Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Aducanumab, Obat Alzheimer Pertama Bisa Perlambat Penurunan Kognitif

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat pada hari Senin (7/6/2021) menyetujui pengobatan baru pertama untuk penyakit Alzheimer dalam hampir dua dekade, keputusan penting yang telah ditunggu-tunggu oleh jutaan orang Amerika yang didiagnosis dengan kondisi tersebut tetapi akan ditentang oleh beberapa komunitas ilmiah yang meragukan keefektifan obat tersebut.

Sementara obat lain mengobati gejala Alzheimer, obat baru, yang disebut Aduhelm, adalah yang pertama menyerang apa yang diyakini beberapa orang sebagai penyebab penyakit dan memperlambat penurunan kognitif, meskipun sedikit. Obat ini melakukannya dengan menghilangkan gumpalan protein beracun yang diyakini menghancurkan neuron dan menyebabkan demensia. Aduhelm bukanlah obat untuk Alzheimer, dan itu tidak membalikkan perkembangan penyakit.

Obat tersebut — yang baru dua tahun lalu dinyatakan sebagai kegagalan yang mengejutkan —sekarang diharapkan menghasilkan pendapatan miliaran dolar untuk pembuatnya, Biogen.

Tetapi persetujuan Aduhelm, juga dikenal dengan nama ilmiahnya aducanumab, pasti akan menjadi salah satu keputusan paling kontroversial dan diperdebatkan tentang aplikasi obat dalam beberapa tahun terakhir. FDA memberikan izin pemasaran untuk obat tersebut atas keberatan kuat dari panel pakar independen yang diadakan pada bulan November.

Para penasihat tersebut meninjau data klinis Biogen dan menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti bahwa pengobatan tersebut memiliki manfaat yang signifikan bagi pasien. Mereka berpendapat obat itu tidak boleh disetujui, seperti yang dilakukan banyak ahli dari luar. Yang lain melihat cukup bukti kemanjuran – dan sangat membutuhkan perawatan baru.

Alih-alih menilai perawatan Biogen hanya berdasarkan efeknya pada kognisi, FDA memberikan persetujuan bersyarat berdasarkan kemampuan Aduhelm untuk membersihkan protein beracun, yang disebut beta-amiloid. Untuk melanjutkan pemasaran obat, Biogen perlu menyelesaikan uji klinis besar untuk memastikan bahwa menghilangkan plak memiliki manfaat kognitif, kata FDA. Jika studi itu gagal, FDA memiliki wewenang untuk membatalkan persetujuannya.
Dalam menyetujui obat secara bersyarat, badan tersebut berangkat dari dekade peraturan preseden, menetapkan standar baru untuk pengobatan dengan potensi yang cukup besar tetapi manfaat yang belum terbukti – standar yang juga dapat diterapkan pada penyakit menghancurkan lainnya.

Baca :  Koselugo (Selumetinib), Obat Baru untuk Kelainan Genetik Neurofibromatosis tipe 1

“Saya cukup terkejut. Argumen yang paling meyakinkan untuk persetujuan adalah kebutuhan yang tidak terpenuhi tetapi itu tidak dapat, atau tidak boleh, mengalahkan standar peraturan, ”kata Caleb Alexander, ahli epidemiologi Johns Hopkins yang bertugas di panel penasihat FDA dan memberikan suara menentang persetujuan Aduhelm.

“Sulit untuk menemukan ilmuwan yang menganggap data persuasif. Kebutuhan yang tidak terpenuhi adalah faktor kontekstual yang penting tetapi itu bukan ambang batas pembuktian.”
Perkembangan Aduhelm telah membagi secara tajam para ahli Alzheimer. Sekarang setelah Aduhelm disetujui, mereka menghadapi tantangan baru: meresepkan obat tanpa menjual efeknya secara berlebihan.

“Untuk pasien yang memenuhi syarat, saya berharap untuk mereka,” kata Ronald Petersen, ahli saraf yang memimpin Mayo Clinic Alzheimer’s Disease Research Center.

