Download Majalah Farmasetika

Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) memberikan persetujuan penuh untuk Tisotumab Vedotin-tftv untuk Kanker Serviks Berulang dan Metastatik

Tisotumab vedotin-tftv adalah konjugat obat-antibodi pertama yang menunjukkan data keselamatan hidup keseluruhan positif pada pasien dengan kanker yang telah diobati ulang atau metastatik sebelumnya.

Setelah mendapatkan persetujuan akselerasi pada September 2021, FDA telah memberikan persetujuan penuh untuk tisotumab vedotin-tftv (Tivdak; Pfizer dan Genmab) untuk pengobatan pasien dengan kanker serviks berulang atau metastatik dengan kemajuan penyakit setelah kemoterapi.1

“Sebagai dokter yang merawat, sangat menggembirakan melihat data keselamatan hidup keseluruhan di antara para pasien ini dan profil keamanan yang dapat dikelola dengan tisotumab vedotin,” kata Brian Slomovitz, MD, Direktur Onkologi Ginekologis dan Co-Chair Komite Penelitian Kanker di Pusat Medis Mount Sinai di Miami Beach, Florida, dalam rilis berita tersebut. “Opsi pengobatan untuk pasien dengan kanker serviks lanjut atau berulang terbatas. Tingkat kelangsungan hidup 5 tahun untuk pasien yang memiliki penyakit metastatik pada diagnosis kurang dari 20% di AS.”1

Tisotumab vedotin-tftv adalah konjugat obat-antibodi (ADC) pertama yang menunjukkan data keselamatan hidup keseluruhan (OS) positif pada pasien dengan kanker berulang atau metastatik yang telah diobati sebelumnya, menurut rilis berita tersebut. Konversi menjadi persetujuan penuh dari persetujuan akselerasi didasarkan pada data dari uji klinis fase 3 global innovaTV 301, yang menunjukkan manfaat OS dengan tisotumab vedotin-tftv dibandingkan dengan kemoterapi.1

“Kanker serviks berulang atau metastatik adalah penyakit yang sangat menghancurkan dan sebagian besar tidak dapat disembuhkan, dan pasien membutuhkan opsi pengobatan untuk memperpanjang kelangsungan hidup,” kata Chris Boshoff, MD, PhD, Chief Oncology Officer dan Executive Vice President di Pfizer, dalam rilis berita tersebut. “Persetujuan penuh FDA hari ini memperkuat peran penting Tivdak bagi pasien ini, sebagai konjugat obat-antibodi pertama dengan data kelangsungan hidup keseluruhan yang signifikan secara statistik.”1

Menurut hasil studi yang diterbitkan di Annals of Oncology, pasien yang memenuhi syarat dalam innovaTV 301 secara acak dibagi 1:1 untuk menerima terapi tunggal tisotumab vedotin-tftv atau pilihan peneliti dari topotecan, vinorelbin, gemcitabine, irinotecan, atau pemetreksed. Titik akhir utama adalah OS dan titik akhir sekunder kunci termasuk kelangsungan hidup bebas progresi (PFS) dan tingkat respons keseluruhan terkonfirmasi (ORR) oleh peneliti.2

Sebanyak 502 pasien diacak (253 untuk tisotumab vedotin-tftv dan 249 untuk kemoterapi). Tindak lanjut kelangsungan hidup median adalah 10,8 bulan, usia median adalah 50 tahun, dan kedua kelompok seimbang dalam hal demografi dan karakteristik penyakit. Selain itu, 63,9% dan 27,5% pasien telah menerima terapi bevacizumab sebelumnya dan terapi anti-PD-(L)1 sebelumnya, masing-masing.2

Para peneliti menemukan bahwa pasien dalam kelompok tisotumab vedotin-tftv memiliki penurunan risiko kematian sebesar 30% dibandingkan dengan kemoterapi (HR 0,70; 95% CI 0,54-0,89; P=0,0038), dengan OS median yang signifikan lebih lama atau 11,5 bulan (95% CI 9,8-14,9) dibandingkan dengan 9,5 bulan pada kelompok kemoterapi (95% CI 7,9-10,7). PFS juga lebih baik di kelompok tisotumab vedotin-tftv (HR:0,67 [95% CI, 0,54-0,82]; P<0,0001). ORR terkonfirmasi adalah 17,8% dalam kelompok tisotumab vedotin-tftv dan 5,2% dalam kelompok kemoterapi (rasio odds: 4,0; 95% CI, 2,1-7,6; P<0,0001).2

“Persetujuan penuh FDA untuk Tivdak merupakan pencapaian signifikan bagi wanita dengan kanker serviks berulang dan metastatik, memperkuat Tivdak sebagai opsi pengobatan yang terbukti memperpanjang kelangsungan hidup pada pasien yang penyakitnya telah berkembang setelah pengobatan awal,” kata Jan van de Winkel, PhD, CEO Genmab, dalam rilis berita tersebut. “Tonggak ini menegaskan pentingnya program pengembangan klinis kami yang sedang berlangsung untuk menilai potensi penuh tisotumab vedotin sebagai opsi pengobatan dalam indikasi lain.”1

Sebagian besar pasien mengalami setidaknya 1 peristiwa advers terkait pengobatan (AE), termasuk 87,6% pasien dalam kelompok tisotumab vedotin-tftv (tingkat ≥3: 29,2%) dan 85,4% dalam kelompok kemoterapi (tingkat ≥3: 45,2%). AE konsisten dengan profil keselamatan yang diketahui dari tisotumab vedotin-tftv, termasuk AE okular, neuropati perifer, dan perdarahan.2

Referensi

1. FDA Grants Full Approval for Tivdak to Treat Recurrent or Metastatic Cervical Cancer. News release. Pfizer. April 29, 2024. Accessed April 30, 2024. https://www.pfizer.com/news/press-release/press-release-detail/fda-grants-full-approval-tivdakr-treat-recurrent-or
2. Vergote IB, Martin AG, Fujiwara K, Kalbacher E, et al. LBA9 innovaTV 301/ENGOT-cx12/GOC-3057: A global, randomized, open-label, phase III study of tisotumab vedotin vs investigator’s choice of chemotherapy in 2L or 3L recurrent or metastatic cervical cancer. Ann Onc. 2023;34(2):S1276-S1277. doi:10.1016/j.annonc.2023.10.029
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Memberikan Desain Jalur Cepat untuk Eneboparatide untuk Pengobatan Pasien dengan Hipoparatiroidisme

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) memberikan desain jalur cepat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.