Download Majalah Farmasetika

Kualitas Tidur Buruk di Usia Muda Sebabkan Kinerja Kognitif yang Buruk di Usia Matang

Majalah Farmasetika – Gangguan tidur pada usia muda dewasa dapat meningkatkan risiko fungsi kognitif yang lebih buruk di pertengahan hidup, demikian menurut penulis studi yang dipublikasikan dalam Neurology. Dalam studi ini, peserta yang memiliki tidur yang paling terganggu selama usia 30-an dan 40-an mereka memiliki risiko dua kali lebih besar untuk memiliki kinerja kognitif yang lebih buruk selama dekade hidup berikutnya dibandingkan dengan peserta yang memiliki tidur yang paling tidak terganggu (setelah penyesuaian untuk usia, jenis kelamin, ras, dan pendidikan).

“Mengingat bahwa tanda-tanda penyakit Alzheimer mulai mengumpul di otak beberapa dekade sebelum gejala muncul, pemahaman tentang hubungan antara tidur dan kognisi lebih awal dalam hidup sangat penting untuk memahami peran masalah tidur sebagai faktor risiko penyakit,” kata penulis studi Yue Leng, PhD, profesor asisten di University of California, San Francisco, dalam siaran pers.

Studi ini melibatkan 526 orang yang dinilai untuk durasi dan kualitas tidur (menggunakan pemantau aktivitas pergelangan tangan) serta fragmentasi tidur, yang melihat gangguan tidur singkat. Peserta juga diberi tugas untuk mencatat waktu tidur dan bangun mereka dalam buku tidur, serta mengisi survei kualitas tidur.

Data studi menunjukkan bahwa peserta tidur rata-rata selama 6 jam, dan hampir separuh dari semua peserta (46%) melaporkan kualitas tidur buruk. Rata-rata fragmentasi tidur adalah 19% (dihitung dengan menambahkan persentase waktu bergerak selama tidur dengan persentase waktu tanpa gerakan selama 1 menit atau kurang).

Peneliti mengelompokkan orang berdasarkan jumlah tidur yang terganggu. Setelah 11 tahun, para peneliti melakukan tindak lanjut dengan peserta dan meminta mereka melakukan beberapa tes memori dan berpikir. Tim menemukan bahwa 44 dari 175 orang yang digolongkan sebagai memiliki tidur yang paling terganggu menunjukkan kinerja kognitif yang buruk. Dari 176 orang yang memiliki tidur yang paling sedikit terganggu, hanya 10 yang menunjukkan kinerja kognitif yang buruk.

Baca :  Awas! Kecanduan Internet Sebabkan Kekurangan Tidur Hingga Penurunan Kualitas Hidup Remaja

“Temuan kami menunjukkan bahwa kualitas daripada kuantitas tidur yang paling penting untuk kesehatan kognitif di usia pertengahan,” kata Leng dalam siaran pers.

Peserta dengan skor fragmentasi tidur di tengah tidak signifikan lebih mungkin menunjukkan penurunan kognitif dibandingkan dengan peserta dengan tidur yang paling sedikit terganggu, menurut para penulis. Namun, para penulis studi juga mencatat bahwa studi ini terbatas oleh ukuran sampel kecil, yang mencegah evaluasi perbedaan antara ras dan jenis kelamin. Selain itu, studi ini tidak menyiratkan kausalitas.

Leng mengatakan bahwa perlu ada penelitian lebih lanjut yang menyelidiki hubungan antara gangguan tidur dan kognisi sepanjang berbagai tahap kehidupan. Secara khusus, para penulis studi mencatat bahwa penelitian diperlukan untuk “mengidentifikasi apakah periode hidup kritis ada ketika tidur lebih kuat terkait dengan kognisi.”

“Studi masa depan dapat membuka peluang baru untuk pencegahan penyakit Alzheimer di masa tua,” kata Leng dalam siaran pers.

Referensi

Even in midlife, disrupted sleep tied to memory, thinking problems later on. American Academy of Neurology. News Release. January 3, 2024. Accessed on January 4, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/103008

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.