Belajar Sepanjang Hayat Bantu Cegah Penyakit Alzheimer

Majalah Farmasetika – Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa aktivitas belajar seperti berkebun atau mendapatkan gelar sarjana dapat meningkatkan kognisi di usia yang lebih tua, yang dapat mungkin mencegah penyakit Alzheimer Para peneliti menganalisis faktor genetik dan perjalanan hidup yang berkontribusi pada “cadangan kognitif” yang dapat mencegah Alzheimer, yang diterbitkan dalam jurnal American Academy of Neurology.

Faktor-faktor seperti pendidikan awal kehidupan memiliki kombinasi kegiatan santai, pekerjaan, dan kemampuan membaca mungkin mempengaruhi cadangan ini secara positif. Akibatnya, belajar sepanjang hayat mungkin menjadi salah satu cara terbaik untuk melindungi otak dari penurunan kognitif,

“Hasil ini menarik karena menunjukkan bahwa kemampuan kognitif tunduk pada faktor-faktor sepanjang hidup kita dan mengambil bagian dalam gaya hidup aktif secara intelektual, sosial dan fisik dapat membantu menangkal penurunan kognitif dan demensia,” kata Dorina Cadar, PhD, Brighton and Sussex Medical School di Inggris dan penulis studi, dalam sebuah jumpa pers.

Dalam studi tersebut, 1.184 partisipan kelahiran 1946 mengikuti tes kognitif saat mereka berusia 8 tahun dan 69 tahun. Pada umur 53 tahun, peneliti menguji kemampuan membaca partisipan untuk mengukur pembelajaran sepanjang hayat.

Para peneliti juga menggunakan indeks cadangan kognitif untuk mengukur perolehan kognitif peserta dari pendidikan, waktu luang kegiatan, dan ketenagakerjaan. Para penulis juga mempelajari hubungan antara pendidikan dan kognisi pada usia 26 tahun, kemudian mengukur efek kognitif dari aktivitas waktu luang pada usia 43 tahun. Akhirnya, mereka melihat peran pendudukan pada peserta berusia 53 tahun.

Skor rata-rata di antara peserta berusia 69 tahun pada tes kognitif adalah 92, dengan skor maksimum 100 dan skor terendah adalah 53.

Untuk setiap unit peningkatan nilai tes anak, rata-rata skor tes kognitif hari tua, indeks cadangan kognitif, dan kemampuan membaca masing-masing meningkat sebesar 0,0,07, dan 0,22 poin. Namun, terlepas dari hasil mereka ketika peserta berusia 8 tahun, orang dengan kemampuan membaca yang lebih baik dan indeks cadangan kognitif menunjukkan penurunan yang lebih lambat pada nilai tes mereka.

Baca :  Eli Lilly Terpaksa Hentikan Proyek Obat Baru Alzheimer Setelah Uji Klinik Gagal

“Sangat menggembirakan menemukan bahwa membangun cadangan kognitif seseorang dapat mengimbangi pengaruh negatif dari kognisi masa kanak-kanak yang rendah bagi orang-orang yang mungkin tidak mendapat manfaat dari masa kanak-kanak yang kaya dan menawarkan ketahanan mental yang lebih kuat sampai di kemudian hari,” kata Cader dalam siaran pers.

Selain itu, gelar sarjana memengaruhi skor. Indeks cadangan kognitif mengungkapkan bahwa individu dengan gelar sarjana atau pencapaian pendidikan yang lebih tinggi mencetak rata-rata 1,22 poin lebih tinggi daripada individu tanpa pendidikan formal.

Dalam hal kegiatan santai, orang dewasa yang berpartisipasi dalam 6 atau lebih rata-rata 1,53 poin di atas mereka yang hanya melakukan 4 kegiatan santai. Selanjutnya, bekerja pada pekerjaan tingkat profesional atau menengah meningkatkan rata-rata seseorang sebesar 1,5 poin dibandingkan dengan pekerjaan yang tidak terampil atau sebagian terampil.

Selain itu, peserta yang menyelesaikan studi di usia tua lebih berkembang secara sosial dan lebih mungkin sehat dengan keterampilan berpikir yang baik, membatasi populasi umum penelitian.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat dan masyarakat, mungkin ada manfaat jangka panjang yang luas dalam berinvestasi di pendidikan tinggi, memperluas peluang untuk kegiatan rekreasi dan menyediakan kegiatan yang menantang secara kognitif bagi orang-orang, terutama mereka yang bekerja di pekerjaan yang kurang terampil,” Michal Schnaider Beeri, PhD, dari Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York, mengatakan dalam siaran persnya.

Referensi

Studi: Pendidikan, pekerjaan, dan kehidupan sosial dapat membantu melindungi otak dari penurunan kognitif. Waspada! 3 Agustus 2022. Diakses pada 4 Agustus 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/960535

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.