“Sekarang kami memiliki pengobatan potensial untuk mereka yang dapat mengubah perjalanan penyakit yang mendasarinya. Tetapi tanggung jawab terbesar bagi kami adalah mendidik pasien dan dokter tentang apa artinya ini. Ini tidak akan menjadi penisilin untuk penyakit Alzheimer.”

Bagi banyak pasien dan pengasuh mereka, persetujuan Aduhelm memberikan harapan untuk kehidupan yang lebih baik, terlepas dari keterbatasan obat. Alzheimer mempengaruhi hampir 6 juta orang di A.S. Obat-obatan saat ini untuk penyakit ini hanya memiliki efek jangka pendek pada gejala dan membawa efek samping yang membuatnya tidak dapat digunakan untuk beberapa pasien.
Aduhelm menawarkan janji mengobati akar penyebab penyakit.

“Saya tahu obat ini tidak akan menyelamatkan hidup saya. Saya tahu itu bukan obat, ”kata Jeff Borghoff, yang, pada usia 57, telah hidup dengan gejala Alzheimer selama enam tahun. Borghoff telah menerima dan mematikan obat Biogen sejak 2018, pertama dalam uji coba Fase 3 yang terpotong dan kemudian dalam studi ekstensi. Dia telah melihat peningkatan dalam kognisi dan kemampuannya untuk fokus, katanya, yang sangat positif bagi keluarganya.

Baca :  FDA Permudah Mendapatkan Pil Aborsi Mifeprex di Amerika

“Saya baru saja melihat putri tengah saya menikah,” kata Borghoff.

“Dia berbicara tentang memiliki anak sekarang. Saya punya dua anak lain yang berbicara tentang pernikahan. Itu yang saya mau. Saya ingin lebih banyak waktu untuk dihabiskan bersama keluarga saya sehingga saya dapat membuat kenangan untuk diri saya sendiri dan untuk mereka. Pada akhirnya, saya akan kehilangan ingatan itu dengan penyakit ini, tetapi tidak.”

Biogen menguji Aduhelm dalam dua uji klinis acak fase 3 terkontrol plasebo yang dirancang identik yang disebut Engage and Emerge. Pada Maret 2019, kedua penelitian dihentikan setelah pemantau independen, yang melihat data selama analisis sementara, menyimpulkan bahwa Aduhelm tidak mungkin bermanfaat bagi pasien. Dalam bahasa ilmiah, obat itu dianggap “sia-sia” – dan tampaknya bergabung dengan daftar panjang pengobatan Alzheimer yang gagal.

Tetapi kemudian pada Oktober 2019, Biogen mengumumkan analisis baru berdasarkan data yang sebelumnya tidak tersedia yang menunjukkan Aduhelm memperlambat penurunan kognitif pada pasien Alzheimer dalam salah satu penelitian. Itu sukses di Emerge, mencapai tujuan utama dengan signifikansi statistik. Tapi manfaatnya, diukur dengan tes kognisi dan fungsi, kecil: Perbedaan antara Aduhelm dan plasebo adalah sepersekian poin pada skala 18 poin. Biogen juga melakukan analisis baru pada studi Engage, tetapi di sini, Aduhelm masih gagal.

Sementara efek Aduhelm pada kognisi masih bisa diperdebatkan, kedua penelitian menemukan bahwa obat itu sangat efektif menghilangkan amiloid dari otak pasien. Selama 78 minggu, pasien yang menerima dosis Aduhelm yang disetujui mengalami pengurangan sekitar 30% dalam amiloid, yang diukur dengan pemindaian PET, dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo. Sekitar 40% pasien uji klinis yang mendapat dosis Aduhelm yang disetujui mengalami pembengkakan otak yang menyakitkan.

Sumber

FDA grants historic approval to Alzheimer’s drug designed to slow cognitive decline https://www.statnews.com/2021/06/07/fda-grants-historic-approval-to-alzheimers-drug-designed-to-slow-cognitive-decline/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Cemaskan Varian Omicron COVID-19 yang Sangat Bermutasi

Majalah Farmasetika – Para peneliti di Afrika Selatan berlomba melacak munculnya varian baru virus corona …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.