Home / R & D / Uji Klinik / Eli Lilly Terpaksa Hentikan Proyek Obat Baru Alzheimer Setelah Uji Klinik Gagal
eli Lilly

Eli Lilly Terpaksa Hentikan Proyek Obat Baru Alzheimer Setelah Uji Klinik Gagal

farmasetika.com – Eli Lilly mengumumkan bahwa hasil dari uji klinik ‘Expedition 3’ untuk obat penyakit Alzheimer menunjukkan tidak ada perbedaan statistik yang signifikan pada pasien yang diobati dengan plasebo. Oleh karenanya, proyek obat baru solanezumab dihentikan.

Ini adalah kedua kalinya perusahaan Eli Lilly telah gagal pada Uji Klinik solanezumab, seperti yang sebelumnya gagal di Uji Klinik Tahap 3 pada tahun 2012. Dalam pengujian sebelumnya ini, melibatkan 1.000 pasien dan berlangsung selama 18 bulan, obat telah gagal untuk menunjukkan efikasi, tetapi setelah analisis data, para ilmuwan percaya bahwa mereka telah mengidentifikasi kemungkinan peningkatan mereka pada tahap awal penyakit.

Uji klinik dilanjutkan apakah obat bisa memperlambat penurunan kemampuan mental pasien dengan gejala ringan dan pada tahap awal penyakit dalam waktu selama dua tahun dan melibatkan 2.100 pasien. Obat bekerja dengan menempel dan mengisolasi bentuk larut beta amyloid, protein yang diduga menjadi racun ketika membentuk menjadi gumpalan atau ‘plak’.

“Hasil uji coba solanezumab “EXPEDITION3″ tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan dan kami kecewa untuk jutaan orang yang menunggu untuk potensi pengobatan penyakit Alzheimer,” kata John C. Lechleiter, ketua, presiden dan CEO, Lilly .

“Kami akan mengevaluasi dampak dari hasil ini pada rencana pembangunan untuk solanezumab dan aset obat lainnya kami Alzheimer.” lanjutnya.

Jenis pengobatan yang mampu menghapus plak ini dianggap memiliki salah satu peluang terkuat membantu pasien dengan penyakit Alzheimer. Sayangnya, percobaan itu tidak mampu menampilkan hasil yang ditampilkan signifikansi secara statistik.

Sumber :

Ben Hargreaves, Lilly forced to abandon Alzheimer’s drug after failed trial. http://www.pharmafile.com/news/511556/lilly-forced-abandon-alzheimer-s-drug-after-failed-trial. (Diakses 25 November 2016)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Baca :  Obat Inhibitor C1 Esterase Pertama dari Plasma Manusia untuk Terapi Kelainan Genetik Kini Telah Hadir

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar