 memiliki data diet dan gaya hidup yang valid, serta pengujian kognitif dan data autopsi lengkap pada saat analisis dilakukan. Para penulis juga membandingkan demografi peserta (misalnya, usia, jenis kelamin, dan pendidikan) serta karakteristik genetik MAP yang memenuhi syarat untuk penelitian ini.

Asupan makanan dievaluasi dengan kuesioner frekuensi makanan 144 item (FFQ) di mana peserta melaporkan frekuensi konsumsi makanan selama 12 bulan terakhir. Kualitas diet secara keseluruhan dihitung dengan skor diet yang tidak mempertimbangkan konsumsi alkohol. Selain diet, aktivitas kognitif dievaluasi menggunakan kuesioner yang mengukur partisipasi dalam 7 kegiatan merangsang kognitif dalam setahun sebelumnya (misalnya, membaca; mengunjungi museum; dan bermain kartu, catur, teka-teki silang, atau teka-teki). Selanjutnya, aktivitas fisik dievaluasi dengan survei yang diadaptasi khusus untuk orang tua. Peserta diminta untuk melaporkan waktu yang dihabiskan untuk melakukan aktivitas yang moderat hingga intensitas tinggi, termasuk berjalan, berkebun atau bekerja di kebun, berenang, bersepeda, dan senam. Akhirnya, konsumsi alkohol rata-rata diperoleh melalui survei yang dilaporkan sendiri.

Baca :  Alat Diagnostik In Vitro Pertama untuk Deteksi Dini Alzheimer disetujui FDA

Dengan menggunakan faktor-faktor ini, peserta dikategorikan sebagai berisiko rendah atau “sehat” jika peserta berada dalam 40% terbaik dari populasi yang dianalisis secara keseluruhan (setara dengan skor diet lebih tinggi dari 7,5 dan skor aktivitas kognitif lebih tinggi dari 3,20). Selanjutnya, skor gaya hidup sehat juga mencakup melakukan kegiatan yang moderat atau intensif selama setidaknya 150 menit per minggu, konsumsi alkohol ringan hingga sedang (hingga 15 g/hari untuk wanita dan hingga 30 g/hari untuk pria), serta tidak merokok pada saat laporan diri.

Setelah pasien meninggal, otaknya diangkat dan diperiksa untuk menentukan kognisi atau keberadaan penyakit Alzheimer. Prosedur untuk mengkuantifikasi deposisi β-amiloid, simpul tau terfosforilasi, plak neuritik dan difus, simpul neurofibrilar, dan patologi lainnya dilakukan. Selain itu, teknik imunohistokimia dan pewarnaan di berbagai daerah otak dilakukan untuk menghasilkan ukuran gabungan patologi penyakit Alzheimer serta menilai kondisi terkait (misalnya, aterosklerosis, penyakit badan Lewy, dan sklerosis hipokampal). Fungsi kognitif dievaluasi setiap tahun dengan 19 tes, dan setiap skor disesuaikan dengan rata-rata pada awal, di mana skor kognitif standar untuk 19 tes digunakan untuk membuat skor gabungan untuk fungsi kognitif global secara keseluruhan. Skor positif menunjukkan kinerja kognitif yang lebih baik, dan skor negatif menunjukkan kinerja kognitif yang buruk.

Hasil analisis menunjukkan bahwa skor gaya hidup yang lebih tinggi—atau gaya hidup yang lebih sehat—berhubungan dengan fungsi kognitif yang lebih baik sebelum kematian. Selain itu, asosiasi gaya hidup dengan kognisi independen dari beban patologi penyakit Alzheimer, menunjukkan bahwa kekuatan signifikansi dari asosiasi gaya hidup dengan kognisi berubah secara signifikan ketika beban β-amiloid, simpul tau terfosforilasi, atau patologi otak yang berhubungan dengan ingatan lainnya dimasukkan dalam alat regresi.

Selanjutnya, penelitian menemukan bahwa korelasi gaya hidup dengan kognisi independen dari patologi otak, meskipun sekitar 12% melalui β-amiloid. Para penulis mencatat bahwa temuan ini mendukung peran gaya hidup dalam menyediakan cadangan kognitif untuk menjaga fungsi kognitif pada orang dewasa tua meskipun akumulasi patologi otak umum yang terkait dengan demensia. Selain itu, para peneliti menyarankan bahwa penelitian lebih lanjut harus menganalisis peran durasi dan perubahan gaya hidup selama periode penelitian serta bagaimana hal itu memengaruhi kognisi, atau apakah itu independen dari patologi.

Baca :  Mengapa Wanita Lebih Beresiko Mengidap Alzheimer?

Selain itu, analisis menyarankan bahwa gaya hidup dapat menurunkan risiko penyakit Alzheimer dengan mengurangi beban penyakit vaskular. Hal ini mendukung temuan sebelumnya, yang menunjukkan bahwa baik diet maupun aktivitas fisik berhubungan dengan kemampuan kognitif secara independen dari beban penyakit vaskular. Hubungan antara gaya hidup dan kognisi, menurut para penulis studi, mungkin merupakan hasil dari kapasitas antioksidan dan antiinflamasi dari setiap faktor gaya hidup (misalnya, nutrisi dan aktivitas fisik) serta cadangan kognitif (misalnya, aktivitas berbasis kognisi) yang dapat berkontribusi pada pengurangan inflamasi dan stres oksidatif. Para penulis studi mencatat bahwa penelitian lebih lanjut tentang asosiasi spesifik faktor gaya hidup dan penanda inflamasi di otak diperlukan untuk lebih memahami mekanisme bagaimana skor gaya hidup dan kognitif sebelum kematian berkorelasi.

Keterbatasan studi termasuk ketergantungan pada faktor gaya hidup yang dilaporkan sendiri yang dapat menyebabkan hasil yang tidak akurat, kemungkinan bahwa kemampuan kognitif dapat memengaruhi kemampuan untuk mematuhi beberapa faktor gaya hidup tertentu (misalnya, aktivitas fisik), dan demografi terbatas dari populasi pasien. Para penulis studi juga menekankan bahwa karena desain observasional dari studi ini, kausalitas dari asosiasi yang dilaporkan tidak dapat diasumsikan.

Referensi

Dhana K, Agarwal P, James BD, et al. Healthy Lifestyle and Cognition in Older Adults With Common Neuropathologies of Dementia. JAMA Neurol. Published online February 05, 2024. doi:10.1001/jamaneurol.2023.5491

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.