Download Majalah Farmasetika
Photo by Tbel Abuseridze on Unsplash
Photo by Tbel Abuseridze on Unsplash

Cara Apoteker Penuhi Kebutuhan Pasien Lebih Baik di Apotek Masa Depan

Majalah Farmasetika – Setiap Apotek perlu berinovasi melalui pelayanan yang lebih cepat dan lebih murah, sambil memberikan hasil kesehatan terbaik di seluruh perjalanan pasien. Selama bertahun-tahun, apotek telah menjadi perhentian terakhir dalam dunia perawatan kesehatan, memberikan obat-obatan dan layanan setelah seorang pasien didiagnosis menderita suatu penyakit.

Selama pandemi COVID-19, apoteker di Amerika Serikat (AS) bertugas di garis depan, mengubah persepsi pasien seputar kemampuan apotek untuk memenuhi serangkaian kebutuhan perawatan kesehatan yang lebih luas.

Namun, tekanan margin dari pendapatan dan biaya telah memaksa apotek untuk fokus pada efisiensi daripada empati — mengandalkan model berbasis volume, mengalihkan fokus ke waktu, jumlah, dan jumlah resep sebagai pengganti layanan pasien. Sifat transaksional ini telah membuat apotek rentan terhadap persaingan dengan pasien yang cenderung beralih ke lokasi yang lebih murah atau lebih nyaman.

Untuk mengamankan dan memelihara hubungan pasien, apotek perlu membedakan diri melalui perawatan yang lebih cepat dan lebih murah, sambil memberikan hasil kesehatan di seluruh perjalanan kesehatan pasien. Sementara kebanyakan orang saat ini masih memilih apotek mereka terutama berdasarkan keterjangkauan dan kenyamanan, penelitian baru dari Accenture menunjukkan sebagian besar pasien (86%) tertarik pada hubungan yang lebih bermakna dengan apoteker mereka dan menerima perawatan dan bimbingan tentang kesehatan dan kesejahteraan mereka.

Dengan bakat farmasi saat ini berfokus pada total volume resep, pasien telah mencari nilai ini di tempat lain, meninggalkan sumber pendapatan potensial yang signifikan untuk apotek.

Kenyataannya adalah bahwa apoteker sebagai salah satu penyedia layanan kesehatan holistik yang paling mudah diakses. Rata-rata, pasien berinteraksi dengan apoteker hingga 10 kali lebih sering daripada dokter perawatan primer mereka.

Penelitian Accenture mengungkapkan keinginan kuat di antara pasien dan apoteker untuk apotek untuk menyediakan lebih banyak pilihan perawatan kesehatan, termasuk meresepkan obat, mengobati, atau mengelola kondisi kronis, melakukan pemeriksaan kesehatan, dan menawarkan rekomendasi kesehatan proaktif dan tindak lanjut.

Sumber : pharmacytimes.com

Apoteker memiliki keinginan, keahlian, dan akses untuk memperluas peran yang mereka mainkan dalam pemberian perawatan, tetapi harapan dan sistem saat ini memaksa mereka untuk bekerja di bawah kemampuan mereka. Fokus pada volume telah menyebabkan apotek menciptakan insentif yang selaras dengan efisiensi, menyisakan sedikit waktu bagi apoteker untuk mendukung kebutuhan dasar manusia pasien.

Baca :  Mengenal Alur Pengembalian Produk "Retur" ke Pedagang Besar Farmasi

Sementara itu, insentif transaksional ini menyebabkan kelelahan apoteker dan kekurangan bakat. Apoteker melaporkan kelelahan emosional yang luar biasa dari tekanan untuk bergerak cepat, beban kerja yang berat, dan kurangnya staf. Faktanya, penelitian kami menemukan lebih dari 1 dari 3 apoteker cenderung meninggalkan posisi mereka dalam 2 tahun ke depan.

Meningkatkan peran apoteker tidak hanya akan menguntungkan pasien, tetapi juga memberi apoteker kesempatan untuk membangun karir yang lebih memuaskan. Mengintegrasikan apoteker ke dalam tim pemberian perawatan yang lebih luas dapat mengurangi tekanan kekurangan dokter di seluruh industri perawatan kesehatan juga, meningkatkan akses, pengalaman, dan hasil. Selain itu, ini merupakan peluang bagi apotek untuk beralih dari fokus pada total volume resep menuju perluasan cakupan layanan yang menciptakan sumber pendapatan baru.

