Download Majalah Farmasetika

Hati-Hati! Konsumsi Makanan Mengandung Bahan Pengawet Alami Dapat Merusak Bakteri Baik dalam Usus

Majalah Farmasetika – Sebuah bahan pengawet makanan alami umum mungkin merusak bakteri komensal yang menghuni mikrobiom usus, menurut hasil sebuah studi yang diterbitkan dalam ACS Chemical Biology. Bahan pengawet ini disebut sebagai lantibiotik (istilah yang menggabungkan kata lanthipeptide dan antibiotik), dan meskipun ia memusnahkan patogen, ia juga dapat mengancam mikroba usus yang sehat.

“Studi ini salah satu yang pertama menunjukkan bahwa bakteri komensal usus rentan terhadap lantibiotik, dan terkadang lebih sensitif daripada patogen,” kata Zhenrun Zhang, PhD, seorang peneliti pascadoktoral di laboratorium Eric Pamer, MD, seorang profesor kedokteran dan direktur Institut Keluarga Duchossois di Universitas Chicago (UChicago), dalam sebuah artikel. “Dengan tingkat lantibiotik yang saat ini ada dalam makanan, sangat mungkin bahwa mereka dapat memengaruhi kesehatan usus kita juga.”

Pengawetan adalah taktik yang sudah lama digunakan untuk menjaga kesegaran makanan. Pengawet alami seperti garam, cuka, gula, dan alkohol telah digunakan sepanjang sejarah untuk mencegah makanan menjadi busuk, tetapi inovasi terbaru, termasuk natrium benzoat, kalsium propionat, dan kalium sorbat, telah memperluas metode pengawetan kita.

Lantibiotik adalah jenis lanthipeptide yang memiliki aktivitas antimikroba sangat kuat; lanthipeptide adalah bakteriosin, yang merupakan senyawa yang diproduksi secara alami oleh bakteri untuk membunuh pesaing mikroba. Karena lantibiotik dapat membasmi patogen, mereka telah menjadi bahan pengawet alami umum dalam industri makanan.

Namun, dampak lantibiotik pada mikrobiom usus belum sepenuhnya dipahami, sehingga tim di Universitas Chicago memutuskan untuk meneliti bagaimana nisin, sejenis lantibiotik yang populer, memengaruhi bakteri usus komensal. Lantibiotik ini diproduksi secara alami oleh bakteri dalam sapi, dan lantibiotik serupa juga terdapat dalam usus manusia.

Selama studi, para peneliti mengidentifikasi 6 gen spesifik dalam genom bakteri usus manusia yang menghasilkan lantibiotik mirip nisin. Para peneliti kemudian menilai efek lantibiotik yang berasal dari usus yang berbeda terhadap patogen dan bakteri usus komensal.

Lantibiotik tidak semuanya memiliki efek antimikroba yang sama; namun, mereka memang membunuh baik patogen maupun bakteri komensal, yang dapat memiliki dampak langsung pada kesehatan usus. Tim juga telah mempelajari struktur peptida lantibiotik untuk memahami lebih lanjut tentang sifat antimikroba mereka dan telah mengumpulkan data tentang prevalensi gen resisten lantibiotik di berbagai populasi untuk memahami bagaimana pola kolonisasi usus dipengaruhi oleh pola makan dan kondisi lainnya.

“Nampaknya lantibiotik dan bakteri yang menghasilkan lantibiotik tidak selalu baik untuk kesehatan, sehingga kami mencari cara untuk menanggulangi pengaruh buruk potensial sambil memanfaatkan sifat antimikroba yang lebih menguntungkan,” kata Zhang dalam artikel tersebut.

Referensi

Common food preservative has unexpected effects on the gut microbiome. University of Chicago. News Release. February 2, 2024. Accessed on February 8, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1033327

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.