Heboh 60% Produk Nestle Tak Sehat, BPOM Angkat Suara

Majalah Farmasetika – Baru-baru ini beredar dokumen internal Nestle yang diumumkan oleh Financial Times (6/6/2021) yang mengungkap 60% produk Nestle dinyatakan tidak sehat.

Sehubungan dengan hak tersebur, penjelasan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) angkat bicara melalui rilis resminya (8/6/2021).

“Informasi produk tidak sehat yang disampaikan pada pemberitaan tersebut, tidak terkait dengan keamanan dan mutu pangan. Pemberitaan tersebut berkaitan dengan pencantuman kandungan gizi produk, khususnya kandungan Gula, Garam, dan Lemak  (GGL) sebagai salah satu faktor risiko penyebab Penyakit Tidak Menular (PTM) jika dikonsumsi dalam jumlah yang berlebihan.” Jelas BPOM lewat situs resminya.

BPOM melanjutkan bahwa Informasi kandungan GGL merupakan bagian dari pencantuman Informasi Nilai Gizi (ING), yang diberlakukan wajib melalui Peraturan Badan POM Nomor 22 tahun 2019 tentang Informasi Nilai Gizi pada Label Pangan Olahan. Secara global, panduan pencantuman kandungan gizi diatur dalam Codex Guideline on Nutrition Labelling (CAC/GL 2-1985 yang direvisi pada tahun 2017).

“Untuk lebih mudah dipahami masyarakat di Indonesia, pencantuman ING selain dalam bentuk tabel, pada label pangan juga dapat dicantumkan informasi tentang panduan asupan gizi harian dan logo “pilihan lebih sehat” pada bagian utama label yang diterapkan secara sukarela. Model  pencantuman “Health Star Rating” dengan persyaratan kandungan gizi tertentu dan menggunakan peringkat dari bintang setengah sampai dengan lima diterapkan di Australia dan New Zealand.” Tegas BPOM.

BPOM telah melakukan proses evaluasi terhadap aspek keamanan, mutu, gizi dan label termasuk pencantuman ING dalam memberikan Nomor Izin Edar (NIE) produk pangan olahan, termasuk produk Nestle yang beredar di Indonesia.

Selain itu, BPOM telah melakukan proses evaluasi terhadap aspek keamanan, mutu, gizi dan label termasuk pencantuman ING dalam memberikan Nomor Izin Edar (NIE) produk pangan olahan, termasuk produk Nestle yang beredar di Indonesia.

Baca :  BPOM Musnahkan 10,7 Miliar Rupiah Obat dan Makanan Ilegal

“Pelaku usaha wajib menjamin produk yang beredar memenuhi persyaratan keamanan, mutu, gizi, dan label. Badan POM bersama stakeholder terus mendorong masyarakat untuk membaca label termasuk ING sebagai salah satu upaya pencegahan PTM dan menerapkan prinsip konsumsi gizi seimbang sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan No. 41/2014 tentang Pedoman Gizi Seimbang.” Tutup sebuah pernyataan.

Sumber

PENJELASAN BADAN POM RI Tentang Pemberitaan tentang Produk yang Tidak Sehat https://www.pom.go.id/new/view/more/klarifikasi/134/PENJELASAN-BADAN-POM-RI-Tentang-Pemberitaan-tentang-Produk-yang-Tidak-Sehat.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Hapus Kontraindikasi Obat Statin untuk Pasien Hamil

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) memperbarui pelabelan pada semua produk …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.