Penelitian Accenture telah mengidentifikasi 3 tindakan utama yang dapat dilakukan organisasi untuk mewujudkan potensi penuh apoteker dan mendorong nilai dengan mengurangi biaya, menciptakan aliran pendapatan baru, dan memberikan perawatan proaktif:

  1. Bekerja dengan Empati

Menyeimbangkan kembali investasi untuk memberikan ruang bagi apoteker untuk bekerja di bagian atas lisensi mereka dan menghilangkan tugas bernilai rendah melalui realokasi, otomatisasi, AI, atau dukungan robot. Apotek dapat terus memenuhi prioritas biaya dan akses pasien dengan bersandar pada produk dan layanan digital baru yang memberikan kenyamanan sambil membebaskan apoteker untuk memusatkan perhatian pada hubungan pasien, layanan klinis, atau keahlian pengobatan yang lebih memenuhi hasil kesehatan pasien.

Ini juga akan mendorong penghematan biaya dari otomatisasi tugas dan realokasi sebagian besar sumber daya bakat yang berharga.

  1. Pindah ke Garda Depan Perawatan

Meningkatkan peran apoteker sebagai penyedia layanan kesehatan untuk mendukung kebutuhan pasien yang lebih luas. Apoteker dapat melengkapi layanan perawatan primer untuk mengobati dan meresepkan, yang memperluas profitabilitas di luar volume dan menjadikan apotek tujuan perawatan yang paling mudah diakses.

Baca :  Cara Membangun Komunikasi Efektif Antara Apoteker dan Dokter

Agar berhasil beralih ke garis depan perawatan, apotek perlu mengeksplorasi model penggantian yang berbeda di samping struktur insentif apoteker yang diperbarui dan model bakat yang selaras dengan perawatan yang diperluas. Selain itu, apoteker mungkin memerlukan pelatihan yang diperlukan untuk menawarkan layanan perawatan yang paling sesuai dengan keahlian mereka dan ekosistem kesehatan yang lebih luas.

  1. Menjadi Mitra Proaktif di Tim Perawatan

Kedekatan dengan pasien dan keahlian medis memposisikan apoteker untuk bergabung dengan jajaran tim perawatan pasien. Dalam kemitraan dengan penyedia perawatan lain, apotek dapat membangun hubungan tepercaya dan menghasilkan wawasan di seluruh dimensi kesehatan untuk memberikan hasil kesehatan pasien.

Apoteker harus berharap untuk melampaui administrasi rencana perawatan atau bahkan kinerja individu dari layanan kesehatan baru, mulai memberikan perawatan berkelanjutan yang berfokus pada mengungkap dan mengobati akar penyebab penyakit, pengobatan pencegahan, dan dukungan holistik di seluruh perjalanan perawatan. Ini juga akan membutuhkan integrasi dengan rencana kesehatan lokal dan sistem kesehatan untuk memungkinkan apotek menyediakan kemitraan perawatan dalam komunitas lokal.

Sekarang adalah waktunya bagi apotek untuk menanggapi minat yang meningkat ini dengan mengeksplorasi bagaimana memperluas cakupan layanan mereka dan mengalihkan fokus apoteker ke hubungan pasien, layanan klinis, atau keahlian pengobatan. Organisasi yang memanfaatkan peluang ini akan menciptakan pengalaman yang lebih baik bagi pasien dan apoteker, sekaligus mengurangi biaya dan menciptakan sumber pendapatan tambahan untuk mendorong bisnis mereka.

*Accenture mensurvei lebih dari 1600 konsumen farmasi dewasa Amerika Utara untuk memahami pengalaman dan preferensi mereka dengan layanan farmasi dan apoteker. Accenture juga mensurvei lebih dari 430 apoteker dalam peran yang berhadapan dengan pasien di seluruh Amerika Serikat dan Kanada untuk memahami pengalaman kerja dan kepuasan mereka, serta preferensi untuk peran apoteker di masa depan dalam ekosistem kesehatan. Penelitian dilakukan pada November 2022.

Tentang Penulis

Tyler Slovick dan Asher Perzigian, direktur pelaksana, Accenture Health Strategy & Consulting.

Disadur dari https://www.pharmacytimes.com/view/future-pharmacy-experience-how-pharmacists-can-better-meet-patient-needs

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pentingnya Optimalisasi Kepatuhan Terhadap Standar CDOB Melalui Program Inspeksi Diri yang Efektif bagi Pedagang Besar Farmasi

Majalah Farmasetika – Sebagai salah satu pemain utama dalam rantai distribusi obat dan alat kesehatan, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.