Download Majalah Farmasetika

Bahaya! COVID-19 Mungkin Sebabkan Penurunan Kemampuan Kognitif Jangka Panjang

Majalah Farmasetika – Pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 mungkin memiliki risiko komplikasi kognitif jangka panjang yang lebih tinggi, menurut peneliti di Denmark yang mempublikasikan temuan mereka dalam JAMA Network Open. Dibandingkan dengan individu sehat, pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 tampil lebih buruk dalam serangkaian tes kognitif dan lebih mungkin mengalami kecemasan, depresi, atau memiliki gangguan memori pada 6 bulan setelah infeksi.

“Effek jangka panjang COVID-19 terkait dengan lebih dari 200 gejala, memengaruhi 65 juta individu di seluruh dunia,” tulis para penulis studi. “Selain gejala pernapasan, gejala paling sering terkait dengan kesehatan otak, termasuk gejala kognitif dan mental.”

Peneliti melakukan studi kohort prospektif terhadap 345 orang di Copenhagen, Denmark, untuk melihat apakah infeksi COVID-19 terkait dengan komplikasi kognitif, psikiatri, atau neurologis jangka panjang. Mereka juga mengevaluasi magnitudo dan jenis komplikasi yang terkait dengan infeksi dan membandingkannya dengan pasien yang sehat atau dirawat di rumah sakit karena penyakit lain.

Untuk studi ini, setiap dari ketiga kohort – mereka yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, pasien di rumah sakit karena kondisi medis dengan tingkat keparahan serupa, dan kontrol sehat – melakukan tes kognitif, psikiatri, dan neurologis, dan skor dibandingkan antara ketiga kelompok selama periode 18 bulan.

Pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 memiliki kemampuan kognitif yang teramati menurun dibandingkan dengan individu sehat, berdasarkan skor dari tes Screen for Cognitive Impairment in Psychiatry (SCIP) dan Montreal Cognitive Assessment (MoCA). Namun, dampak penyakit pada kognisi tidak signifikan lebih buruk daripada yang dialami oleh pasien yang dirawat di rumah sakit karena kondisi berbeda dengan tingkat keparahan serupa.

Baca :  Pakar UGM : Disinfektan Beresiko Kanker, Basmi Virus COVID-19 di Permukaan Benda

Peneliti juga menemukan bahwa pasien dengan COVID-19 tampil lebih buruk daripada pasien sehat dalam penilaian psikiatri dan neurologis. Pada 18 bulan, pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 lebih mungkin memiliki diagnosis psikiatri baru, kelelahan, dan gangguan penciuman. Pasien ini juga melaporkan peningkatan kecemasan dan depresi dibandingkan dengan individu sehat, bersama dengan gejala subjektif lainnya “yang melibatkan ingatan dan tidur antara periode 6 bulan dan 18 bulan,” tulis para penulis studi dalam artikel.

Namun, seperti tren skor kognisi, pasien dengan COVID-19 umumnya tidak memiliki kesehatan psikiatri yang lebih buruk dibandingkan dengan pasien yang dirawat di rumah sakit untuk penyakit lain – mereka tidak signifikan lebih mungkin mengalami kecemasan atau depresi. Selain itu, skor pada penilaian neurologis cukup serupa antara pasien dengan COVID-19 atau penyakit lain yang memerlukan rawat inap; namun, mereka dengan COVID-19 lebih mungkin mengalami disfungsi penciuman dan fungsi eksekutif terganggu.

Para penulis mencatat bahwa ada keterbatasan dalam studi ini. Beberapa keterbatasan utamanya melibatkan tindak lanjut yang panjang, kelompok dasar yang berbeda, keberadaan strain COVID-19 yang berbeda, dan kurangnya skor kognitif yang tersedia yang terkait dengan COVID-19 sebelum pandemi.

Para penulis menyimpulkan bahwa “kesehatan otak setelah COVID-19 secara keseluruhan tampaknya sebanding dengan itu setelah penyakit lain dengan tingkat keparahan serupa.”

Referensi

Peinkhofer C, Zarifkar P, Christensen RHB. Brain Health After COVID-19, Pneumonia, Myocardial Infarction, or Critical Illness. JAMA Netw Open. 2023;6(12):e2349659. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.49659

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.