Download Majalah Farmasetika

Studi Temukan Penyakit Jantung Bawaan Kompleks Berkorelasi dengan Peningkatan Stres di Masa Muda

Majalah Farmasetika – Anak-anak yang menderita penyakit jantung dan menjalani operasi jantung terbuka pada masa bayi mengalami lebih banyak stres dan gangguan neurodevelopmental dibandingkan dengan anak-anak yang tidak menjalani operasi.

Remaja awal dengan penyakit jantung bawaan kompleks (cCHD) lebih stres dibandingkan dengan remaja sehat, demikian menurut peneliti yang baru-baru ini memublikasikan hasil studi kasus-kontrol dalam JAMA Network Open. Anak-anak ini memiliki konsentrasi kortisol dan kortison yang lebih tinggi, yang dapat berdampak buruk pada struktur dan fungsi otak.

“Perubahan pada sistem stres fisiologis pada pasien cCHD dapat memicu gangguan neurodevelopmental, terutama kinerja fungsi eksekutif yang lebih rendah,” tulis para penulis dalam makalah tersebut.

Pasien cCHD sering kali menjalani operasi jantung atau intervensi lain sebagai bayi untuk mengelola kondisi tersebut. Hal ini dapat menyebabkan stres yang meningkat dan berkepanjangan yang memengaruhi anak selama masa perkembangannya. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa stres dan kortisol tinggi adalah faktor risiko untuk penurunan fungsi eksekutif (EF).

Peneliti melakukan studi kasus-kontrol berbasis populasi di pusat tunggal dengan 100 remaja awal (berusia 10 hingga 15 tahun [rata-rata [SD] usia, 13,3 [1,3] tahun]) dengan cCHD dan 104 kontrol untuk memahami apakah cCHD memengaruhi penanda stres fisiologis, EF, dan ketahanan pada remaja awal.

Tim mengumpulkan sampel rambut untuk mengevaluasi penanda stres fisiologis (konsentrasi kortisol dan kortison), melakukan uji neuropsikologis untuk mengevaluasi EF, dan menggunakan kuesioner mandiri berstandar untuk mengevaluasi ketahanan.

Setelah menyesuaikan skor untuk usia, jenis kelamin, dan pendidikan orangtua, pasien cCHD memiliki stres yang signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan pasien kontrol, diukur melalui konsentrasi kortisol dan kortison dalam rambut (β, 0,28 [95% CI, 0,12 hingga 0,43]; P < .001). Mereka dengan cCHD juga menunjukkan EF yang buruk dibandingkan dengan kontrol (β, −0,36 [95% CI, −0,49 hingga −0,23]; P < .001).

Baca :  Kualitas Tidur Buruk di Usia Muda Sebabkan Kinerja Kognitif yang Buruk di Usia Matang

Stres juga terkait dengan EF, dan hubungan negatif ini lebih kuat pada pasien cCHD dibandingkan dengan kontrol (β, −0,65 [95% CI, −1,15 hingga −0,15]; P = .01). Meskipun penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa cCHD terkait dengan ketahanan, hasil saat ini menunjukkan bahwa cCHD tidak meningkatkan ketahanan pasien dibandingkan dengan anak-anak sehat. Para penulis mencatat bahwa EF yang berkurang (terkait dengan cCHD dan stres) dapat mengurangi introspeksi dan kemampuan menentukan ketahanan diri.

Studi ini memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, tidak dapat menentukan sebab akibat. Selain itu, ada variabel confounding yang memengaruhi konsentrasi kortisol dan kortison dalam rambut. Selanjutnya, tidak ada evaluasi stres psikologis yang dirasakan, dan kuesioner ketahanan tidak sepenuhnya komprehensif.

Para penulis membahas intervensi awal kehidupan yang dapat mengurangi hasil neurodevelopmental pada pasien cCHD, seperti mempromosikan kebersamaan orangtua-bayi yang intim, perawatan kanguru, menyusui, terapi musik, dan perawatan berbasis trauma di ICU, untuk beberapa contoh. Penting untuk mengurangi stres di awal kehidupan karena stres dapat meningkatkan kortisol, yang dapat menjadi biomarker untuk hasil neurodevelopmental. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi ini.

“Studi longitudinal diperlukan untuk lebih memahami mekanisme neurobiologis dan waktu perubahan dalam sistem stres serta perannya dalam hasil neurodevelopmental pada pasien cCHD,” demikian kesimpulan para penulis.

Referensi

von Werdt L, Binz TM, O’Gorman RT, et al. Stress Markers, Executive Functioning, and Resilience Among Early Adolescents With Complex Congenital Heart Disease. JAMA Netw Open. 2024;7(2):e2355373. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.55373

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.